Senin, 20/09/2021 02:10 WIB

Sempat Tertunda, Pedro Castillo Resmi Jadi Presiden Baru Peru

Pedro Castillo akhirnya ditetapkan sebagai presiden di Peru setelah negara itu dalam ketegangan selama lebih dari satu bulan menunggu hasil pemilihan.

Presiden Baru Peru, Pedro Castillo (foto: AA)

Jakarta, Jurnas.com - Pedro Castillo akhirnya ditetapkan sebagai presiden di Peru setelah negara itu dalam ketegangan selama lebih dari satu bulan menunggu hasil pemilihan.

Petani dan pemimpin serikat pekerja berusia 51 tahun dari dataran tinggi Peru, yang digambarkan sebagai sayap kiri dan konservatif, mengambil kendali negara di tengah pandemi virus corona, krisis ekonomi yang mendalam, dan sejarah pergolakan politik.

"Demi Tuhan, demi keluargaku, oleh para petani, oleh penduduk asli... nelayan, profesional, anak-anak, pemuda, bahwa aku akan menjalankan jabatan presiden pada periode 2021-2026. Aku bersumpah demi rakyat Indonesia. Peru, untuk negara tanpa korupsi," katanya dalam pidato pelantikannya.

Raja Spanyol Felipe VI menghadiri upacara peresmian dan bergabung dengan enam presiden, termasuk Ivan Duque dari Kolombia dan Sebastian Pinera dari Chili. Menteri Pendidikan AS Miguel Cardona dan mantan Presiden Bolivia Evo Morales juga hadir.

Castillo berkuasa dengan dukungan kaum miskin pedesaan tetapi tidak memiliki pengalaman dalam politik nasional.

Tiga hari upacara direncanakan untuk pengambilan sumpah Castillo, yang mengambil alih kekuasaan pada hari Peru memperingati dua abad kemerdekaannya.
Ia bekerja sebagai guru sekolah dasar dari 1995 hingga 2020, dan pada 2002 ia gagal mencalonkan diri sebagai walikota.

Namanya menjadi relevan pada tahun 2017 selama pemogokan guru terkait gaji.
Dia adalah pemenang dalam pemilihan putaran pertama di antara 18 kandidat.

Badan pemilihan Peru mengukuhkan Castillo sebagai presiden setelah menolak beberapa banding yang diajukan oleh pesaing Keiko Fujimori untuk penipuan pemilihan.

Guru berhaluan kiri itu mempertahankan keunggulan tipis terhadap Fujimori sejak pemilihan putaran kedua pada 6 Juni.

Castillo memiliki keunggulan sekitar 44.000 suara melawan putri mantan Presiden Alberto Fujimori.

Meskipun Fujimori mengklaim penipuan tentang 500.000 suara, pengamat internasional tidak melaporkan penyimpangan.

Peru telah tenggelam dalam kekacauan politik dengan empat presiden dalam lima tahun terakhir.

Tahun lalu, Kongres mendorong proses pemakzulan terhadap mantan Presiden Martin Vizcarra, yang memaksanya untuk mundur.
Bangsa ini juga sangat terpukul oleh pandemi virus corona.

Dua juta orang kehilangan pekerjaan dan hampir sepertiga sekarang hidup dalam kemiskinan, menurut angka resmi.

Negara ini memiliki tingkat kematian per kapita tertinggi di dunia akibat virus tersebut. Ini melaporkan hampir 196.000 kematian dan lebih dari 2 juta infeksi, menurut Universitas Johns Hopkins. (AA)

TAGS : Virus Corona Pedro Castillo Presiden Peru




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :