Rabu, 22/09/2021 03:52 WIB

Israel Kurangi Zona Penangkapan Ikan di Gaza hingga Setengah

Petugas pemadam kebakaran Israel mengatakan mereka memadamkan api di tiga titik di daerah kecil di wilayah Eshkol.

Api berkobar saat matahari terbit di Khan Yunish menyusul serangan udara Israel terhadap sasaran di jalur Gaza selatan, awal pada 12 Mei 2021 [YOUSSEF MASSOUD/AFP via Getty Images]

Yerusalem, Jurnas.com - Israel mengurangi zona penangkapan ikan di Gaza hingga setengahnya. Pengurangan ini dilakukan setelah balon pembakar yang diluncurkan dari daerah kantong Palestina menyebabkan kebakaran di Israel.

"Telah diputuskan untuk mengurangi zona penangkapan ikan di Jalur Gaza dari 12 mil laut menjadi enam mil laut," kata cabang militer Israel yang bertanggung jawab atas urusan sipil di wilayah pendudukan Palestina (COGAT), Minggu (25/7).

"Keputusan itu dibuat menyusul peluncuran balon pembakar dari Jalur Gaza ke Israel, yang merupakan pelanggaran kedaulatan Israel," katanya dalam sebuah pernyataan.

Sebelumnya pada Minggu, petugas pemadam kebakaran Israel mengatakan mereka memadamkan api di tiga titik di daerah kecil di wilayah Eshkol. Penyelidikan menetapkan bahwa penyebabnya adalah balon pembakar.

Pada 12 Juli, Israel mengumumkan akan memperluas zona penangkapan ikan di Gaza dan mengizinkan impor tambahan ke wilayah Palestina mengingat ketenangan keamanan baru-baru ini.

Peluncuran balon pembakar terbaru datang dua bulan setelah 11 hari serangan Israel di Gaza, meningkatkan prospek serangan Israel baru di wilayah yang dikelola Hamas.

Sebelum konflik Mei, zona penangkapan ikan Gaza adalah 15 mil laut. Serangan Mei menewaskan sedikitnya 260 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan menyebabkan kerusakan luas pada infrastruktur dan daerah pemukiman.

Di pihak Israel, 13 orang, termasuk dua anak-anak, tewas oleh roket yang ditembakkan dari kelompok bersenjata Palestina di daerah kantong pantai.

Laporan Gaza Rapid Damage and Needs Assessment (RDNA) yang diterbitkan awal bulan ini memperkirakan bahwa kerusakan yang disebabkan oleh pemboman 11 hari itu antara $290 juta dan $380 juta, sementara kebutuhan pemulihan diproyeksikan antara $345 juta dan $485 juta.

Hamas kesal karena Israel tidak berbuat banyak untuk meringankan blokade yang melumpuhkan di wilayah itu sejak pertempuran berakhir, dan atas penundaan negosiasi tidak langsung dengan Israel untuk melanjutkan bantuan keuangan Qatar ke Gaza.

Jalur Gaza adalah salah satu daerah terpadat di dunia, di mana dua juta warga Palestina atau setengah dari mereka di bawah usia 18 tahun tinggal di 365 kilometer persegi (141 mil persegi) wilayah pesisir.

Jalur Gaza telah diblokade oleh Mesir dan Israel selama 14 tahun, yang mengakibatkan situasi kemanusiaan yang mengerikan yang menurut laporan PBB akan tidak dapat ditinggali pada tahun 2020.

Sedikitnya 800.000 orang tidak memiliki akses air bersih, dan listrik hanya menyala beberapa jam sehari. Selain itu, pandemi COVID-19 telah memperburuk sistem perawatan kesehatan yang sudah lemah, dengan peralatan medis dan obat-obatan terbatas.

Perdana Menteri baru Israel, Naftali Bennett, telah membandingkan peluncuran balon dengan tembakan roket dan telah memerintahkan serangan udara setelah peluncuran sebelumnya.

Sebelumnya balon dari Gaza menyebabkan kebakaran di Israel adalah 2 Juli. (Aljazeera)

TAGS : Jalur Gaza Balon Udara Israel zona penangkapan ikan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :