Sabtu, 24/07/2021 09:11 WIB

Lawan Stunting, Dinas Pertanian Kabupaten Pandeglang Kembangkan Padi Nutrizinc

Budi menjelaskan program padi biofortifikasi sangat dibutuhkan oleh daerah seperti Pandeglang, selain pemenuhan kebutuhan pangan masyarakat diperoleh juga pangan yang kaya akan gizi.

Varietas padi sawah kaya zinc dan protein, yaitu Inpago 13 Fortiz. (Foto: Balitbangtan)

Pandeglang, Jurnas.com - Mendukung upaya pemerintah pusat dalam mengatasi stunting (kerdil) akibat kekurangan gizi, Dinas Pertanian Kabupaten Pandeglang Banten telah mengembangkan Padi Kaya Gizi Nutrizinc (biofortifikasi). Dengan adanya kegiatan ini, diharapkan menghasilkan beras yang dapat dikonsumsi oleh masyarakat di wilayah kabupaten Pandeglang.

Program pertanaman padiNutri zinc bantuan Kementerian Pertanian ini ditanam di awal tahun 2021 seluas 500 Ha tersebar di beberapa kecamatan. Bulan Juli 2021 ini beberapa wilayah pertanaman sudah mulai panen dan hasilnya cukup memuaskan. 

“Minggu lalu bahkan kami melakukan panen bersama Kelompok Bantar Jaya 2 dan hasilnya cukup bagus sekitar 8 ton/Ha,” ucap Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Pandeglang Budi S. Januardi saat diwawancara hari Rabu (21/7). Budi menjelaskan program padi biofortifikasi sangat dibutuhkan oleh daerah seperti Pandeglang, selain pemenuhan kebutuhan pangan masyarakat diperoleh juga pangan yang kaya akan gizi. 

Secara terpisah, Kadis Pertanian Banten Agus M. Tauchid S menyampaikan apresiasi dan dukungan terhadap program penanaman padi biofortifikasi. Untuk tahun 2021 Provinsi Banten melalui dukungan APBN (Kementerian Pertanian) melaksanakan kegiatan Pengembangan Padi Nutrizinc seluas 1.000 Ha yang tersebar di dua Kabupaten yaitu Kabupaten Pandeglang 500 ha dan Kabupaten Serang 500 ha.

“Semoga dengan makin banyaknya pertanaman padi nutrizinc di Banten, masyarakat mendapatkan sumber pangan yang semakin baik dan kayak akan gizi dan program pencegahan stunting dapat berjalan dengan baik,” tegas Agus.

Sementara itu Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan Suwandi mengatakan padi Biofortifikasi adalah upaya intervensi memasukkan unsur nutrisi zinc pada padi melalui pemuliaan tanaman.

“Diharapkan Inpari IR Nutri Zinc dapat berperan mengatasi kekurangan gizi Zn yang banyak terjadi di Indonesia. Inpari IR Nutri Zinc sebagai produk biofortifikasi menjadi salah satu komponen dalam program prioritas nasional untuk mengatasi stunting,” ujarnya. 

Suwandi menekankan pengembangan padi biofortifikasi membutuhkan komitmen dan kerja sama semua pihak, termasuk produsen benih, perguruan tinggi dan penggilingan padi dan instansi pemerintah di berbagai sektor baik di pusat maupun daerah untuk mempercepat penyebaran dan pemanfaatan padi kaya Zn ini dalam mengatasi stunting.

“Diperlukan kerjasama dan komitmen semua pihak termasuk produsen benih, perguruan tinggi dan penggilingan padi dan instansi pemerintah di berbagai sektor baik di pusat maupun daerah dan instansi terkait termasuk Pemdanya sendiri,” tandas Suwandi

“Saya mengapresiasi daerah-daerah yang mau bersama-sama menyukseskan program padi ini seperti Provinsi Banten”. Suwandi berharap penyebaran padi varietas ini dapat cepat menyebar ke seluruh Indonesia sehingga masyarakat dapat menikmati pangan berkualitas baik dan bernilai gizi tinggi.

TAGS : Kementerian Pertanian Stunting Padi Nutrizinc Suwandi Pandeglang




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :