Sabtu, 25/09/2021 00:24 WIB

Tentara Israel Serang Muslim saat Ekstremis Yahudi Langgar Status Quo di Al-Aqsa

Anggota Pasukan Pertahanan Israel kemudian gagal menghentikan para ekstremis untuk berdoa di tempat itu, melanggar perjanjian lama yang melarang sholat Yahudi di kompleks itu.

Wanita Palestina berdebat dengan seorang anggota pasukan keamanan Israel setelah bentrokan singkat meletus antara polisi Israel dan warga Palestina di Masjid al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem, 18 Juli 2021. (REUTERS)

Amman, Jurnas.com - Tentara Israel menggunakan kekerasan untuk membersihkan jamaah dan pengunjuk rasa dari Masjid Al-Aqsa pada Minggu pagi, untuk memungkinkan lebih dari seribu ekstremis Yahudi memasuki kompleks Al-Haram Al-Sharif.

Anggota Pasukan Pertahanan Israel kemudian gagal menghentikan para ekstremis untuk berdoa di tempat itu, melanggar perjanjian lama yang melarang sholat Yahudi di kompleks itu.

Tentara menembakkan granat kejut dan gas air mata ke kuil Muslim, menyebabkan cedera pada jamaah dan merusak situs tersuci ketiga Islam.

Kementerian Luar Negeri Yordania mengirim surat protes resmi, menyerukan Israel untuk menghentikan pelanggaran dan provokasi, menghormati status quo sejarah dan hukum, menghormati kesucian masjid dan kebebasan beribadah, dan menghormati otoritas Yordania- menjalankan Departemen Wakaf Yerusalem dan Urusan Masjid Al-Aqsa.

Wakaf Islam di Yerusalem mengatakan gangguan itu terjadi selama minggu suci Islam menjelang Iduladha, yang akan ditandai pada hari Selasa. "Hari ini adalah hari suci yang mendahului kenaikan ke Arafah dan Iduladha," katanya.

Menurut kalender Yahudi, hari Minggu adalah hari Tisha b`Av Yahudi untuk memperingati penghancuran kuil-kuil Yahudi lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Kuil pertama dikatakan telah dihancurkan pada tahun 586 SM, dan kuil kedua pada tahun 70 M.

Daifallah Al-Fayez, juru bicara Kementerian Luar Negeri Yordania mengatakan, "Tindakan Israel terhadap masjid merupakan pelanggaran terhadap status quo sejarah dan hukum, hukum internasional, dan kewajiban Israel sebagai kekuatan pendudukan di Yerusalem Timur."

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengatakan bahwa orang-orang Yahudi yang ingin naik ke kompleks harus diizinkan untuk melakukannya secara tertib. Tidak ada kontak resmi antara Israel dan Wakaf Islam Yerusalem.

Raja Yordania Abdullah telah mengambil komitmen dari mantan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di hadapan mantan Menteri Luar Negeri AS John Kerry pada tahun 2014 untuk memesan Al-Aqsa bagi umat Islam untuk berdoa, dan untuk semua orang lain untuk mengunjungi.

Doa publik oleh para ekstremis Yahudi pada hari Minggu, yang ditampilkan di media Israel, melanggar perjanjian ini, dan dianggap sebagai pemutusan status quo sejak pendudukan Israel pada tahun 1967.

Keluarga kerajaan Hashemite yang berkuasa di Yordania adalah penjaga situs-situs suci Yerusalem, dan baik Israel maupun komunitas internasional menerima hal ini.

Raja Abdullah diperkirakan akan bertemu dengan Presiden AS Joe Biden pada hari Senin, dan masalah Yerusalem kemungkinan besar akan menjadi agenda.

Sementara itu, warga Palestina Israel berbondong-bondong membela jamaah Muslim di Al-Aqsha. Anggota Knesset Ayman Odeh, kepala Joint List, mengecam serangan terhadap kompleks tersebut, dan memasukkan pemerintahan baru Bennett, yang dijuluki "Pemerintah Perubahan" oleh para anggotanya.

"Sebulan setelah parade bendera, `Government of Change` berlanjut dengan kekerasan dan penindasan di Al-Aqsa, Gerbang Nablus, dan lingkungan Sheikh Jarrah. Tapi penembakan, pentungan, dan granat kejut hanya memperkuat kebenaran sederhana: Ada seluruh bangsa di sini di bawah pendudukan dan hak kami untuk dibebaskan darinya," kata Odeh.

Anggota Knesset Ahmad Tibi mengecam pemerintah baru Israel, dengan mengatakan: "`Pemerintah Perubahan` telah menyerah kepada ekstremis sayap kanan dalam segala hal, termasuk Yerusalem yang diduduki. Demonstrasi `Matilah Orang Arab` dan `Bangun Kembali Kuil` merupakan pelanggaran terhadap status quo bersejarah. Mereka bertanggung jawab penuh atas apa pun yang mungkin terjadi hari ini," cuitnya.

Presiden Palestina, Mahmoud Abbas menganggap pemerintah Israel bertanggung jawab penuh atas eskalasi tersebut. "Serangan oleh pasukan Israel dan pemukim di kompleks Masjid Al-Aqsa memprovokasi sentimen rakyat kami dan (adalah) bahaya besar bagi stabilitas/keamanan kawasan," kata Abbas dalam sebuah pernyataan.

Sabri Sidem, wakil sekretaris jenderal Fatah, mengatakan keheningan dunia telah mendorong penjajah. "Apa yang terjadi di Al-Aqsha jelas menunjukkan bagaimana keheningan dunia mendorong agresi di Masjid Al-Aqsha."

TAGS : Israel Muslim Palestina Al-Haram Al-Sharif Masjid Al-Aqsa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :