Minggu, 17/10/2021 01:09 WIB

TikTok Digunakan Sebarkan Informasi Salah tentang Vaksin COVID

Disebutkan bahwa 124 video tersebut sudah 20 juta ditayangkan.

TikTok Ilustrasi. (Foto: Dok. Tekno Kompas)

Jurnas.com - Fitur TikTok yang memungkinkan pengguna menambahkan audio orang lain ke video mereka digunakan untuk mempromosikan konten yang menyesatkan dan berbahaya tentang vaksin COVID-19. Demikian kata sebuah lembaga think tank dalam sebuah laporan baru.

Institute for Strategic Dialogue yang berbasis di London menganalisis 124 video yang menggunakan pidato dari empat video TikTok asli, termasuk dua yang dihapus perusahaan karena melanggar aturan misinformasi COVID, untuk mendorong informasi yang salah dan memicu kekhawatiran tentang efek samping vaksin. Disebutkan bahwa 124 video tersebut sudah 20 juta ditayangkan.

"Ada bagian dari konten yang masih bisa dibawa-bawa," kata Ciaran O`Connor, seorang analis di think tank kontra-ekstremisme.

Dia menyamakan penyebaran informasi yang salah melalui fitur "Suara" TikTok dengan pesan audio WhatsApp yang menjamur selama pandemi.

Tren viral di mana pengguna membuat video mereka sendiri dengan memainkan musik atau klip pidato yang sama adalah bagian utama dari TikTok. Platform video sosial populer, yang mengalami pertumbuhan eksplosif selama pandemi, mengatakan mereka meninjau audio video yang melanggar aturan dan dapat mencegahnya digunakan sebagai Suara oleh pengguna lain.

Dikatakan kasus-kasus ini disebabkan oleh kesalahan moderasi konten manusia. Dikatakan juga Suara dapat dilaporkan di aplikasi.

Audio dari satu video pengguna yang menyiratkan perkembangan cepat vaksin COVID membuatnya tidak aman dan membuat perbandingan yang menyesatkan dengan penyakit lain telah digunakan di lebih dari 4.500 video, menurut temuan ISD.

TikTok mengatakan sebelumnya membatasi distribusi video menggunakan Suara ini, daripada menghapusnya sepenuhnya, karena hanya dianggap berpotensi menyesatkan. Meski begitu, 25 video teratas di halaman TikTok untuk Suara ini telah dilihat sebanyak 16,7 juta kali.

ISD menemukan banyak video yang menggunakan Suara sebagai sinyal dukungan untuk pernyataan tersebut. TikTok mengatakan telah menghapus beberapa video menggunakan Suara dan membuat Suara lebih sulit ditemukan dalam pencarian setelah meninjau temuan laporan. 

Platform itu juga telah menghapus tiga Suara lain yang diidentifikasi dalam laporan.

"Kami berusaha untuk mempromosikan pengalaman TikTok otentik dengan membatasi penyebaran konten yang menyesatkan, termasuk audio, dan mempromosikan informasi otoritatif tentang COVID-19 dan vaksin di seluruh aplikasi kami," kata juru bicara TikTok.

ISD menemukan aplikasi telah menambahkan label yang mengarahkan ke informasi COVID otoritatif hanya pada dua dari 124 video. Perusahaan mengatakan ini karena label hanya ditambahkan pada video dengan tagar tertentu.

TikTok minggu lalu mengumumkan perubahan pada sistem moderasi konten untuk konten tertentu, pindah ke sistem peninjauan otomatis untuk kategori seperti ketelanjangan dan kekerasan atau materi grafis. (Reuters)

TAGS : Aplikasi Tiktok Penyabaran Hoaks




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :