Senin, 27/09/2021 01:26 WIB

Tak Peduli PBB dan AS, Pertempuran di Marib Kembali Memanas

Marib, yang menampung sekitar 1 juta pengungsi internal, telah menjadi titik fokus perang yang telah menewaskan puluhan ribu orang Yaman

Gumpalan asap membubung di Marib di Yaman tengah, pada 22 November 2020 [AFP via Getty Images]

Jakarta, Jurnas.com - Pertempuran antara pihak-pihak yang bertikai Yaman di wilayah Marib yang kaya gas, benteng utara terakhir pemerintah yang diakui, meningkat pada Sabtu malam saat PBB dan Amerika Serikat mendorong kesepakatan damai.

Houthi yang bersekutu dengan Iran, yang telah memerangi koalisi militer yang dipimpin oleh Arab Saudi selama lebih dari enam tahun, telah berusaha merebut Marib dalam serangan yang digambarkan oleh Washington sebagai ancaman paling serius terhadap upaya mencapai gencatan senjata.

Pertempuran telah mereda ketika upaya diplomatik meningkat dalam beberapa pekan terakhir, tetapi tiga sumber pro-pemerintah Yaman mengatakan puluhan pejuang dari kedua belah pihak tewas dalam pertempuran setelah serangan baru Houthi yang disambut dengan serangan udara koalisi yang intens.

Saluran televisi Al Masirah yang dikelola Houthi mengatakan pesawat tempur koalisi melakukan 13 serangan pada Sabtu malam. "Pertempuran berlanjut hingga dini hari. Mereka adalah yang terberat dalam beberapa minggu, " kata salah satu sumber, seorang pejabat setempat dilansir Middlleeast, Senin (28/06).

Marib, yang menampung sekitar 1 juta pengungsi internal, telah menjadi titik fokus perang yang telah menewaskan puluhan ribu orang Yaman dan mendorong negara Semenanjung Arab itu ke ambang kelaparan.

Konflik, yang secara luas dilihat di kawasan itu sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran, telah mengalami kebuntuan militer selama bertahun-tahun dengan Houthi menguasai sebagian besar pusat kota besar.

Pihak-pihak yang bertikai telah mengajukan persyaratan untuk proposal yang dipimpin PBB untuk menghapus pembatasan pada pelabuhan yang dikuasai Houthi dan bandara Sanaa untuk mengurangi krisis kemanusiaan yang mengerikan dan untuk gencatan senjata yang diperlukan untuk menghidupkan kembali negosiasi politik yang terakhir diadakan pada akhir 2018.

Houthi, yang tangannya akan diperkuat dalam setiap pembicaraan di masa depan dengan mengambil Marib, bersikeras blokade dicabut sebelum pembicaraan gencatan senjata. Koalisi menginginkan kesepakatan simultan.

Aliansi militer melakukan intervensi di Yaman pada Maret 2015 setelah Houthi menggulingkan pemerintah yang didukung Saudi dari ibu kota Sanaa.

Houthi, yang telah berulang kali meluncurkan serangan rudal dan drone lintas batas ke kota-kota Saudi, sebagian besar dicegat, mengatakan mereka memerangi sistem yang korup dan agresi asing.

TAGS : Wilayah Marib Pemerintah Yaman Kelompok Houthi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :