Sabtu, 24/07/2021 14:44 WIB

Kolombia Lewati 100.000 Kematian COVID-19

Negara berpenduduk 50 juta orang itu telah melaporkan lebih dari 3,9 juta kasus infeksi COVID-19, serta 100.582 kematian.

Lansia menerima vaksin virus corona (Covid-19) di Rabat, Maroko pada 29 Januari 2021. Ilustrasi (Jalal Morchidi / Anadolu Agency)

Bogota, Jurnas.com - Kematian yang dilaporkan akibat COVID-19 di Kolombia melewati 100.000 pada Senin (21/8). Demikian kata Kementerian Kesehatan negara itu, di tengah peringatan potensi kelangkaan obat-obatan perawatan dan oksigen di rumah sakit selama puncak infeksi dan kematian ketiga yang panjang dan brutal.

Negara berpenduduk 50 juta orang itu telah melaporkan lebih dari 3,9 juta kasus infeksi COVID-19, serta 100.582 kematian.

Kolombia telah melihat rekor jumlah infeksi dan kematian virus corona dalam beberapa pekan terakhir, dengan beberapa pejabat medis memperingatkan pasokan medis tertentu hampir habis.

Unit perawatan intensif (ICU) di kota-kota besar beroperasi pada kapasitas hampir penuh, menurut informasi yang diterbitkan oleh otoritas kesehatan setempat di ibu kota Bogota, serta di Medellin dan Cali, masing-masing kota terbesar kedua dan ketiga di Kolombia.

"Kami mulai melihat kelangkaan sumber daya tertentu di mana-mana," Cesar Enciso, koordinator medis untuk perawatan intensif di Rumah Sakit Anak Universitas San Jose di Bogota, mengatakan kepada Reuters, mengutip kurangnya obat penenang dan pasokan oksigen.

"Jika situasi terus berlanjut dengan jumlah kasus ini setiap hari, sumber daya akan habis," tambahnya.

Pemerintah menyalahkan protes anti-pemerintah selama berminggu-minggu karena memperpanjang puncak ketiga, yang dimulai setelah Paskah. Negara ini mencapai rekor 30.000 kasus yang dilaporkan setiap hari awal bulan ini, sementara Senin melihat rekor tertinggi baru 648 kematian setiap hari.

"Kerumunan adalah tempat berkembang biak utama penyakit ini menyebar secara eksponensial," kata Presiden Ivan Duque dalam upacara untuk menandai kematian COVID-19 Kolombia.

Terlepas dari puncaknya, negara Amerika Selatan itu telah mencabut banyak pembatasan yang diberlakukan pada Maret tahun lalu untuk mengendalikan virus corona, dalam upaya untuk meningkatkan ekonomi dan di tengah frustrasi yang meluas dengan langkah-langkah jarak sosial.

Kolombia telah memberikan lebih dari 14,9 juta dosis vaksin, di mana lebih dari 4,7 juta adalah dosis kedua. Negara ini berharap untuk memvaksinasi sekitar 35 juta orang - 70 persen dari populasinya - tahun ini. (Reuters)

TAGS : Kasus COVID-19 Kolombia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :