Rabu, 04/08/2021 20:19 WIB

Varian Delta Mengganas, Israel Desak Remaja untuk Divaksinasi

Jumlah pemilih vaksinasi sebagian besar telah mendatar di sekitar 55 persen dari 9,3 juta populasi keseluruhan yang telah menerima kedua suntikan, menyiratkan bahwa orang dewasa sebagian besar telah berhenti mendapatkan vaksinasi.

Ilustrasi Vaksin Covid-19 (Foto: Detik Health)

Yerusalem, Jurnas.com - Seorang pejabat kesehatan Israel pada Senin (21/6) mendesak lebih banyak anak berusia 12 hingga 15 tahun untuk divaksinasi terhadap COVID-19, dengan alasan wabah baru yang ia kaitkan dengan varian Delta yang lebih menular.

Israel memperluas kelayakan vaksin untuk memasukkan remaja bulan lalu. Infeksi telah turun tajam dalam beberapa pekan terakhir. Jumlah pemilih vaksinasi sebagian besar telah mendatar di sekitar 55 persen dari 9,3 juta populasi keseluruhan yang telah menerima kedua suntikan, menyiratkan bahwa orang dewasa sebagian besar telah berhenti mendapatkan vaksinasi.

Tetapi kekambuhan COVID-19 dicatat di dua sekolah minggu lalu, berkontribusi pada peningkatan tingkat positif tes harian dari rata-rata satu bulan bergulir 0,1 persen menjadi 0,3 persen pada Sabtu dan 0,6 persen pada Senin, data kementerian kesehatan menunjukkan.

Kementerian mungkin akan mengeluarkan rekomendasi bahwa anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun mendapatkan vaksinasi, setelah sebelumnya menyerahkan masalah tersebut kepada preferensi orang tua, kata Nachman Ash, koordinator respons pandemi nasional.

"Saya pikir itu pasti benar pada tahap ini, ketika kita melihat wabah varian Delta di negara ini," katanya kepada stasiun radio Tel Aviv 103 FM. "Kita seharusnya tidak menunggu angka yang lebih tinggi. Kami telah melihat ada beberapa anak yang terinfeksi selama seminggu terakhir."

Secara terpisah, para pejabat Israel mengatakan mereka sedang mempertimbangkan pengenaan denda bagi orang tua yang anak-anaknya yang tidak divaksinasi tidak mengasingkan diri saat datang ke negara itu dari luar negeri, seperti yang dipersyaratkan. (Reuters)

TAGS : Vaksinasi COVID-19 Varian Delta Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :