Kamis, 21/10/2021 18:48 WIB

PM Selandia Baru Jacinda Ardern Kritik Film Penyerangan Masjid Christchurch

Film yang didukung AS They Are Us telah memicu reaksi keras di kalangan Muslim Selandia Baru, dengan para pemimpin masyarakat mengecam proyek tersebut karena mendorong narasi

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern berbicara dengan seorang wanita saat berkunjung ke Canterbury Refugee Centre di Christchurch, 16 Maret 2019. / VCG Foto

Wellington, Jurnas.com - Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern mengkritik sebuah film yang direncanakan tentang tanggapannya terhadap serangan masjid Christchurch 2019 sebagai waktu yang buruk dan fokus pada subjek yang salah.

Film yang didukung AS They Are Us telah memicu reaksi keras di kalangan Muslim Selandia Baru, dengan para pemimpin masyarakat mengecam proyek tersebut karena mendorong narasi "penyelamat kulit putih".

Ardern mengatakan serangan - ketika seorang pria bersenjata supremasi kulit putih mengamuk di dua masjid selama salat Jumat, menewaskan 51 orang dan melukai 40 lainnya - tetap sangat mentah bagi banyak warga Selandia Baru.

Dia mengatakan para pembuat film belum berkonsultasi dengannya tentang film tersebut, yang akan dibintangi oleh Rose Byrne dari Australia sebagai pemimpin kiri-tengah.

"Dalam pandangan saya, yang merupakan pandangan pribadi, rasanya segera dan sangat mentah untuk Selandia Baru," kata Ardern kepada TVNZ, Senin (14/6).

"Dan sementara ada begitu banyak cerita yang harus diceritakan di beberapa titik, saya tidak menganggap milik saya sebagai salah satunya - itu adalah cerita komunitas, cerita keluarga," sambungnya.

Ardern mendapat pujian luas atas penanganannya yang empatik dan inklusif atas serangan itu, penembakan massal terburuk dalam sejarah Selandia Baru modern, termasuk mengenakan syal saat bertemu pelayat.

Judul film tersebut merujuk pada kalimat dari pidato yang dia berikan segera setelah kekejaman itu ketika dia berjanji untuk mendukung komunitas Muslim dan memperketat undang-undang senjata.

Sebuah petisi dari Asosiasi Pemuda Islam Nasional yang menyerukan agar produksi dihentikan telah mengumpulkan lebih dari 58.000 tanda tangan.

Asosiasi itu mengatakan film yang diusulkan mengesampingkan para korban dan penyintas dan malah memusatkan tanggapan seorang wanita kulit putih.

Dikatakan komunitas Muslim belum dikonsultasikan dengan baik tentang proyek tersebut, yang telah ditulis oleh penulis Selandia Baru Andrew Niccol.

"Entitas dan individu tidak boleh berusaha untuk mengkomersialkan atau mengambil keuntungan dari tragedi yang menimpa komunitas kita, juga kekejaman seperti itu tidak boleh dibesar-besarkan," kata ketua bersama asosiasi Haris Murtaza.

Penyair Muslim Mohamed Hassan mengatakan para pembuat film perlu fokus pada anggota komunitas yang menanggung beban serangan, bukan menggunakannya sebagai alat peraga dalam cerita yang menyenangkan tentang Ardern.

"Anda tidak bisa menceritakan kisah ini. Anda tidak bisa mengubah ini menjadi narasi White Savior. Ini bukan milik Anda," tweetnya.

Penyerang, yang menyatakan diri sebagai supremasi kulit putih Australia Brenton Tarrant, dipenjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat tahun lalu, pertama kalinya hukuman seumur hidup diberlakukan di Selandia Baru. (AFP)

TAGS : Muslim Selandia Baru Jacinda Ardern




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :