Kamis, 05/08/2021 17:18 WIB

Ex Pilot Israel: Tentara Israel Organisasi Teroris yang Dijalankan Penjahat Perang

Ia menyadari selama Intifada Kedua apa yang dilakukan Angkatan Udara Israel dan militer Israel adalah kejahatan perang, meneror jutaan penduduk Palestina

Seorang tentara Israel dan penjaga perbatasan berdiri saat sebuah ekskavator menghancurkan sebuah rumah Palestina di Tepi Barat pada 8 Maret 2021 [HAZEM BADER/AFP via Getty Images]

Jakarta, Jurnas.com - Seorang mantan pilot Angkatan Udara Israel, Yonatan Shapira, menggambarkan pemerintah dan tentara Israel sebagai "organisasi teroris" yang dijalankan oleh "penjahat perang."

Kapten Shapira yang telah mengundurkan diri dari tentara Israel pada tahun 2003 pada puncak Intifada Kedua Palestina menjelaskan mengapa dia menyadari setelah bergabung dengan tentara bahwa dia adalah "bagian dari organisasi teroris".

Ia menyadari selama Intifada Kedua apa yang dilakukan Angkatan Udara Israel dan militer Israel adalah kejahatan perang, meneror jutaan penduduk Palestina.

"Ketika saya menyadari itu, saya memutuskan untuk tidak pergi begitu saja tetapi mengorganisir pilot lain yang secara terbuka akan menolak untuk mengambil bagian dalam kejahatan ini," ujarnya dilansir Middleeast, Jumat (11/06).

"Sebagai seorang anak di Israel, Anda dibesarkan dalam pendidikan militeristik Zionis yang sangat kuat. Anda tidak tahu apa-apa tentang Palestina, Anda tidak tahu tentang Nakba 1948, Anda tidak tahu tentang penindasan yang sedang berlangsung," tambahnya.

Sejak meninggalkan tentara Israel, Shapira telah meluncurkan kampanye yang mendorong anggota militer lainnya untuk tidak mematuhi perintah untuk menyerang warga Palestina.

Kampanye tersebut telah menyebabkan 27 pilot tentara lainnya dipecat dari jabatan mereka di Angkatan Udara Israel sejak 2003.

Pada pekan lalu, pesawat tempur Israel telah melancarkan ratusan serangan udara terhadap warga sipil Palestina di Jalur Gaza yang terkepung, menewaskan sedikitnya 188 warga Palestina termasuk 55 anak-anak dan 33 wanita dan melukai 1.230 orang.

 

TAGS : Pilot Israel Warga Palestina Organisasi Teroris




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :