Kamis, 17/06/2021 13:35 WIB

Arab Saudi: Kami Kutuk Pengambilalihan Rumah Palestina oleh Israel di Yerusalem

Pangeran Faisal juga meminta komunitas internasional untuk memikul tanggung jawabnya di depan pelanggaran Israel.

Asap dan api membumbung setelah pesawat tempur Israel melakukan serangan udara di Kota Gaza, Gaza pada 11 Mei 2021 [Ashraf Amra / Anadolu Agency]

Jeddah, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Pangeran Faisal bin Farhan menuduh Israel melakukan pelanggaran mencolok terhadap Palestina.

"Israel melakukan pelanggaran mencolok terhadap Palestina. Kami mengutuk pengambilalihan rumah Palestina oleh Israel di Yerusalem," kata Pangeran Faisal dalam pidato pembukaannya pada pertemuan darurat Organisasi Kerjasama Islam (OKI), seperti disadur dari Arab News.

"Yerusalem Timur adalah tanah Palestina yang kami tidak menerima kerugiannya," sambungnya.

Pangeran Faisal juga meminta komunitas internasional untuk memikul tanggung jawabnya di depan pelanggaran Israel. "Komunitas internasional harus segera turun tangan untuk mengakhiri praktek-praktek Israel,” kata Pangeran Faisal.

Sebuah pernyataan OKI juga mengutuk dengan tegas agresi brutal Israel terhadap rakyat Palestina. Mereka menyerukan penghentian segera serangan terhadap warga sipil, dengan mengatakan Israel melanggar hukum internasional dan resolusi PBB.

Organisasi itu mengatakan pihaknya menganggap Israel bertanggung jawab penuh atas kemerosotan situasi yang disebabkan oleh kejahatan sistematisnya terhadap rakyat Palestina di seluruh Wilayah Palestina yang diduduki, khususnya, serangan militer barbar yang luas di Jalur Gaza.

Pangeran Faisaljuga mengutuk apa yang dia sebut sebagai pelanggaran kesucian situs suci Islam dan penggusuran paksa warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur.

Ia menyerukan kepada komunitas internasional untuk melaksanakan tanggung jawabnya untuk mengakhiri "eskalasi berbahaya" ini, untuk bertindak segera untuk menghentikan operasi militer dan untuk menghidupkan kembali negosiasi perdamaian berdasarkan solusi dua negara.

Para menteri Emirat dan Bahrain pada pertemuan virtual 57 anggota OKI menyerukan gencatan senjata dan menekankan pentingnya menjaga identitas Yerusalem, yang berisi situs-situs suci bagi Yudaisme, Islam dan Kristen.

"De-eskalasi dan tingkat pengekangan tertinggi penting untuk menghindari menyeret kawasan itu ke tingkat ketidakstabilan baru," kata Menteri Negara UEA untuk Kerjasama Internasional Reem Al-Hashimy.

Paus Fransiskus pada Minggu menyerukan diakhirinya konflik di Israel dan Gaza, mengatakan kematian begitu banyak orang yang tidak bersalah dalam beberapa hari terakhir, termasuk anak-anak, tidak dapat diterima.

"Saya memohon ketenangan, dan bagi mereka yang bertanggung jawab untuk mengakhiri keributan senjata dan mengambil jalan perdamaian," katanya dalam pidato mingguan kepada umat yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus.

"Banyak orang tak berdosa meninggal, di antara mereka ada juga anak-anak. Ini sangat buruk. Tidak bisa diterima. Kematian mereka adalah tanda bahwa (orang) tidak ingin membangun masa depan, tetapi menghancurkannya. Aku ingin tahu ke mana arah kebencian dan balas dendam?"

Serangan dini hari di pusat Kota Gaza membuat korban tewas di Gaza menjadi 174, termasuk 47 anak-anak, kata pejabat kesehatan. Israel telah melaporkan 10 orang tewas, termasuk dua anak.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa dijadwalkan bertemu pada Minggu malam untuk membahas wabah terburuk kekerasan Israel-Palestina dalam beberapa tahun.

Menteri Luar Negeri Palestina Riyad Al-Maliki, berbicara dalam pertemuan tersebut, mengatakan bahwa praktik Israel adalah `serangan terhadap orang Arab, Muslim dan norma-norma internasional.`

"Orang-orang Palestina menjadi sasaran apartheid Israel ... dan pemboman brutal menyebabkan lebih dari 10.000 warga mengungsi dari rumah mereka di Gaza," kata Al-Maliki. "Kita harus menjatuhkan sanksi ekonomi dan politik pada Israel."

Al-Maliki juga mengkritik negara-negara yang pindah untuk menormalisasi hubungan dengan Israel tahun lalu.

"Normalisasi dan berjalan menuju sistem kolonial Israel tanpa mencapai perdamaian dan mengakhiri pendudukan Israel atas tanah Arab dan Palestina merupakan dukungan untuk rezim apartheid dan partisipasi dalam kejahatannya," kata Maliki pada pertemuan tersebut.

"Pendudukan kolonial ini harus dihadapi, dibongkar, diakhiri, dan dilarang. Normalisasi yang dipercepat baru-baru ini tidak akan berdampak pada sentimen dunia Arab atau mengubah penilaian mereka."

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengambil sikap yang sama kerasnya. "Israel sendiri yang bertanggung jawab atas eskalasi baru-baru ini di Yerusalem Timur, Tepi Barat, dan Gaza," kata Cavusoglu. "Peringatan kami ke Israel minggu lalu tidak dihiraukan."

TAGS : Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Israel Teroris Palestina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :