Rabu, 16/06/2021 05:04 WIB

Bentrokan Berlanjut, 42 Orang Tewas Dalam Serangan Israel di Gaza

Sekitar 450 telah jatuh di Jalur Gaza, sementara sistem anti-rudal Iron Dome telah mencegat lebih dari 1.000, menurut tentara.

Asap dan api membumbung setelah pesawat tempur Israel melakukan serangan udara di Kota Gaza, Gaza pada 11 Mei 2021 [Ashraf Amra / Anadolu Agency]

Kota Gaza, Jurnas.com - Serangan Israel menewaskan 42 warga Palestina di Jalur Gaza pada Minggu (16/5). Korban harian terburuk itu terjadi ketika Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) bertemu di tengah kekhawatiran global atas konflik yang meningkat.

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres memohon agar segera diakhirinya kekerasan yang sangat mengerikan dan memperingatkan krisis keamanan dan kemanusiaan yang tidak dapat dikendalikan.

Disadur dari AFP, pertemuan dewan, yang telah ditunda oleh sekutu Israel, Amerika Serikat (AS), menghasilkan sedikit tindakan. Pemerintahan Presiden Joe Biden mengatakan sedang bekerja di belakang layar dan pernyataan Dewan Keamanan dapat menjadi bumerang.

Baku tembak terberat dalam beberapa tahun, yang dipicukerusuhan di Yerusalem, telah menewaskan 197 orang di Gaza sejak Senin, bersama dengan 10 orang di Israel, menurut pihak berwenang di kedua sisi.

Israel mengatakan Minggu pagi gelombang pemogokan yang berkelanjutan dalam 24 jam terakhir telah melanda lebih dari 90 sasaran di daerah kantong pantai yang padat itu, di mana serangan Israel menghancurkan sebuah gedung yang menampung kantor jurnalis memicu kemarahan internasional.

Korban tewas terus meningkat di Gaza ketika tim penyelamat mengeluarkan mayat dari tumpukan puing-puing berasap dan mereka yang berduka meratap dalam kesedihan.

"Kami sedang tidur dan kemudian tiba-tiba ada roket menghujani kami," kata Lamia al-Koulak, 43, yang kehilangan saudara kandung dan anak-anak mereka dalam pemboman fajar.

"Anak-anak berteriak. Selama setengah jam kami dibombardir tanpa peringatan sebelumnya. Kami keluar dan menemukan gedung sebelah rata."

Tetapi Perdana Menteri Israel Netanyahu mengatakan kampanye itu masih akan "memakan waktu".

"Kampanye kami melawan organisasi teroris berlanjut dengan kekuatan penuh. Kami bertindak sekarang, selama diperlukan, untuk memulihkan ketenangan dan ketenangan Anda, warga Israel," katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Tentara Israel mengatakan bahwa sekitar 3.000 roket telah ditembakkan sejak Senin lalu dari jalur pantai menuju Israel - tingkat tertinggi yang pernah tercatat.

Sekitar 450 telah jatuh di Jalur Gaza, sementara sistem anti-rudal Iron Dome telah mencegat lebih dari 1.000, menurut tentara.

Roket telah melukai lebih dari 280 orang, menghantam distrik yang sebelumnya jauh di luar jangkauan roket Hamas.

Kepala Angkatan Darat Aviv Kochavi mengatakan Israel telah bereaksi dengan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. "Hamas salah menilai kekuatan tanggapan kami," katanya.

Dua dokter dan setidaknya 58 anak telah meninggal di Gaza, kata otoritas kesehatan setempat. Lebih dari 1.200 orang terluka dan seluruh blok kota hancur menjadi puing-puing.

Otoritas kesehatan Gaza mengatakan 40.000 orang telah mengungsi dari rumah mereka.

Save the Children memperingatkan bahwa layanan penyelamatan jiwa "berada di titik puncak" setelah serangan Israel merusak saluran listrik.

Tentara Israel mengatakan mengambil semua tindakan pencegahan yang mungkin untuk menghindari merugikan warga sipil, dan menyalahkan Hamas karena sengaja menempatkan target militer di daerah padat penduduk.

Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki mendesak Dewan Keamanan untuk bertindak, menuduh Israel melakukan "kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan".

Namun duta besar Israel di PBB menyalahkan militan Gaza atas pertumpahan darah tersebut. "Itu sepenuhnya direncanakan oleh Hamas untuk mendapatkan kekuasaan politik," kata Gilad Erdan.

TAGS : Serangan Israel Gaza




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :