Rabu, 16/06/2021 04:39 WIB

Arab Saudi: Israel Pertontonkan Praktik Ilegal di Masjid Al-Aqsa

Dewan menteri luar negeri Liga Arab meminta Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk melanjutkan penyelidikan kriminal atas kejahatan perang yang dilakukan oleh Israel terhadap warga Palestina.

Kepala KSrelief, Abdullah Al-Rabeeah dan Menteri Luar Negeri Arab Saudi Faisal bin Farhan selama konferensi donor. (Foto: KSrelief)

Riyadh, Jurnas.com -  Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Pangeran Faisal bin Farhan pada Selasa (11/5) mengutuk upaya Israel untuk mengusir warga Palestina dari rumah mereka.

Pangeran Faisal mengatakan praktik ilegal pasukan Israel, terutama selama Ramadan, merupakan pelanggaran mencolok terhadap piagam internasional.

Komentarnya muncul selama sesi darurat dewan menteri luar negeri Liga Arab untuk membahas pelanggaran Israel di wilayah Palestina yang diduduki.

Pangeran Faisal mengatakan Kerajaan mengutuk penyerangan masjid Al-Aqsa oleh pasukan Israel, melanggar kesucian jamaah, dan serangan terhadap rakyat Palestina.

Ia mengatakan Kerajaan dengan tegas menolak rencana dan tindakan Israel untuk mengusir warga Palestina dari rumah mereka dan memaksakan kedaulatan atas tanah mereka.

Arab Saudi juga mengutuk tindakan sepihak yang melanggar resolusi internasional dan merusak peluang untuk melanjutkan proses perdamaian.

"Kerajaan berdiri bersama rakyat Palestina, dan mendukung semua upaya yang bertujuan untuk mencapai solusi yang adil dan komprehensif untuk masalah Palestina, memungkinkan rakyat Palestina untuk mendirikan negara Palestina merdeka berdasarkan perjanjian perbatasan tahun 1967, dengan Yerusalem timur sebagai ibukotanya, sesuai dengan resolusi internasional dan Arab Peace Initiative," kata Pangeran Faisal.

"Arab Saudi mendesak komunitas internasional untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan Israel menghentikan pelanggarannya, dan untuk melindungi rakyat Palestina, kesucian dan hak mereka," tambahnya.

Dewan menteri luar negeri Liga Arab meminta Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk melanjutkan penyelidikan kriminal atas kejahatan perang yang dilakukan oleh Israel terhadap warga Palestina.

Dewan juga meminta pengadilan untuk menyelidiki perpindahan warga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah dan daerah Palestina lainnya yang diduduki.

Bentrokan berminggu-minggu antara Palestina dan pasukan keamanan Israel berkobar hingga baku tembak pada Senin antara Hamas di Gaza dan Israel. Pertempuran berlanjut pada hari Selasa, menarik perhatian internasional dan kecaman terhadap Israel.

Dewan menteri luar negeri Liga Arab menyetujui pembentukan komite yang terdiri dari Arab Saudi, Yordania, Palestina, Qatar, Mesir, dan Maroko.

Komite tersebut akan berkomunikasi dengan anggota Dewan Keamanan PBB dan kekuatan dunia lainnya untuk mendesak mereka agar mengambil langkah-langkah praktis untuk menghentikan kebijakan dan tindakan ilegal Israel di Yerusalem.

Para menteri luar negeri mengutuk keras kejahatan yang dilakukan oleh pasukan Israel terhadap jamaah Muslim tak bersenjata di Masjid Al-Aqsa, yang meningkat secara berbahaya selama Ramadan, dan menyebabkan ratusan jemaah terluka dan ditangkap.

Pernyataan itu juga mengutuk penyerbuan oleh Israel atas Al-Aqsa, situs tersuci ketiga Islam, yang mengatakan bahwa serangan itu dapat memicu siklus kekerasan yang mengancam keamanan regional dan internasional.

Dewan tersebut mengatakan pihaknya meminta pertanggungjawaban Israel atas konsekuensi dari kejahatan yang melanggar resolusi PBB dan hukum internasional tersebut.

Para menteri juga mengecam keras kampanye yang diorganisir oleh pemukim Israel, dan didukung oleh tentara dan polisi Israel, yang bertujuan untuk mengusir warga Palestina dari Yerusalem, termasuk keluarga di lingkungan sekitar Sheikh Jarrah.

Dewan tersebut menggambarkan tindakan tersebut sebagai kampanye pembersihan etnis apartheid, yang disponsori oleh pemerintah Israel.

Ia juga mengutuk keras pemboman dan kekuatan berlebihan yang dengan sengaja menargetkan warga sipil di Gaza di mana setidaknya 28 warga Palestina telah terbunuh. Dua orang Israel tewas oleh tembakan roket. (Arab News)

TAGS : Arab Saudi Israel Teroris Ramadan Palestina Masjid Al-Aqsa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :