Selasa, 15/06/2021 14:21 WIB

Brasil Tangguhkan Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca untuk Ibu Hamil

Surat kabar harian Folha de S.Paulo mengatakan kementerian kesehatan sedang menyelidiki kematian seorang wanita di Rio de Janeiro yang telah menerima vaksin.

Petugas kesehatan menyiapkan dosis Covishield, vaksin virus corona Covid-19 dari AstraZeneca / Oxford pada 29 Januari 2021 [ISHARA S. KODIKARA / AFP

Rio Del Janeiro, Jurnas.com - Sao Paulo, Rio de Janeiro dan negara bagian Brasil lainnya pada Selasa (11/5) menangguhkan imunisasi wanita hamil dengan vaksin virus korona AstraZeneca atas saran dari regulator kesehatan nasional setelah kematian yang dilaporkan.

Surat kabar harian Folha de S.Paulo mengatakan kementerian kesehatan sedang menyelidiki kematian seorang wanita di Rio de Janeiro yang telah menerima vaksin tersebut.

Kementerian tidak mengkonfirmasi laporan tersebut, tetapi regulator Anvisa Senin malam mengusulkan penangguhan vaksin AstraZeneca untuk ibu hamil sejalan semmbari memantauan terus-menerus efek samping vaksin yang digunakan di negara tersebut.

Sekretariat kesehatan kota Rio de Janeiro mengatakan, pihak berwenang telah memutuskan menangguhkan penerapan vaksin untuk ibu hamil dan ibu baru di ibu kota negara bagian itu hingga penyelidikan kasus kejadian buruk pada ibu hamil diselesaikan oleh Menteri Kesehatan.

Kota lain di negara bagian mengadopsi tindakan yang sama. Negara bagian Sao Paulo mengatakan akan menghentikan vaksinasi wanita dengan penyakit penyerta.

Menurut situs berita G1, seperti yang diberitakan AFP, secara keseluruhan, 22 dari 27 negara bagian Brasil telah mengambil langkah serupa.

AstraZeneca mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ibu hamil dan menyusui telah dikeluarkan dari tes vaksinnya, yang dikatakannya adalah praktik umum dalam uji klinis. "Tidak ada efek samping terkait kehamilan yang diamati dalam penelitian pada hewan," katanya.

Beberapa negara Eropa telah membatasi suntikan AstraZeneca hanya untuk orang tua, setelah hubungan dibuat antara vaksin dan pembekuan darah yang sangat jarang tetapi seringkali fatal ditambah dengan tingkat trombosit yang rendah.

Denmark telah meninggalkan vaksin sepenuhnya dan para ahli di Inggris telah merekomendasikan orang di bawah 40 tahun diberikan alternatif.

Brasil mengimunisasi sebagian besar populasinya dengan CoronaVac China, dengan dosis terbatas vaksin AstraZeneca dan Pfizer.

Suntikan AstraZeneca mewakili sekitar 26 persen dari semua dosis yang diberikan di negara ini sejauh ini.

Raksasa Amerika Latin yang terdiri dari 212 juta orang sejauh ini telah memberikan satu tembakan kepada 15 persen populasinya, dan dua tembakan untuk tujuh persen.

Itu telah terpukul keras oleh COVID-19, dengan jumlah kematian lebih dari 425.000, kedua setelah Amerika Serikat (AS).

TAGS : Vaksin COVID-19 AstraZeneca Brasil Ibu Hamil




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :