Selasa, 15/06/2021 12:52 WIB

India Terancam Hadapi Gelombang Baru Covid-19

Para ahli telah memperingatkan India untuk bersiap menghadapi gelombang pandemi di masa depan

Penyuntikan vaksin Covid-19 kepada Warga India (foto: DW)

Jakarta, Jurnas.com - Ilmuwan terkemuka India, K. Vijay Raghavan, memperingatkan bahwa India pasti akan menghadapi gelombang virus korona lebih lanjut, karena India masih berjuang dengan rekor kematian dan infeksi harian tinggi.

Negara itu melaporkan 3.980 kematian terkait dengan COVID-19 dan setidaknya 412.262 infeksi baru pada hari Kamis. Vijay mengatakan bahwa meskipun jumlahnya mereda, negara harus siap menghadapi gelombang ketiga pandemi.

"Fase 3 tidak bisa dihindari, mengingat tingginya tingkat sirkulasi virus," kata K. Vijay Raghavan dilansir DW, Selasa (11/05).

"Tapi tidak jelas pada skala waktu apa fase 3 ini akan terjadi. Kita harus bersiap untuk gelombang baru."

Dia juga memuji kemanjuran vaksin terhadap mutasi baru seperti varian Inggris dan varian B.1.617 tetapi memperingatkan bahwa pengawasan dan pembaruan vaksin diperlukan saat virus bermutasi.

Gelombang kedua virus di India membuat perawatan kesehatan runtuh dengan rumah sakit kehabisan tempat tidur, oksigen medis , dan persediaan. Morgues dan krematorium meluap ketika orang meninggal di ambulans dan tempat parkir mobil sambil menunggu tempat tidur atau oksigen.

Ketika pemerintah menghadapi kritik yang meningkat atas penanganannya terhadap pandemi, partai-partai oposisi telah menyerukan penguncian nasional yang lebih ketat untuk mengekang penyebaran virus.

Meskipun ada seruan untuk pembatasan yang lebih keras, Perdana Menteri Narendra Modi telah menunjukkan keengganan dalam mendeklarasikan penguncian nasional atas kemungkinan dampak pada ekonomi yang bergolak. 

Namun, beberapa negara bagian terus memberlakukan penguncian yang ketat karena gelombang terbaru virus membuat infrastruktur perawatan kesehatan negara itu mulai kewalahan.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, India menyumbang hampir setengah dari kasus COVID-19 yang tercatat di seluruh dunia selama seminggu terakhir ini. Pakar medis percaya bahwa sejumlah besar kasus tak teridentifikasi juga mungkin terjadi.

Minggu lalu, India memulai kampanye vaksinasi massal untuk menyuntik semua warganya yang berusia di atas 18 tahun.

Namun, inokulasi COVID-19 harian telah turun tajam dari level tertinggi sepanjang masa yang dicapai pada awal April karena perusahaan lokal berjuang untuk meningkatkan pasokan dan impor terbatas.

Negara ini telah meningkatkan jangkauan pembuat vaksin asing dengan menjangkau Pfizer, Moderna dan Johnson & Johnson untuk menjual vaksin mereka ke negara tersebut. 

India juga merupakan salah satu negara yang menyerukan pencabutan paten, hak cipta dan perlindungan desain industri dan informasi rahasia terkait vaksin COVID-19. Mereka telah menyerukan penangguhan perlindungan semacam itu selama beberapa tahun untuk membantu mempercepat produksi vaksin.

Seruan itu mendapat dorongan besar pada Rabu, ketika Duta Besar Perdagangan AS Katherine Tai mengumumkan bahwa  AS akan mendukung proposal untuk mengesampingkan perlindungan IP untuk vaksin virus corona, dengan alasan "keadaan luar biasa."

Masalah ini pertama kali dipelopori di Organisasi Perdagangan Dunia, yang akan mengadakan pembicaraan lebih lanjut tentang gagasan itu pada hari Kamis. 

 

TAGS : Warga India Gelombang Baru Prediksi Ilmuwan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :