Rabu, 16/06/2021 05:10 WIB

Organisasi Muslim AS Kecam Kekerasan Israel Terhadap Warga Palestina di Yerusalem

Organisasi Muslim Amerika mengecam keras kekerasan Israel di Masjid Al-Aqsa, yang telah menyebabkan ratusan warga Palestina terluka selama bulan suci Ramadhan.

Pasukan Israel mengintervensi warga Palestina saat mereka berkumpul di sekitar Gerbang Damaskus setelah melakukan shalat Tarawih di Al-Aqsa Compound, di Yerusalem Timur pada 15 April 2021. Pasukan Israel menahan beberapa warga Palestina selama intervensi. [Mostafa Alkharouf - Anadolu Agency]

Jakarta, Jurnas.com - Organisasi Muslim Amerika mengecam keras kekerasan Israel di Masjid Al-Aqsa, yang telah menyebabkan ratusan warga Palestina terluka selama bulan suci Ramadhan.

Dalam sebuah pernyataan, Dewan Organisasi Muslim AS (USCMO) mengatakan pihaknya mengecam penyerangan malam hari dan penodaan Masjid Al-Aqsa oleh pasukan Israel dan penembakan granat kejut pada jamaah yang melakukan sholat Ramadhan.

Dilansir Yenisafak, Senin (10/04), USCMO adalah koalisi terbesar dari organisasi Muslim nasional, regional, dan lokal serta institusi Islam.

Organisasi tersebut mendesak Presiden Joe Biden dan Kongres untuk menghentikan dukungan keuangannya bagi pemerintah dan institusi Israel dalam kejahatan nyata terhadap kemanusiaan.

Secara terpisah, Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) pada hari Sabtu mendesak outlet media dan jurnalis untuk berhenti menyebut serangan Israel terhadap Palestina sebagai "bentrokan."

Nihad Awad, direktur eksekutif CAIR, yang keluarganya berasal dari Palestina, mengatakan orang-orang Muslim dan Kristen di Palestina melanjutkan perjuangan mereka untuk melawan sistem pembersihan dan apartheid yang sedang berlangsung.

"Untuk menyebut perlawanan ini dan tanggapan brutal Israel sebagai `bentrokan` secara salah menunjukkan kesetaraan moral antara penindas dan tertindas, antara penjajah dan pendudukan," kata Awad.

Warga Palestina dalam beberapa hari terakhir telah memprotes solidaritas dengan penduduk lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki di tengah serangan oleh polisi Israel.

Protes itu terjadi ketika Pengadilan Pusat Israel di Yerusalem Timur menyetujui keputusan untuk mengusir tujuh keluarga Palestina dari rumah mereka demi pemukim Israel pada awal tahun ini.

Polisi Israel berusaha membubarkan jamaah di dalam kompleks Masjid Al-Aqsa Jumat malam, menggunakan granat setrum dan bom gas. Wanita juga menjadi sasaran pasukan Israel, menurut saksi mata.

Setidaknya 205 warga Palestina terluka dalam bentrokan itu, menurut Bulan Sabit Merah Palestina.

Masjid Al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang Yahudi menyebut daerah itu "Temple Mount," mengklaim itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsa berada, selama perang Arab-Israel 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980, sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

 

TAGS : Organisasi Muslim AS Polisi Israel Warga Palestina Wilayah Yerusalem




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :