Rabu, 28/07/2021 01:45 WIB

Klub Liga Inggris Mundur, ESL Bubar?

Manchester United, Liverpool, Arsenal, dan Tottenham Hotspur telah mengonfirmasi pengunduran diri mereka dari Liga Super Eropa (ESL).

Ilustrasi Liga Inggris (Batam News)

Jakarta, Jurnas.com - Manchester United, Liverpool, Arsenal, dan Tottenham Hotspur telah mengonfirmasi pengunduran diri mereka dari Liga Super Eropa (ESL).

Empat klub Liga Premier itu bergabung dengan sesama klub Inggris Manchester City dan Chelsea dalam melakukan putaran balik pada kompetisi yang memisahkan diri, yang baru diumumkan pada hari Minggu.

Chelsea belum secara resmi mengonfirmasi niat mereka untuk melanggar perjanjian, tetapi dipahami sebagai klub Inggris pertama yang memecahkan peringkat menyusul protes signifikan di luar Stamford Bridge menjelang pertemuan Liga Premier dengan Brighton & Hove Albion.

Man City menjadi tim pertama yang secara resmi keluar dari Liga Super, dan mereka sekarang telah bergabung dengan perwakilan Liga Premier lainnya dari 12 klub pendiri.

Pernyataan dari Manchester United berbunyi: "Manchester United tidak akan berpartisipasi di Liga Super Eropa. Kami telah mendengarkan dengan cermat reaksi dari para penggemar kami, pemerintah Inggris dan pemangku kepentingan utama lainnya."

"Kami tetap berkomitmen untuk bekerja dengan orang lain di seluruh komunitas sepak bola untuk menghasilkan solusi berkelanjutan untuk tantangan jangka panjang yang dihadapi."

Pernyataan Liverpool di situs resmi mereka berbunyi: "Klub Sepak Bola Liverpool dapat mengonfirmasi bahwa keterlibatan kami dalam rencana yang diusulkan untuk membentuk Liga Super Eropa telah dihentikan.

"Dalam beberapa hari terakhir, klub telah menerima perwakilan dari berbagai pemangku kepentingan utama, baik secara internal maupun eksternal, dan kami ingin berterima kasih atas kontribusi mereka yang berharga."

Dewan Arsenal mengambil kebijaksanaan yang sedikit berbeda, menulis surat terbuka kepada pendukung, termasuk permintaan maaf: "Beberapa hari terakhir telah menunjukkan kepada kami lagi kedalaman perasaan yang dimiliki pendukung kami di seluruh dunia untuk klub hebat ini dan permainan yang kami sukai.

"Kami tidak perlu diingatkan akan hal ini tetapi tanggapan dari para pendukung dalam beberapa hari terakhir telah memberi kami waktu untuk refleksi lebih lanjut dan pemikiran yang mendalam. Kami tidak pernah berniat untuk menimbulkan kesusahan seperti itu, namun ketika undangan untuk bergabung dengan Liga Super datang, sambil mengetahuinya. tidak ada jaminan, kami tidak ingin ketinggalan untuk memastikan kami melindungi Arsenal dan masa depannya.

"Sebagai hasil dari mendengarkan Anda dan komunitas sepak bola yang lebih luas selama beberapa hari terakhir kami menarik diri dari Liga Super yang diusulkan. Kami membuat kesalahan, dan kami meminta maaf untuk itu."

"Kami tahu akan butuh waktu untuk memulihkan kepercayaan Anda pada apa yang kami coba capai di sini di Arsenal, tetapi mari kita perjelas bahwa keputusan untuk menjadi bagian dari Liga Super didorong oleh keinginan kami untuk melindungi Arsenal, klub yang Anda cintai, dan untuk mendukung permainan yang Anda sukai melalui solidaritas dan stabilitas keuangan yang lebih besar."

Stabilitas sangat penting agar game bisa berkembang dan kami akan terus berupaya untuk menghadirkan keamanan yang dibutuhkan game untuk bergerak maju. Sistem perlu diperbaiki. Kita harus bekerja sama untuk menemukan solusi yang melindungi masa depan game dan memanfaatkan kekuatan sepak bola yang luar biasa harus membuat kami berada di tepi kursi kami.

"Akhirnya, kami tahu ini sangat meresahkan di akhir tahun yang sangat sulit bagi kami semua. Tujuan kami adalah selalu membuat keputusan yang tepat untuk klub sepak bola hebat ini, melindunginya untuk masa depan dan membawa kami. maju. Kami tidak membuat keputusan yang tepat di sini, yang kami terima sepenuhnya.

"Kami telah mendengarmu. Dewan Arsenal."
Pernyataan Tottenham adalah satu-satunya yang membawa kutipan langsung dari salah satu orang yang terlibat dalam penciptaan turnamen, dengan Daniel Levy mengakui "penyesalan" atas reaksi terhadap skema tersebut.

"Kami menyesali kegelisahan dan kekecewaan yang disebabkan oleh proposal ESL. Kami merasa penting bahwa klub kami berpartisipasi dalam pengembangan kemungkinan struktur baru yang berusaha untuk lebih memastikan permainan yang adil secara finansial dan keberlanjutan finansial sambil memberikan dukungan yang meningkat secara signifikan untuk sepak bola yang lebih luas. piramida, "katanya dalam pernyataan di situs resmi klub.

"Kami percaya bahwa kami tidak boleh diam dan olahraga harus terus meninjau kompetisi dan tata kelola untuk memastikan permainan yang kami cintai terus berkembang dan membangkitkan semangat penggemar di seluruh dunia.

"Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pendukung yang menyampaikan pendapat mereka."

Penarikan setengah dari 12 klub asli tampaknya menandai akhir dari perpecahan Liga Super Eropa, meskipun Real Madrid, Barcelona, Atletico Madrid, Juventus, AC Milan dan Inter Milan belum mengkonfirmasi penarikan mereka.

 

TAGS : Liga Super Eropa Klub Inggris Konflik Sepakbola




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :