Senin, 17/05/2021 17:13 WIB

Iran Sebut Serangan terhadap Fasilitas Nuklir Natanz Dipicu Aksi Terorisme

Kepala IAEO, Ali Akbar Salehi. (Foto: Financial Tribune)

Teheran, Jurnas.com - Organisasi Energi Atom Iran (IAEO) mengatakan, serangan di fasilitas nuklir Natanz disebabkan aksi terorisme nuklir. Itu disampaikan beberapa jam setelah dikatakan sebuah insiden menyebabkan pemadaman listrik di fasilitas tersebut.

Serangan itu terjadi sehari setelah Iran mengatakan telah memulai sentrifugal pengayaan uranium canggih di situs tersebut, yang melanggar komitmennya di bawah kesepakatan tahun 2015 yang bermasalah dengan kekuatan dunia.

Pada pernyataan yang disiarkan oleh televisi pemerintah, Kepala IAEO, Ali Akbar Salehi mengutuk tindakan tersebut dan mendesak masyarakat internasional untuk menghadapi terorisme anti-nuklir.

"Serangan itu dilakukan oleh penentang kemajuan industri dan politik negara, yang bertujuan untuk mencegah perkembangan industri nuklir yang berkembang," katanya, tanpa menyebutkan negara atau entitas yang berada di balik dugaan sabotase tersebut.

Juru bicara IAEO, Behrouz Kamalvandi sebelumnya melaporkan insiden di fasilitas pengayaan yang disebabkan oleh "listrik padam". Tidak ada yang terluka dan tidak ada pelepasan radioaktif, kantor berita resmi Fars melaporkan, mengutip juru bicara tersebut.

Kamalvandi mengatakan telah terjadi kecelakaan di bagian sirkuit listrik fasilitas pengayaan di kompleks Natanz dekat Teheran.

"Penyebab kecelakaan itu sedang dalam penyelidikan dan rincian lebih lanjut akan dirilis nanti," tambahnya, sebelum pernyataan selanjutnya dikeluarkan oleh kepala badan tersebut.

Dia tidak mengatakan apakah listrik hanya terputus di fasilitas pengayaan atau di instalasi lain di lokasi tersebut.

Juru bicara komisi energi parlemen Iran, Malek Chariati  menulis di Twitternya bahwa tindakan tersebut merupakan sebuah sabotase.

"Insiden ini, datang (sehari setelah) Hari Teknologi Nuklir Nasional, seiring upaya Iran untuk menekan Barat agar mencabut sanksi, diduga kuat sebagai sabotase atau infiltrasi," kata Chariati.

Presiden IranHassan Rouhani pada Sabtu meresmikan serangkaian sentrifugal untuk memperkaya uranium dan dua kaskade uji coba di Natanz, dalam sebuah upacara yang disiarkan oleh televisi pemerintah.

Seorang jurnalis siaran publik Israel, Amichai Stein, mengatakan di Twitter penilaiannya adalah bahwa kesalahan di Natanz adalah akibat dari operasi dunia maya Israel, tanpa menjelaskan atau memberikan bukti untuk menguatkan klaimnya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada Minggu malam bahwa perjuangan melawan Iran dan proksi dan upaya persenjataan Iran adalah misi besar.

"Situasi yang ada saat ini belum tentu akan menjadi situasi yang akan ada besok," tambahnya, tanpa merinci lebih lanjut.

Netanyahu membuat pernyataan tersebut selama acara yang melibatkan dinas intelijen Mossad dan tentara untuk peringatan kemerdekaan Israel.

TAGS : Iran Fasilitas Nuklir Natanz Aksi Terorisme israel Ali Akbar Salehi Hassan Rouhani




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :