Senin, 17/05/2021 20:12 WIB

Lebanon di Ambang Krisis Pangan Akut

Perekonomian Lebanon yang memburuk, pengurangan subsidi dan gejolak politik yang diperkirakan telah membuat penduduk berisiko kelaparan akut dalam beberapa bulan.

Kondisi salah satu mini market di Lebanon (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Perekonomian Lebanon yang memburuk, pengurangan subsidi dan gejolak politik yang diperkirakan telah membuat penduduk berisiko kelaparan akut dalam beberapa bulan.

Hal itu disampaikan para ahli seperti dikutip UPI, Jumat (02/04). Mereka memperingatkan potensi krisis kemanusiaan yang membutuhkan intervensi internasional segera.

"Kerawanan pangan telah menjadi sumber perhatian utama di Lebanon, yang telah ditambahkan ke dalam daftar 20 titik kelaparan terburuk di dunia yang membutuhkan bantuan segera," ujar para ahli.

Pekan lalu, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Program Pangan Dunia memperingatkan bahwa kelaparan akut akan meningkat tajam di sebagian besar wilayah dunia, termasuk negara-negara Timur Tengah seperti Yaman, Suriah dan Lebanon, yang sangat terpengaruh oleh depresiasi mata uang yang cepat. dan inflasi yang meroket.

"Lebanon tidak seburuk Suriah, Yaman atau Sudan, tetapi alasan utama Lebanon dimasukkan adalah karena situasi keamanan pangan yang memburuk dengan cepat, peningkatan kemiskinan dan pengangguran yang cepat, selain devaluasi pound Lebanon," ujar Maurice Saade, perwakilan FAO di Lebanon.

Dengan Lebanon mengimpor 80 persen makanannya dan devaluasi mata uang nasional, harga pangan juga meningkat, kata Saade. "Jadi kami mengalami penurunan yang cepat dalam daya beli dan peningkatan inflasi yang cepat."

Tetapi faktor yang paling mengkhawatirkan adalah ketidakmampuan Lebanon untuk mempertahankan subsidi makanan lebih lama karena berkurangnya cadangan mata uang asing di Bank Sentral, yang turun dari $ 30 miliar setahun lalu menjadi $ 16 miliar.

Menteri Keuangan sementara Ghazi Wazni mengatakan kepada Bloomberg awal bulan ini bahwa hanya $ 1 miliar hingga $ 1,5 miliar yang masih dapat digunakan untuk mendanai subsidi, cukup untuk dua hingga tiga bulan.

Saade memperingatkan bahwa jika subsidi pangan dihapus, itu akan menyebabkan kemerosotan ketahanan pangan di negara itu.
Harga roti Keranjang makanan bersubsidi yang mencakup 300 item - daging, unggas, produk minyak, susu dan sayuran, tetapi juga kopi bermerek, mete, krimer kopi, stroberi beku, dan kunyit - telah dikurangi menjadi sekitar 42 item. Banyak makanan bersubsidi, obat-obatan dan bahan bakar diselundupkan ke luar negeri, berakhir di Suriah, Turki, Kuwait, Mesir, Swedia, Nigeria dan Pantai Gading .

Bahkan dengan subsidi gandum, obat-obatan dan bahan bakar untuk pembangkit listrik masih tersisa untuk saat ini, harga seikat roti telah meningkat tiga kali lipat dalam beberapa bulan terakhir, mencapai 3.000 LL minggu lalu.

"Roti adalah makanan orang miskin. Jika pemerintah memutuskan untuk menghapus sepenuhnya subsidi untuk roti, itu bisa mencapai 10.000 LL dan sangat sedikit orang miskin yang mampu membelinya," kata Saade.

Manar, seorang janda berusia 36 tahun dengan tiga anak berusia 5 tahun hingga 17 bulan, telah hidup dari sumbangan sejak mantan suaminya kehilangan pekerjaan sebagai salesman di sebuah toko pakaian.

Setiap bulan, dia menerima kotak makanan dari Nusaned, sebuah kelompok non-pemerintah. Keluarga dan tetangganya juga membantunya membeli beberapa buah dan sayuran sementara apoteker di lingkungan Burj Abi Haidar di Beirut, tempat dia tinggal, membantu mengamankan obat-obatannya dan merawat anak-anaknya saat sakit.

“Saya bisa memberi makan anak-anak saya, tapi mereka sudah lima bulan tidak minum susu,” kata Manar yang tidak mau disebutkan namanya kepada UPI. 

"Daging dan ayam telah menjadi kemewahan dimana hanya para politisi yang mampu membelinya."

Sabah Hazzouri lebih beruntung. Dia dan lima anggota keluarganya kadang-kadang makan daging, ayam atau ikan yang dibagikan oleh seorang tetangga. Dengan dua putranya menganggur, keluarga tidak dapat bertahan hidup dengan gaji bulanan putra ketiganya, seorang petugas polisi dengan istri dan putra berusia 2 tahun.

"Dia mendapatkan 800.000 pound Lebanon [$ 62 dengan harga pasar gelap 13.000 LL untuk 1 dolar AS], tetapi dia harus membayar setengahnya setiap bulan untuk pinjaman rumahnya," kata Hazzouri kepada UPI. 

"Ini semakin sulit setiap hari."

Seperti kebanyakan orang Lebanon, diperkirakan 1,5 juta pengungsi Suriah dan 200.000 pengungsi Palestina semakin miskin karena ekonomi negara yang memburuk.

"Kebutuhan pangan meningkat drastis. Orang-orang dari segala usia menderita," kata Bujar Hoxha, direktur negara CARE International di Lebanon, yang mendukung 1 juta orang di negara itu tahun lalu.

Dengan lebih dari 60% orang Lebanon hidup di bawah garis kemiskinan, pound Lebanon kehilangan 90% nilainya dan inflasi melonjak di atas 130 persen, "keadaan pengungsi Suriah dan Palestina yang tinggal di Lebanon bahkan lebih buruk," kata Hoxha kepada UPI.

Dia memperingatkan bahwa Lebanon berada dalam "situasi tanpa perang" tetapi sedang menghadapi krisis kemanusiaan yang membutuhkan perhatian segera.
Negara itu bisa mencapai kelaparan akut dalam waktu tiga bulan.

"Ini adalah berminggu-minggu untuk keluarga tertentu, hitungan minggu untuk beberapa komunitas dan bulan untuk komunitas lain. Tapi mereka semua bergerak menuju masalah makanan yang akut," kata Hoxha.

TAGS : Krisis Pangan Pemerintah Lebanon Gejolak Politik




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :