Minggu, 26/09/2021 22:26 WIB

15 Tewas Dilalap Api di Kamp Pengungsi Rohingya

Pejabat Bangladesh mengatakan sedang menyelidiki penyebab kebakaran besar-besaran saat para pejabat menyaring puing-puing untuk mencari lebih banyak korban.

kebakaran besar yang melanda kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh

Dhaka, Jurnas.com - Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, sedikitnya 15 orang tewas dalam kebakaran besar yang melanda kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh, sementara 400 orang masih hilang. 

"Ini sangat besar, sangat menghancurkan," kata Johannes van der Klaauw dari UNHCR, yang bergabung dengan pengarahan Jenewa secara virtual dari Dhaka pada Selasa (23/3).

"Kami masih memiliki 400 orang yang belum ditemukan, mungkin di suatu tempat di reruntuhan," kata dia menambahkan bahwa UNHCR memiliki laporan tentang 560 orang terluka dan 45.000 orang mengungsi.

Pejabat Bangladesh mengatakan sedang menyelidiki penyebab kebakaran besar-besaran saat para pejabat menyaring puing-puing untuk mencari lebih banyak korban.

Disadur dari Aljazeera, api mengobrak-abrik kamp Balukhali dekat kota tenggara Cox`s Bazar pada Senin malam, membakar ribuan gubuk saat orang-orang bergegas menyelamatkan harta benda mereka yang sedikit.

Sebagian besar orang di kamp-kamp itu melarikan diri dari Myanmar pada 2017 di tengah tindakan keras pimpinan militer terhadap Rohingya yang menurut penyelidik PBB dieksekusi dengan niat genosida, tuduhan yang dibantah Myanmar.

Inspektur Polisi Gazi Salahuddin mengatakan api yang terbesar di permukiman sempit sejak 2017 merobek tempat penampungan bambu dan terpal yang tipis dan membesar setelah silinder gas untuk memasak meledak.

Mohammad Yasin, seorang Rohingya yang membantu memadamkan api, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa api berkobar selama lebih dari 10 jam dan merupakan yang terburuk yang pernah dilihatnya.

"Orang-orang lari menyelamatkan diri karena penyebarannya cepat. Banyak yang terluka dan saya melihat sedikitnya empat mayat," kata Aminul Haq, seorang pengungsi.

Seorang sukarelawan untuk Save the Children, Tayeba Begum, mengatakan, "Anak-anak berlarian, menangis untuk keluarga mereka."

"Penyebab kebakaran masih belum diketahui," kata Zakir Hossain Khan, seorang pejabat senior polisi, kepada kantor berita Reuters melalui telepon dari kamp. Pihak berwenang sedang menyelidiki untuk menentukan penyebab kebakaran.

Sanjeev Kafley, kepala delegasi Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah di Bangladesh, mengatakan lebih dari 17.000 tempat penampungan telah hancur dalam kobaran api, dan puluhan ribu orang telah mengungsi.

Api menyebar ke empat bagian kamp yang menampung sekitar 124.000 orang, sekitar sepersepuluh dari lebih dari satu juta pengungsi Rohingya di daerah itu, tambahnya.

"Saya telah berada di Cox`s Bazar selama tiga setengah tahun dan belum pernah melihat api seperti itu," kata dia kepada Reuters. "Orang-orang ini telah mengungsi dua kali. Bagi banyak orang, tidak ada yang tersisa."

TAGS : Pengungsi Rohingya Kamp Dilalap Api




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :