Minggu, 18/04/2021 13:13 WIB

Korea Selatan Mulai Vaksinasi COVID-19

Lebih dari 5.260 penduduk dan pekerja di 213 panti jompo, rumah sakit jiwa dan pusat rehabilitasi akan menerima suntikan pertama dari vaksin dua dosis yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford pada hari Jumat.

Menurut ilmuwan Inggris, vaksin Covid-19 baru akan tersedia paling cepat awal tahun depan (Foto: Mirror)

Seoul, Jurnas.com - Korea Selatan memberikan suntikan vaksin COVID-19 pertama yang tersedia untuk warga di fasilitas perawatan jangka panjang. Kampanye imunisasi massal diharapkan otoritas kesehatan akan memulihkan beberapa tingkat normal pada akhir tahun.

Disadur dari AP, lebih dari 5.260 penduduk dan pekerja di 213 panti jompo, rumah sakit jiwa dan pusat rehabilitasi akan menerima suntikan pertama dari vaksin dua dosis yang dikembangkan AstraZeneca dan Universitas Oxford pada Jumat (26/2).

Sejumlah pasien dan pekerja yang tidak ditentukan di 292 rumah sakit perawatan jangka panjang juga akan mendapatkan vaksin, menurut pejabat di Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea.

Secara terpisah, dokter, perawat, dan profesional kesehatan lainnya yang merawat pasien COVID-19 akan mulai menerima suntikan yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech mulai Sabtu.

Vaksin Pfizer-BioNTech, yang diperoleh Korea Selatan melalui program COVAX yang didukung WHO, diharapkan tiba di Bandara Internasional Incheon pada Jumat sore untuk diangkut ke lima rumah sakit perawatan besar COVID-19.

Korea Selatan berencana menyelesaikan suntikan dosis pertama kepada sekitar 344.000 penduduk dan pekerja di fasilitas perawatan jangka panjang, yang juga termasuk institusi mental dan pusat rehabilitasi, dan 55.000 pekerja medis garis depan dalam bulan Maret.

Vaksin yang tersedia berikutnya kemungkinan akan diberikan kepada pekerja di rumah sakit umum, paramedis, pekerja karantina dan orang-orang yang berusia di atas 65 tahun sebelum kelompok orang dewasa yang lebih luas mulai menerima suntikan di musim panas.

Korea Selatan berencana mengamankan dosis yang cukup untuk memvaksinasi 79 juta orang tahun ini, lebih dari populasi 51 juta, melalui negosiasi bilateral dengan perusahaan farmasi dan COVAX, yang didirikan untuk mempromosikan akses global ke vaksin.

Para pejabat bertujuan untuk memvaksinasi lebih dari 70 persen populasi pada November, yang mereka harapkan akan memperlambat penyebaran virus dan mengurangi risiko kegiatan ekonomi dan sosial.

Namun, para ahli mengatakan bahwa hidup kembali dengan selamat tanpa masker akan sangat tidak mungkin tahun ini, mengingat kebutuhan untuk memantau efektivitas vaksin di dunia nyata dan penyebaran varian virus yang dikhawatirkan lebih menular.

Hingga Kamis, Korea Selatan melaporkan 88.516 kasus virus korona, termasuk 1.581 kematian.

TAGS : Korea Selatan Vaksinasi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :