Sabtu, 19/06/2021 00:31 WIB

Korban Tewas COVID-19 Brasil Lampaui 250.000

Menurut angka Kementerian Kesehatan Brasil, virus corona baru sekarang telah menewaskan 251.498 orang di Brasil, jumlah korban tertinggi kedua di dunia, setelah Amerika Serikat (AS), di mana jumlahnya melewati setengah juta pada Senin.

Petugas pemakaman menurunkan sebuah peti mati, berisi mayat seorang wanita berusia 52 tahun yang meninggal karena penyakit coronavirus (COVID-19), ke dalam kuburan di pemakaman San Rafael, di Ciudad Juarez, Meksiko 19 Mei 2020. (Foto: Jose Luis Gonzalez/Reuters)

Rio De Janeiro, Jurnas.com - Jumlah kematian Brasil akibat COVID-19 melampaui seperempat juta pada Kamis (25/2), setahun setelah kasus pertama dikonfirmasi di negara itu, yang berjuang dengan kekurangan vaksin dan gelombang kedua yang menghancurkan.

Menurut angka Kementerian Kesehatan Brasil, virus corona baru sekarang telah menewaskan 251.498 orang di Brasil, jumlah korban tertinggi kedua di dunia, setelah Amerika Serikat (AS), di mana jumlahnya melewati setengah juta pada Senin.

Ini telah menjadi minggu paling mematikan dari pandemi di Brasil, dengan rata-rata harian 1.149 kematian selama tujuh hari terakhir, menurut angka kementerian.

Berita itu datang sehari sebelum Brasil menandai satu tahun sejak kasus virus pertama yang dikonfirmasi, seorang pengusaha Sao Paulo yang kembali dari perjalanan ke Italia.

Sejak itu, virus telah menyebar ke seluruh negara Amerika Selatan yang luas dengan efektivitas yang mengerikan.

Penyakit ini sangat parah terjadi di "favela" kota-kota Brasil yang miskin, di antara masyarakat adat dengan sistem kekebalan yang rentan, dan di kota hutan hujan Amazon Manaus, di mana ada pemandangan kuburan massal yang menghantui dan pasien mati lemas tanpa oksigen.

Sementara itu, Presiden Jair Bolsonaro mengabaikan nasihat ahli dalam mengelola pandemi di setiap kesempatan, mencela penguncian dan masker wajah, dan malah menggembar-gemborkan obat malaria hydroxychloroquine meskipun serangkaian penelitian menunjukkan itu tidak efektif melawan COVID-19.

Pemerintahnya sekarang menghadapi kritik karena gagal mendapatkan lebih banyak vaksin.

Brasil mulai vaksinasi pada pertengahan Januari dengan vaksin CoronaVac yang dikembangkan China dan vaksin lainnya yang dikembangkan oleh Universitas Oxford Inggris dengan perusahaan farmasi Inggris-Swedia AstraZeneca, keduanya memerlukan dua dosis.

Sekitar enam juta orang Brasil telah menerima dosis pertama, dan 1,3 juta telah menerima dua. Tetapi pemerintah masih jauh dari langkah untuk memenuhi janji Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello untuk memvaksinasi 212 juta orang Brasil pada akhir tahun.

Kekurangan telah memaksa beberapa daerah utama untuk sementara menghentikan program vaksinasi mereka, termasuk kota Rio de Janeiro dan Salvador.

Regulator kesehatan federal Anvisa minggu ini menyetujui vaksin dari perusahaan farmasi AS, Pfizer dan mitra Jerman BioNTech untuk digunakan secara luas. Namun, Brasil harus terlebih dahulu mencapai kesepakatan untuk membelinya.

Negosiasi dengan Pfizer telah tersandung mengenai siapa yang akan bertanggung jawab atas efek samping apa pun, dengan Bolsonaro yang skeptis terhadap vaksin memperingatkan bahwa suntikan itu dapat "mengubah Anda menjadi buaya."

"Sangat menyedihkan. Banyak orang masih sekarat," kata pensiunan Dayse Pereira setelah divaksinasi di klinik imunisasi drive-through di ibu kota, Brasilia.

TAGS : Korban Tewas COVID-19 Brasil Vaksinasi Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :