Selasa, 09/08/2022 03:14 WIB

Kampanye vaksinasi COVID-19 di Jerman Tertunda, Ko Bisa?

Suhu dalam satu kotak pendingin pengangkut vaksin meningkat hingga 15 derajat Celcius, di atas maksimum 8C yang ditetapkan produsen. 

Vaksinasi flu selama kehamilan aman bagi ibu dan anak-anak, sebuah studi baru ditemukan. Foto milik HealthDay News

Frankfurt, Jurnas.com - Kampanye vaksinasi virus corona (COVID-19) di Jerman menghadapi penundaan di beberapa kota pada Minggu setelah pelacak suhu mendeteksi sekitar 1.000 suntikan yang dilakukan BioNTech dan Pfizer mungkin tidak disimpan cukup dingin selama transit.

"Saat membaca penebang suhu yang disertakan dalam kotak pendingin, timbul keraguan tentang kepatuhan terhadap persyaratan rantai dingin," begitu pernyataan distrik Lichtenfels di utara negara bagian terbesar Jerman, Bavaria, seperti dilansir dari Reuters.

Juru bicara Lichtenfels mengatakan, staf medis menemukan, suhu dalam satu kotak pendingin pengangkut vaksin meningkat hingga 15 derajat Celcius, di atas maksimum 8C yang ditetapkan produsen. Ia menambahkan, pihaknya belum menerima saran dari BioNtech tentang bagaimana cara melakukannya.

Pemerintah daerah di wilayah Upper Franconia Bavaria, tempat beberapa distrik yang terkena dampak, mengatakan bahwa BioNTech membereskan vaksin pada Minggu malam.

"BioNTech telah memastikan kualitas suntikan vaksin. Program vaksinasi dapat dimulai (di wilayah kami)," kata juru bicara Upper Franconia.

BioNtech sebelumnya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka bertanggung jawab atas pengiriman ke 25 pusat distribusi Jerman dan bahwa negara bagian federal dan otoritas lokal bertanggung jawab atas pengiriman ke pusat vaksinasi dan tim vaksinasi keliling.

"Di sinilah terjadi variasi suhu. Kami berhubungan dengan banyak otoritas untuk memberikan nasihat, namun terserah mereka bagaimana melanjutkannya," kata juru bicara BioNTech.

Dalam presentasi bulan Desember, BioNtech mengatakan bahwa setelah dikeluarkan dari freezer, vaksin dapat disimpan hingga lima hari pada suhu 2-8C dan hingga dua jam pada suhu hingga 30C, sebelum digunakan.

Vaksin tersebut, yang menggunakan apa yang disebut teknologi mRNA, harus disimpan pada suhu sangat rendah sekitar -70 derajat Celcius (-112 ° F) sebelum dikirim ke pusat distribusi dalam kotak pendingin yang dirancang khusus berisi es kering.

Setelah keluar dari penyimpanan suhu sangat rendah, vaksin harus disimpan pada 2C hingga 8C agar tetap efektif hingga lima hari. Kotak pendingin yang dirancang Pfizer dilengkapi dengan pelacak GPS sehingga perusahaan dapat menangani masalah penyimpanan selama perjalanan.

Juru bicara Lichtenfels mengatakan, 1.000 suntikan telah dipengaruhi masalah suhu dan bahwa kota dan distrik Coburg, Kronach, Kulmbach, Hof, Bayreuth dan Wunsiedel di utara Bavaria sedang menunggu penjelasan dari BioNTech tentang kelayakan vaksin tersebut.

"Vaksinasi terhadap virus corona bukan tentang siapa yang paling cepat memvaksinasi atau siapa yang paling banyak memberikan dosis. Keselamatan dan pekerjaan yang cermat untuk kepentingan masyarakat memiliki prioritas tertinggi," kata Oliver Baer, administrator distrik di Hof.

Uni Eropa meluncurkan kampanye vaksinasi COVID-19 massal pada Minggu (27/12). Para pensiunan dan petugas medis mengantre mendapatkan suntikan pertama untuk mengatasi pandemi yang telah melumpuhkan ekonomi dan merenggut lebih dari 1,7 juta jiwa di seluruh dunia.

Penundaan di Jerman menyoroti tantangan dalam meluncurkan vaksin sementara regulator meninjau persetujuan suntikan lain, termasuk yang dibuat oleh Moderna dan AstraZeneca, yang lebih mudah untuk diangkut dan disimpan.

Peluncuran vaksin Pfizer di Amerika Serikat (AS) berjalan lambat sehingga membuat target pemerintah untuk 20 juta vaksinasi bulan ini diragukan, karena rumah sakit menavigasi persiapan suntikan yang sebelumnya dibekukan untuk digunakan, menemukan staf untuk menjalankan klinik dan memastikan jarak sosial yang tepat. .

Di Jerman, masalah suhu serupa juga menunda dimulainya kampanye vaksinasi di distrik selatan Bavaria, Augsburg dan Dillingen, di mana staf akhirnya mendapat izin dari BioNTech untuk menggunakan suntikan.

Kampanye vaksinasi Jerman secara resmi dimulai pada hari Minggu dengan penghuni panti jompo diinokulasi. Pemerintah federal berencana untuk mendistribusikan lebih dari 1,3 juta dosis kepada otoritas kesehatan lokal pada akhir tahun ini dan sekitar 700.000 per minggu mulai Januari.

TAGS : Vaksinasi Uni Eropa Vaksinasi Jerman Tertunda Rantai Pasok Vaksin Vaksin Pfrizer




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :