Minggu, 18/04/2021 13:41 WIB

Lebanon Terancam Krisis Makanan

Lebanon berada di ambang ketidakmampuan untuk menghidupi dirinya sendiri, ketika krisis keuangan negara itu meningkatkan kemiskinan dan inflasi.

Kerabat narapidana di penjara Roumieh menggelar demonstrasi di luar kementerian kehakiman di ibu kota Lebanon, Beirut pada 14 September 2020, menyerukan amnesti umum dan untuk perlindungan narapidana setelah penyebaran COVID-19 di fasilitas tersebut. (Foto oleh ANWAR AMRO / AFP) (Foto oleh ANWAR AMRO / AFP

Jakarta, Jurnas.com - James Cleverly, menteri Kantor Luar Negeri untuk Timur Tengah, menilai bahwa Lebanon berada di ambang ketidakmampuan untuk menghidupi dirinya sendiri, ketika krisis keuangan negara itu meningkatkan kemiskinan dan inflasi.

James menyebut masalah itu tak lain akibat ulah perbuatan manusia yang harusnya bisa dicegah. Ia pun menyalahkan elit penguasa Lebanon karena gagal memetakan jalan keluar dari krisis.

Sejak tahun lalu, kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menghancurkan mata uang dan menghapus pekerjaan. Foto-foto orang yang mengobrak-abrik tempat sampah atau menjual barang-barang mereka secara online untuk mendapatkan makanan telah beredar luas dalam beberapa bulan terakhir.

Sementara itu, lonjakan COVID-19 dan ledakan pelabuhan besar-besaran yang menewaskan sekitar 200 orang pada Agustus telah menambah kesengsaraan mereka.

"Bahaya paling mendesak adalah risiko keamanan pangan: Lebanon di ambang ketidakmampuan untuk makan sendiri," kata Cleverly, yang bertemu dengan pejabat Lebanon di Beirut dilansir Middleeast, Jumat (04/12).

"Empat bulan setelah ledakan, Lebanon diancam oleh tsunami yang sunyi. Para pemimpin Lebanon harus bertindak," tambahnya.

Komentar tentang berakhirnya subsidi, yang telah menghabiskan cadangan mata uang asing yang kritis, telah menimbulkan kekhawatiran masyarakat. Lebanon mengimpor banyak - termasuk sebagian besar konsumsi gandum domestiknya - dan hanya menyisakan sedikit.

Bank sentral dan pemerintah Lebanon saling menyalahkan atas krisis tersebut. Bank hanya dapat mempertahankan subsidi dasar selama dua bulan lagi dan negara harus membuat rencana, kata Gubernur Riad Salameh pada hari Selasa.

Perdana Menteri sementara Hassan Diab mengatakan mencabut subsidi untuk barang-barang vital tanpa membantu orang miskin dapat menyebabkan "ledakan sosial".

Dengan cerdik mengatakan bahwa penghentian subsidi akan memperburuk keadaan. "Saya mengulangi seruan saya kepada para pemimpin Lebanon untuk melakukan apa yang diperlukan dan melaksanakan reformasi," katanya.

TAGS : Krisis Makanan Pemerintah Lebanon Menteri Inggris




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :