Rabu, 17/07/2024 19:57 WIB

Polisi Turki Tahan Puluhan Tersangka Anggota ISIS di Istanbul

Turki mengatakan bahwa itu pasti akan mengirim anggota ISIS Barat yang ditangkap kembali ke negara asal mereka bahkan jika negara-negara itu telah melucuti kewarganegaraan mereka.

Polisi Turki menangkap seorang tersangka teroris di ibukota, Ankara. (Oleh AFP)

Ankara, Jurnas.com - Polisi Turki menangkap setidaknya 27 tersangka anggota kelompok teroris Daesh Takfiri (ISIS) dalam operasi kontra-terorisme di Istanbul.

Laporan media mengutip sumber kepolisian Turki mengatakan, operasi kontra-terorisme pada Minggu (19/7) itu setelah polisi mengetahui anggota teroris tersebut diperintahkan melakukan serangan sebagai pembalasan atas unggahan media sosial dengan "konten yang menghujat."

Dalam beberapa tahun terakhir, para teroris ISIS melakukan serangkaian serangan senjata dan bom di Turki. Pada 1 Januari 2017, para teroris menyerang sebuah klub malam di Istanbul dan menewaskan 39 orang.

Kembali Oktober 2015, pemboman kembar menargetkan unjuk rasa perdamaian pro-Kurdi di ibu kota, Ankara, menewaskan 103 orang dan melukai lebih dari 500 orang. Pemerintah menyalahkan ISIS.

Dalam serangan lain, kelompok teroris itu melancarkan serangan bom yang menewaskan puluhan orang di jantung bersejarah kota pada 2016.

Turki yang meningkatkan operasi antiteror terhadap jaringan teroris ISIS di dalam negara itu dalam beberapa tahun terakhir sudah menangkap banyak tersangka teroris dan menghancurkan beberapa sel teror di seluruh wilayah negara itu.

Turki mengatakan bahwa itu pasti akan mengirim anggota ISIS Barat yang ditangkap kembali ke negara asal mereka bahkan jika negara-negara itu telah melucuti kewarganegaraan mereka.

Ekstremis dari seluruh Eropa bergabung dengan ISIS berbondong-bondong pada tahun 2014, ketika kelompok teror Takfiri meluncurkan kampanye kematian dan kehancurannya di Irak dan Suriah.

Saat itu, banyak pemimpin Eropa mengabaikan peringatan yang berulang-ulang bahwa para teroris dapat kembali ke rumah suatu hari dan bahwa mereka akan menjadi tantangan keamanan yang serius di seluruh benua.

Eropa sebaliknya membiarkan warga negara mereka untuk bergabung dengan pakaian teror Takfiri dengan harapan bahwa mereka akan membantu menggulingkan Presiden Suriah Bashar Assad.

Kelompok teror, yang pernah memegang petak besar tanah di Suriah dan Irak, telah kehilangan semua daerah perkotaan yang telah dikuasai di kedua negara Arab, berkat operasi kontra-teror yang dilakukan oleh tentara Suriah dan Irak.

Sisa-sisa Daesh telah melakukan serangan sporadis terhadap pasukan pemerintah dan warga sipil di negara-negara yang dilanda perang. (Press TV)

KEYWORD :

Anggota ISIS Turki Teroris Daesh Takfiri




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :