Senin, 27/09/2021 02:35 WIB

Lawan Covid-19, AS Bakal Berembuk dengan Israel

Sekretaris Negara Mike Pompeo akan melakukan perjalanan ke Israel minggu depan untuk bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump Akui Kedaulatan Israel di Yerusalem

Jakarta, Jurnas.com - Sekretaris Negara Mike Pompeo akan melakukan perjalanan ke Israel minggu depan untuk bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Hal itu disampaikan Ketua Parlemen Benny Gantz, Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Middleeast, Sabtu (09/05).

Kunjungan Pompeo pada 13 Mei akan menjadi perjalanan pertamanya ke luar negeri karena pembatasan perjalanan diberlakukan di seluruh dunia, termasuk di AS dan Israel, untuk menghentikan penyebaran virus corona baru atau Covid-19.

Kunjungan itu akan dilakukan setelah kesepakatan tata kelola antara para pemimpin Israel yang dicapai bulan lalu yang berakhir lebih dari satu tahun pemilihan ulang yang gagal menghasilkan pemerintahan baru.

Sementara di Israel, menurut juru bicara Morgan Ortagus, diplomat utama AS akan membahas upaya AS dan Israel untuk memerangi pandemi COVID-19, serta masalah keamanan regional terkait dengan pengaruh memfitnah Iran.

Pernyataannya tidak menyebutkan pencaplokan Israel atas Tepi Barat di Palestina, yang disetujui Netanyahu dan Gantz sebagai bagian dari penyelesaian politik mereka yang akan berlangsung 1 Juli. "Komitmen AS untuk Israel tidak pernah lebih kuat daripada di bawah Presiden Kepemimpinan Trump."

“Amerika Serikat dan Israel akan menghadapi ancaman terhadap keamanan dan kemakmuran rakyat kita bersama. Di masa-masa yang penuh tantangan, kami berdiri di samping teman-teman kami, dan teman-teman kami di samping kami, ”katanya.

Pompeo sebelumnya mengatakan pencaplokan Tepi Barat tergantung pada para pemimpin Israel. Namun dalam komentar terkuatnya, Duta Besar AS untuk Israel David Friedman mengatakan pada Rabu bahwa AS siap untuk mengakui kedaulatan Israel di Tepi Barat yang diduduki dalam beberapa minggu.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Israel Hayom pada peringatan 2 tahun pemindahan Kedutaan Besar AS di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem, Friedman mengatakan langkah-langkah sebelumnya perlu diselesaikan terlebih dahulu sebelum pengakuan.

"Washington tidak berencana untuk memaksakan syarat baru bagi langkah tersebut," katanya.

Freidman mengatakan AS akan mengakui kedaulatan Israel setelah langkah-langkah diambil, termasuk penyelesaian pemetaan, menghentikan pembangunan permukiman Israel di Area C - yang dikeluarkan dari aneksasi - dan ketika Perdana Menteri Benjamin Netanyahu setuju untuk bernegosiasi dengan Palestina sesuai dengan Rencana perdamaian AS, satu hal yang telah disetujui Netanyahu.

“Bukan AS yang mendeklarasikan kedaulatan tetapi pemerintah Israel. Setelah itu terjadi, AS siap untuk mengenalinya, ”katanya.

TAGS : Wabah Covid-19 Wilayah Israel Pemerintah AS




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :