Rabu, 26/01/2022 03:06 WIB

Corona Meredah, Aktivitas Bisnis di Aljazair Berpotensi Dibuka Kembali

Langkah itu dilakukan beberapa jam sebelum dimulainya bulan puasa Ramadhan pada hari Jumat.

Pejabat melakukan pekerjaan desinfeksi sebagai bagian dari tindakan pencegahan coronavirus (COVID-19) di Aljir, Aljazair pada 4 April 2020 [Farouk Batiche / Anadolu Agency]

Jakarta, Jurnas.com - Aljazair telah mengambil langkah-langkah lebih lanjut untuk meredakan pembatasan atas virus corona baru dengan memungkinkan beberapa bisnis untuk membuka kembali untuk mengurangi dampak ekonomi dan sosial dari krisis kesehatan" yang disebabkan oleh pandemi.

Hal itu disampaikan oleh Perdana Menteri Aljazair, Abdelaziz Djerad dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Middleeast Monitor, Senin (27/04).

"Toko yang akan dibuka kembali termasuk toko bahan bangunan dan pekerjaan umum, peralatan, kain, perhiasan, pakaian dan sepatu, kosmetik dan parfum, perabot rumah dan kantor, kue-kue dan penata rambut selain transportasi perkotaan dengan taksi," kata Djerad.

Sebelumnya, pemerintah pada Kamis memutuskan untuk melonggarkan langkah-langkah pengurungan dengan memperpendek jam malam untuk beberapa provinsi tetapi meminta warga untuk tetap "waspada".

Langkah itu dilakukan beberapa jam sebelum dimulainya bulan puasa Ramadhan pada hari Jumat.

Aljazair melaporkan pembatasan terkait dengan virus corona baru telah secara signifikan memukul ekonomi yang berada di bawah tekanan keuangan karena penurunan tajam harga minyak global.

Pemerintah telah melaporkan total 3.256 infeksi yang dikonfirmasi dengan virus, dengan 419 kematian dan 1.479 pemulihan.

TAGS : Virus Corona Pemerintah Aljazair Aktivitas Bisnis




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :