Senin, 24/01/2022 04:52 WIB

Upaya Turki di Iblib Bikin Rusia Tercengang

Idlib telah lama dikepung oleh pasukan rezim Assad dan sekutunya, dan gencatan senjata sebelumnya untuk wilayah tersebut diganggu oleh pelanggaran.

ilustrasi bendera Rusia (foto: Upi)

Jakarta, Jurnas.com - Pemerintah Rusia memuji upaya Turki di Idlib, Suriah barat laut yang bertujuan untuk menghilangkan teroris di wilayah tersebut.

Berbicara pada konferensi pers di ibukota, juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova mengatakan Moskow mengharapkan militer Turki untuk memisahkan kelompok-kelompok oposisi dari apa yang disebutnya "teroris" di wilayah tersebut.

“Pekerjaan ini untuk mengusir kelompok-kelompok radikal bertemu dengan oposisi aktif dari kelompok-kelompok radikal yang tersisa di zona de-eskalasi. Dalam hal ini, kami menandai upaya Ankara untuk mengusir militan dari daerah jalan raya M4, ”katanya dilansir Middleeast, Jumat (24/04).

Jalan raya M4 yang strategis, juga dikenal sebagai jalan Aleppo-Al Hasakah, berjarak sekitar 30 kilometer (19 mil) dari perbatasan selatan Turki. Ini menghubungkan Idlib ke kota-kota Aleppo dan Latakia.

Bulan lalu, Ankara dan Moskow sepakat untuk menghentikan semua aksi militer di sepanjang jalur kontak di area eskalasi Idlib. Patroli gabungan Rusia-Turki di sepanjang M4 adalah bagian dari kesepakatan yang dicapai setelah martir 34 tentara Turki di Suriah.

Idlib telah lama dikepung oleh pasukan rezim Assad dan sekutunya, dan gencatan senjata sebelumnya untuk wilayah tersebut diganggu oleh pelanggaran.

Beralih ke situasi di Libya, Zakharova mengatakan Moskow khawatir tentang perkembangan terakhir di negara yang dilanda perang.

"Intensifikasi permusuhan antara pasukan yang mendukung Pemerintah Kesepakatan Nasional dan unit-unit Tentara Nasional Libya menunjukkan, dalam pandangan kami, bahwa gencatan senjata yang diumumkan Januari ini tidak lagi dihormati oleh pihak-pihak yang bertikai," katanya.

Sejak penggulingan mendiang penguasa Muammar Gaddafi pada 2011, dua kursi kekuasaan telah muncul di Libya: panglima perang Khalifa Haftar di Libya timur didukung terutama oleh Mesir dan Uni Emirat Arab, dan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di Tripoli, yang menikmati pengakuan PBB dan internasional.

Pemerintah sah Libya telah diserang oleh pasukan Haftar sejak April lalu, dan upaya internasional untuk menegakkan gencatan senjata terbukti tidak berhasil.

Pada Januari tahun ini, pihak-pihak yang bertikai mengumumkan gencatan senjata sebagai tanggapan atas panggilan bersama oleh Turki dan Rusia.

Namun, pembicaraan untuk gencatan senjata permanen berakhir tanpa kesepakatan setelah Haftar meninggalkan Moskow tanpa menandatangani kesepakatan.

TAGS : Pemerintah Rusia Upaya Turki Perbatasan Idlib




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :