Sabtu, 15/05/2021 00:20 WIB

Rilis Alat Deteksi Virus Corona, Iran Pamer Kemampuan Ilmiahnya

 Jenderal Salami mengatakan kemajuan ilmiah novel dan tunggal telah dibawa oleh para ilmuwan yang melayani pasukan sukarelawan Basij di negara itu.

Perempuan mengibarkan bendera Iran di samping patung yang menyerupai Liberty milik Amerika Serikat (Foto: AFP/Behrouz Mehri)

Teheran, Jurnas.com - Juru bicara Islamic Revolution Guards Corps (IRGC), Brigadir Jenderal Ramezan Sharif memuji kecakapan ilmiah para ahli Iran dalam mengembangkan teknologi pintar untuk mendeteksi dan mendiagnosis virus corona baru.

Dunukil dari kantor berita Tasnim Kamis (16/4), Sharif menceritakan, pengembangan perangkat, yang dijuluki "Mostaan (Yang Berusaha Mendapat Bantuan)," sebuah produk dari sumber daya dan keberanian Iran.

"Proses produksi yang mengarah ke pengembangan perangkat serta fitur dan kemampuan teknis akan diumumkan dalam waktu dekat di hadapan para ahli dan perwakilan media," Sharif tambahnya.

Teknologi yang memungkinkan mendeteksi permukaan yang terinfeksi virus corona dalam radius 100 meter dan dalam hitungan lima detik diresmikan di Teheran pada Rabu (15/4), di hadapan Mayor Jenderal Hossein Salami, komandan utama pasukan pertahanan elit.

Pada peresmian itu, Jenderal Salami mengatakan kemajuan ilmiah novel dan tunggal telah dibawa oleh para ilmuwan yang melayani pasukan sukarelawan Basij di negara itu.

Perangkat, Salami menjelaskan, menghasilkan medan magnet yang menyaring sekitarnya, dan dilengkapi dengan antena yang mengarah ke arah target yang terinfeksi saat mendeteksi mereka.

Menjelaskan poin plusnya, komandan mengatakan teknologi menghilangkan kebutuhan untuk sampel darah, juga dapat ditangani dari jarak jauh dari targetnya, cocok untuk keperluan skrining massal, dan mencegah proses disinfeksi yang tidak perlu.

Sharif mengatakan produksi "Mostaan" adalah berkat keberhasilan penerapan kapasitas berbasis pengetahuan dari komunitas ilmiah Iran, menambahkan bahwa ia juga menerima dukungan dari Angkatan Basij IRGC.

Perangkat ini memungkinkan deteksi "sesaat" virus dengan akurasi 70 hingga 80% dan telah diuji selama periode 10 hari di setidaknya 10 rumah sakit sebelum diluncurkan.

Ia menyebutnya sebagai pencapaian "asli Iran" yang muncul pada "tahun yang ditetapkan sebagai tahun lompatan produksi," gelar yang ditugaskan untuk tahun baru Iran oleh Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei.

Sejak muncul di Cina tengah akhir tahun lalu, virus baru yang dapat menyebabkan infeksi pernafasan yang berpotensi fatal yang disebut COVID-19 telah membunuh di atas 137.000 dan menginfeksi lebih dari 2.100.000 orang di seluruh dunia.

Iran telah kehilangan 4.869 karena infeksi.

Pasukan pertahanan Iran ditugaskan untuk memanfaatkan semua sumber daya yang relevan untuk memerangi wabah virus setelah kemunculannya di negara itu pada bulan Februari.

Di antara hal-hal lain, upaya itu memanifestasikan dirinya dalam latihan pertahanan biologis serta pengembangan kit uji Kementerian Pertahanan dan diversifikasi kegiatannya untuk memasukkan desinfektan produksi massal.

TAGS : Virus Corona Brigadir Jenderal Ramezan Sharif




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :