Jum'at, 24/09/2021 18:27 WIB

Permintaan Kapas Merosot Akibat Virus Corona

Permintaan kapas mengalami menurunan drastis akibat adanya pendemi virus corona yang menyerang hampir di seluruh wilayah di dunia.

Ilustrasi kapas (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Permintaan kapas mengalami menurunan drastis akibat adanya pendemi virus corona yang menyerang hampir di seluruh wilayah di dunia.

Ketika negara-negara di seluruh dunia mengambil langkah-langkah untuk memperlambat penyebaran virus corona dengan mengkarantina individu dan menutup bisnis yang tidak penting, termasuk penjualan kapas dan pakaian serta tekstil yang dibuat darinya telah menurun tajam.

Permintaan kapas sangat rendah sehingga meskipun harga mencapai level terendah dalam lebih dari satu dekade, pengecer dan fasilitas manufaktur di seluruh dunia membatalkan pesanan.

"Setiap tahap rantai pasokan mendapatkan untung," kata Jon Devine, ekonom senior untuk Cotton Incorporated, organisasi industri nirlaba yang berbasis di North Carolina, dilansir UPI, Kamis (16/04)

"Pengecer menderita. Di sela-sela, kamu memiliki semua pabrik yang mencoba untuk membatalkan pesanan mereka. Dan kemudian kamu kembali ke ladang. Para petani memasuki waktu tanam mereka. Mereka memiliki beberapa keputusan sulit untuk dibuat," tambahnya.

Penjualan ritel untuk pakaian dan aksesori pakaian pada bulan Maret, banyak yang dibuat dengan kapas, turun lebih dari 50 persen dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu, menurut laporan Biro Sensus AS yang dirilis Rabu.

"Dengan sekitar 95 persen kapas tumbuh di Amerika Serikat yang digunakan untuk pakaian dan tekstil lainnya, seperti handuk dan seprai, penurunan penjualan memiliki dampak signifikan pada industri kapas," kata Devine.

Harga kapas, sebagai akibatnya, telah jatuh tajam. Kapas diperdagangkan sekitar 52 sen per pon pada hari Rabu, turun dari sekitar 70 sen per pon pada awal tahun, sekitar penurunan 26 persen.

Harga itu di bawah biaya produksi untuk sebagian besar petani, kata Devine. Dan itu mungkin mendorong beberapa petani untuk menanam tanaman yang berbeda, katanya.

Sebagian besar petani sudah membeli benih dan peralatan mereka untuk tahun ini. Dan dengan kira-kira enam bulan sebelum panen 2020, banyak waktu yang tersisa untuk harga pulih, kata Devine.

Tapi, itu hanya akan terjadi jika penjualan kapas meningkat. Dan tidak ada tanda-tanda itu dalam waktu dekat.

"Biasanya, penurunan harga membuat orang mulai mencari barang murah," kata Mark Bagby, juru bicara Calcot Ltd., koperasi kapas di Bakersfield, California, yang memasarkan dan menjual kapas untuk petani di California, Arizona, New Mexico dan Texas.

"Tapi itu tidak terjadi. Ada banyak ketidakpastian. Orang takut melakukan apa pun."

Menurut Departemen Pertanian AS, perlambatan ekonomi dunia "dengan sedikit preseden" akan, bulan ini, kemungkinan besar menghasilkan salah satu pengurangan terbesar dalam ekspor kapas Amerika yang pernah dicatat.

"Konsumsi lebih rendah untuk setiap negara utama, dengan total konsumsi dunia turun 7,6 juta bal atau 6,4 persen dari Maret," menurut perkiraan Pasokan dan Permintaan Pertanian Dunia USDA yang dirilis 9 April.

"Dengan 110,6 juta bal, konsumsi dunia pada 2019/20 sekarang diproyeksikan menjadi 8,1 persen lebih rendah dari pada 2018/19. Ini akan menjadi salah satu penurunan tahunan terbesar yang pernah tercatat."

Sementara itu, stok keseluruhan kapas yang disimpan di Amerika Serikat mencapai rekor tertinggi. Kekhawatiran meningkat bahwa kecuali kapas mulai bergerak lagi, penyimpanan yang cukup untuk panen musim gugur ini tidak akan tersedia.

"Kami dapat menyimpan sekitar 60.000 bal di gudang kami," kata Donna Lane, general manager untuk Decatur Gin Company Inc. di Bainbridge, Ga. "Kami perlu membersihkan gudang kami sebelum panen baru datang pada musim gugur ini. Jika tidak, kami Akan berantakan. [Kita akan] tidak punya tempat untuk meletakkan tanaman baru. "

Lane mengatakan tidak mungkin memprediksi seperti apa pasar pada saat itu. Itu tergantung pada berapa lama karantina berlangsung, seberapa cepat pabrik dibuka kembali dan seberapa cepat konsumen mulai membeli pakaian lagi.

"Orang-orang masih perlu membeli pakaian. Itu tidak akan berubah," kata Devine Cotton Incorporated. "Tapi, sementara itu, mungkin ada banyak kerugian ekonomi. Banyak perusahaan mungkin gulung tikar."

TAGS : Produsen Kapas Virus Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :