Senin, 14/06/2021 18:05 WIB

AS Tuding Militer Tiongkok Curi Banyak Data Orang Amerika

Empat anggota militer China telah dituduh membobol jaringan komputer agen pelaporan kredit Equifax dan mencuri informasi pribadi puluhan juta orang Amerika.

Bendera kebangsaan China (L) dan Amerika Serikat (R)

Jakarta, Jurnas.com - Empat anggota militer China telah dituduh membobol jaringan komputer agen pelaporan kredit Equifax dan mencuri informasi pribadi puluhan juta orang Amerika.

Hal itu disampaikan Departemen Kehakiman, yang menyalahkan Beijing untuk salah satu peretasan terbesar dalam sejarah untuk menargetkan data konsumen.

Para peretas dalam pelanggaran tahun 2017 mencuri informasi pribadi sekitar 145 juta orang Amerika, mengumpulkan nama, alamat, Jaminan Sosial dan nomor SIM dan data lain yang disimpan dalam database perusahaan. Intrusi tersebut merusak reputasi perusahaan dan menggarisbawahi metode pengumpulan-intelijen Cina yang semakin agresif dan canggih.

"Skala pencurian itu mengejutkan," kata Jaksa Agung William Barr dalam mengumumkan dakwaan dilansir Apnews.

"Pencurian ini tidak hanya menyebabkan kerusakan finansial yang signifikan pada Equifax, tetapi juga menginvasi privasi jutaan orang Amerika, dan membebankan biaya dan beban yang substansial pada mereka karena mereka harus mengambil tindakan untuk melindungi terhadap pencurian identitas," tambahnya.

Kasus ini adalah tuduhan AS terbaru terhadap peretas China yang dicurigai melanggar jaringan perusahaan-perusahaan Amerika, termasuk produsen baja, jaringan hotel dan asuransi kesehatan. Itu terjadi ketika pemerintahan Trump telah memperingatkan terhadap apa yang dilihatnya sebagai pengaruh politik dan ekonomi yang tumbuh di Cina, dan upaya Beijing untuk mengumpulkan data untuk tujuan keuangan dan intelijen dan untuk mencuri penelitian dan inovasi.

Dakwaan tersebut tiba pada saat yang sulit dalam hubungan antara Washington dan Beijing. Bahkan ketika Presiden Donald Trump menunjuk pakta perdagangan pendahuluan dengan China sebagai bukti kemampuannya untuk bekerja dengan pemerintah Komunis, anggota lain dari pemerintahannya telah memperingatkan terhadap keamanan dunia maya dan risiko pengawasan yang ditimbulkan oleh China, terutama ketika raksasa teknologi Huawei berusaha untuk menjadi bagian dari jaringan nirkabel 5G baru berkecepatan tinggi di seluruh dunia.

Para ahli dan pejabat AS mengatakan pencurian Equifax konsisten dengan minat pemerintah China dalam mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang orang Amerika.

Data dapat digunakan oleh China untuk menargetkan pejabat pemerintah AS dan warga negara biasa, termasuk mata-mata yang mungkin, dan untuk menemukan kelemahan dan kerentanan yang dapat dieksploitasi - seperti untuk tujuan pemerasan. FBI belum melihat itu terjadi dalam kasus ini, kata Wakil Direktur David Bowdich, meskipun ia mengatakan "tidak berarti itu akan atau tidak akan terjadi di masa depan."

“Kita harus bisa mengenali itu sebagai masalah kontra intelijen, bukan masalah dunia maya,” kata Bill Evanina, pejabat kontra intelijen intelijen pemerintah AS, mengenai kasus Equifax.

Keempat peretas tersebut dituduh sebagai anggota Tentara Pembebasan Rakyat, sebuah lengan militer Tiongkok yang disalahkan pada tahun 2014 karena serangkaian gangguan terhadap perusahaan-perusahaan Amerika.

Jaksa mengatakan mereka mengeksploitasi kerentanan perangkat lunak untuk mendapatkan akses ke komputer Equifax, mendapatkan kredensial masuk yang mereka gunakan untuk menavigasi database dan meninjau catatan. Mereka juga mengambil langkah untuk menutupi jejak mereka, kata surat dakwaan itu, menghapus file log setiap hari dan merutekan lalu lintas melalui sekitar tiga lusin server di hampir 20 negara.

Selain mencuri informasi pribadi, para peretas juga kabur dengan beberapa rahasia dagang sensitif perusahaan, termasuk desain basis data, kata pejabat penegak hukum.

Equifax, yang berkantor pusat di Atlanta, mengelola gudang besar informasi konsumen yang dijualnya ke bisnis yang ingin memverifikasi identitas atau menilai kelayakan kredit. Semua mengatakan, dakwaan mengatakan, perusahaan itu menyimpan informasi tentang ratusan juta orang di Amerika dan luar negeri.

Tidak satu pun dari para peretas yang dituduh berada dalam tahanan AS. Namun para pejabat tetap berharap dakwaan pidana dapat menjadi pencegah bagi peretas asing dan peringatan bagi negara-negara lain bahwa penegakan hukum Amerika memiliki kemampuan untuk menunjukkan dengan tepat para pelaku kejahatan individu.

Meski begitu, sementara China dan AS berkomitmen pada 2015 untuk menghentikan tindakan spionase dunia maya terhadap satu sama lain, intrusi Equifax dan yang lainnya seperti itu menjelaskan bahwa Beijing telah melanjutkan operasinya.

Seorang juru bicara Kedutaan Besar China di Washington tidak membalas email yang meminta komentar pada hari Senin. Ia menyebut, kasus ini menyerupai dakwaan 2014 yang menuduh lima anggota PLA meretas perusahaan-perusahaan Amerika untuk mencuri rahasia dagang. Otoritas AS juga mencurigai Cina dalam pelanggaran 2015 terhadap Kantor Manajemen Personalia federal dan gangguan ke jaringan hotel Marriott dan perusahaan asuransi kesehatan Anthem.

Peretasan semacam itu "tampaknya secara sengaja menciptakan jaringan yang luas" sehingga analis intelijen Cina bisa mendapatkan wawasan mendalam tentang kehidupan orang Amerika, kata Ben Buchanan, seorang sarjana Universitas Georgetown dan penulis buku yang akan datang "Peretas dan Negara."

"Ini bisa sangat berguna untuk tujuan kontra intelijen, seperti melacak mata-mata Amerika yang diposting ke Beijing," kata Buchanan.

Barr, yang pada suatu acara pekan lalu memperingatkan aspirasi Beijing akan dominasi ekonomi, mengatakan pada Senin bahwa AS telah lama "menyaksikan keinginan China yang rakus akan data pribadi orang Amerika."

"Serangan seperti ini pada industri Amerika adalah bagian dari akuisisi ilegal data pribadi sensitif China lainnya," kata Barr.

Tuduhan pidana, yang meliputi konspirasi untuk melakukan penipuan komputer dan konspirasi untuk melakukan spionase ekonomi, diajukan ke pengadilan federal di Atlanta.

Equifax tahun lalu mencapai $ 700 juta penyelesaian atas pelanggaran data, dengan sebagian besar dana yang ditujukan untuk konsumen yang terkena dampaknya.

TAGS : Pencurian Data Militer Tiongkok Orang Amerika




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :