Selasa, 23/04/2024 22:36 WIB

United Airlines Berhenti Terbangkan Pesawat Boeing 737 Max

 Maskapai penerbangan United Airlines tidak akan menerbangkan pesawat Boeing 737 Max hingga Juni paling cepat

Pesawat Boeing 737 Max (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Maskapai penerbangan United Airlines tidak akan menerbangkan pesawat Boeing 737 Max hingga Juni paling cepat, dua bulan lebih lambat dari saingannya Southwest Airlines dan American Airlines.

Pesawat-pesawat sempat ditangguhkan di seluruh dunia pada bulan Maret setelah dua kecelakaan menewaskan total 346 orang. Investigasi kecelakaan menyebabkan penemuan potensi perangkat lunak dan cacat desain di pesawat.

United menarik pesawat dari jadwal sampai 4 Juni, perubahan dalam rencana yang diumumkan pada November untuk membawa pesawat kembali pada Maret. Pengumuman sebelumnya pada Oktober mengatakan pesawat akan kembali beroperasi pada Januari.

Dilansir UPI, memundurkan tanggal memberikan maskapai penerbangan lebih banyak fleksibilitas dalam penjadwalan dan dimaksudkan untuk memastikan penumpang ketika tiket untuk perjalanan musim panas dibeli. Namun, hingga 108 penerbangan per hari akan dibatalkan.

Barat daya dan Amerika, operator utama AS lainnya yang menggunakan pesawat, juga mengumumkan pengurangan 737 Max minggu lalu, keduanya dengan target tanggal April untuk dimulainya kembali layanan. Boeing tanpa henti menghentikan produksi pesawat, saat ini dijadwalkan pada 42 per bulan, mulai Januari.

Dalam efek riak industri penerbangan, Spirit AeroSystems, sebuah subkontraktor Boeing 737 Max, mengumumkan juga akan menunda produksi, meskipun 50 persen dari pendapatan saat ini berasal dari pembuatan komponen.

"Sejak grounding pesawat Boeing Max pada Maret 2019, United telah berusaha keras untuk meminimalkan dampak pada rencana perjalanan pelanggan kami," kata United dalam sebuah pernyataan.

"Kami telah menggunakan pesawat cadangan dan solusi kreatif lainnya untuk membantu pelanggan kami, yang telah dijadwalkan untuk bepergian dengan salah satu pesawat Max kami, mencapai tujuan mereka. Selama periode ini, kami akan terus mengambil langkah luar biasa untuk melindungi rencana perjalanan pelanggan. "

Kepala Administrasi Administrasi Penerbangan Federal Steve Dickson mengatakan pekan lalu bahwa agensi tersebut tidak memiliki rencana untuk mensertifikasi ulang 737 Max untuk digunakan pada 2019.

KEYWORD :

Boeing 737 Max United Airlines




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :