Rabu, 20/10/2021 20:40 WIB

WNI Kena Jaring Sanksi AS di Iran

Sunakro Kuntjoro, Presiden Direktur PT MS Aero Support, mengekspor suku cadang pesawat buatan AS ke Mahan Air.

Mahan Air Iran di Bandara Internasional Dubai pada 2017 (Foto: Giuseppe Cacace/ AFP)

Washington, Jurnas.com - Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) mendawa warga Indonesia melanggar sanksi Washington di Iran karena memasok jutaan dolar bagian pesawat ke Menhan Air

Sunakro Kuntjoro, Presiden Direktur PT MS Aero Support, mengekspor suku cadang pesawat buatan AS ke Mahan Air. Pengiriman ini terjadi pada 2011 dan 2018.

Kuntjoro juga mengirimkan suku cadang pesawat ke AS untuk diperbaiki dan kemudian mengirimnya kembali ke Iran.

Surat dakwaan tersebut mendakwa delapan tuduhan penghancuran sanksi, pencucian uang, dan pernyataan palsu terhadap Kuntjoro, Dukungan PT MS Aero, dan dua perusahaan Indonesia terkait lainnya karena melanggar undang-undang ekspor AS.

Kuntjoro menagih Mahan Air jutaan dolar untuk mendapatkan bagian-bagian yang diperbaharui di AS, dan menyembunyikan keterlibatan Iran dengan mengirimkan bagian-bagian melalui Singapura, Hong Kong dan Thailand.

Sanksi AS dan embargo perdagangan melarang pasokan produk AS ke Iran tanpa izin khusus dari Departemen Keuangan AS, yang mengelola sanksi.

Departemen Keuangan memberikan sanksi pada Mahan Air pada tahun 2011 atas hubungannya dengan Korps Pengawal Revolusi Islam.

Menhan Air, salah satu maskapai terkemuka Iran, mengoperasikan beberapa Boeing dan pesawat buatan AS lainnya dan dilaporkan berjuang untuk tetap terbang karena kekurangan suku cadang.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Sanksi Ekspor Warga Indonesia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :