Selasa, 29/11/2022 19:20 WIB

Turki Abaikan Peringatan Sanksi AS Jika Berbisnis dengan Rusia

Turki abaikan peringatan sanksi AS jika berbisnis dengan Rusia.

Awal bulan ini, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Sochi, Rusia, di mana kedua pemimpin berjanji untuk lebih mengembangkan hubungan bilateral (File: Reuters)

JAKARTA, Jurnas.com - Pemerintah Turki menepis kekhawatiran tidak berarti di antara bisnis Turki atas peringatan tentang kemungkinan sanksi Amerika Serikat (AS) terhadap perusahaan yang berurusan dengan bisnis Rusia yang terkena sanksi.

Asosiasi Industri dan Bisnis Turki mengkonfirmasi minggu ini bahwa mereka menerima surat dari Wakil Menteri Keuangan AS, Wally Adeyemo yang memperingatkan bahwa perusahaan-perusahaan Turki mempertaruhkan konsekuensi jika mereka melakukan bisnis dengan Rusia atau institusi Rusia yang berada di bawah sanksi AS.

Menteri Keuangan Turki, Nureddin Nebati mengatakan lewat kicauan pada Jumat bahwa Turki bertekad untuk meningkatkan hubungan ekonomi dan perdagangan dengan tetangganya dalam kerangka kerja yang tidak dikenakan sanksi.

Anggota NATO Turki telah berusaha untuk mencapai keseimbangan antara Moskow dan Kyiv dengan mengkritik invasi Rusia dan mengirim senjata ke Ukraina, sementara menentang sanksi Barat dan melanjutkan perdagangan, pariwisata dan investasi dengan Rusia.

Turki telah mengatakan, bagaimanapun, tidak akan membiarkan sanksi internasional dilanggar.

"Tidak ada artinya jika surat yang disampaikan kepada kelompok bisnis Turki untuk menciptakan kekhawatiran di kalangan bisnis kita," kata Nebati, menambahkan bahwa ia senang melihat bahwa AS mengundang bisnisnya untuk berinvestasi dalam ekonomi Turki.

"Turki adalah salah satu pusat kekuatan politik dan ekonomi terpenting di dunia. Dunia bisnis kita harus merasakan kekuatan negara di sampingnya setiap saat," katanya.

Awal bulan ini, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bertemu dengan timpalannya dari Rusia Vladimir Putin di Sochi, Rusia, di mana kedua pemimpin berjanji untuk lebih mengembangkan hubungan bilateral.

Putin mencatat pada saat itu bahwa perdagangan Rusia-Turki berlipat ganda dalam lima bulan pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, lonjakan yang mencerminkan fokus Moskow yang berkembang pada hubungan dengan Ankara di tengah sanksi Barat yang memar.

Menghadapi krisis ekonomi, Turki mengandalkan Rusia untuk perdagangan dan pariwisata. Gas Rusia mencakup 45 persen kebutuhan energi Turki, dan badan atom Rusia sedang membangun pembangkit listrik tenaga nuklir pertama Turki.

Nebati mengatakan Turki yakin dapat menyeimbangkan hubungannya dengan Rusia dan hubungan internasionalnya.

"Kami bertekad untuk mengembangkan hubungan komersial dan ekonomi kami dengan tetangga kami di berbagai sektor, terutama di bidang pariwisata, dalam kerangka kerja yang tidak dikenakan sanksi," tweetnya.

Kepala kelompok eksportir logam mengatakan bulan ini bahwa permintaan Rusia untuk produk Turki telah meningkat, dan bahwa perusahaan Turki telah menerima pertanyaan dari bisnis Eropa tentang memasok Rusia melalui Turki.

Sumber: Al Jazeera

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Rusia Turki Kerja Sama Ekonomi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :