Minggu, 09/05/2021 13:30 WIB

ISIS Umumkan Pemimpin Baru

Kelompok militan ISIS mengkonfirmasi kematian pemimpinnya, Abu Bakar al-Baghdadi, dan mengumumkan penggantinya yaitu Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurashi

Pemimpin ISIS, Abu Bakar al-Baghdadi

Jakarta, Jurnas.com – Kelompok militan ISIS mengkonfirmasi kematian pemimpinnya, Abu Bakar al-Baghdadi, dan mengumumkan penggantinya yaitu Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurashi, Kamis (31/10) waktu setempat.

Dilansir UPI, kelompok ISIS membuat pengumuman melalui media outletnya, Amaq, dan melalui layanan pengiriman pesan Telegraph.

Sebelumnya, Presiden Donald Trump mengungkapkan bahwa operasi militer AS membunuh Baghdadi pada hari Sabtu di barat laut Suriah. Pemimpin ISIS melarikan diri dari pasukan AS dan meledakkan rompi bunuh diri di terowongan buntu, membunuh dirinya sendiri dan tiga anak.

Pada 2010, Baghdadi menjadi pemimpin ISIS, yang juga dikenal sebagai ISIL dan Daesh. Sementara Qurashi adalah pemimpin kedua kelompok itu karena menyatakan dirinya sebagai khilafah pada tahun 2014. Sebelum itu, kelompok itu berjanji setia kepada al-Qaida.

Nama belakang Qurashi menunjukkan ia kemungkinan melacak garis keturunannya ke Nabi Muhammad, yang sukunya adalah orang Quraish. Selain itu, sedikit yang diketahui tentang pemimpin baru kelompok tersebut.

Dalam rekaman yang mengumumkan perubahan kepemimpinan, ISIS mencela Amerika Serikat.

"Amerika, tidakkah kamu sadar bahwa Negara Islam sekarang berada di garis depan Eropa dan Afrika Barat? Ia meluas dari Timur ke Barat.

"Tidakkah kamu melihat bahwa kamu telah menjadi bahan tertawaan bagi dunia? Nasibmu dikendalikan oleh orang tua bodoh yang tidur dengan satu pendapat dan bangun dengan yang lain. Jangan merayakan atau menjadi sombong," kata rekaman itu.

Juru bicara baru ISIS, Abu Hamza al-Qurashi, meminta umat Islam untuk berjanji setia pada Qurashi.

Setelah mendeklarasikan kekhalifahan, wilayah Negara Islam di Timur Tengah tumbuh, dengan benteng di Mosul, Irak, dan Raqqa, Suriah. Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi mendeklarasikan pembebasan Mosul pada Juli 2017, dan Pasukan Demokrat Suriah, dengan bantuan dari Amerika Serikat, mengambil kembali Raqqa pada Oktober 2017.

Dengan sebagian besar wilayahnya hilang setelah 2017 - dan puluhan ribu anggota dipenjara - ISIS telah ada secara luas melalui jaringan afiliasi dari Afrika Barat ke Asia Tenggara.

Pada bulan Agustus, pejabat kontraterorisme AS mengatakan bahwa meskipun kelompok tersebut telah kehilangan banyak pijakannya di Irak dan Suriah, mereka masih menjadi ancaman dengan pundi-pundi hingga $ 300 juta.

Vladimir Voronkov, wakil jendral untuk Kantor Counter-Terrorism, mengatakan kekalahan Negara Islam di Suriah "bukan pukulan fatal" dan kelompok "terus berkembang menjadi jaringan rahasia."

Dia mengatakan ada peningkatan dalam perekrutan ISIS dan al-Qaeda di Afrika. Radikalisasi juga terjadi di penjara-penjara di Eropa, di mana Negara Islam mengalami kesulitan mengirim militan.

Dari perkiraan 40.000 orang yang diyakini telah bergabung dengan ISIS, PBB memperkirakan antara 24.000 dan 30.000 pejuang selamat, bersama dengan kerabat mereka.

TAGS : Kelompok ISIS Abu Bakar al-Baghdadi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :