Jum'at, 24/09/2021 20:08 WIB

Hati-hati, Tik Tok Kini Digunakan ISIS Sebar Propoganda

Organisasi teroris internasional Daesh (ISIS) dikabarkan telah menggunakan TikTok, aplikasi musik viral yang populer di kalangan remaja dan pra-remaja, untuk menyebarkan ideologinya

Salah satu adegan yang dibuat ISIS dalam aplikasi Tik Tok (foto: Middleeast)

Jakarta, Jurnas.com - Organisasi teroris internasional Daesh (ISIS) dikabarkan telah menggunakan TikTok, aplikasi musik viral yang populer di kalangan remaja dan pra-remaja, untuk menyebarkan ideologinya di antara Generasi Z.

Aplikasi media sosial milik China dilaporkan telah menghapus puluhan akun yang mendorong propaganda Daesh melanggar persyaratan layanannya.

"Ini adalah tantangan industri yang diperumit oleh aktor-aktor jahat yang secara aktif berusaha untuk menghindari tindakan perlindungan, tetapi kami memiliki tim yang berdedikasi untuk secara agresif melindungi dari perilaku jahat pada TikTok," kata juru bicara aplikasi itu dalam sebuah pernyataan dilansir Middle East, Jumat (25/10).

Daesh telah secara aktif menggunakan platform media sosial populer seperti Twitter, Facebook dan YouTube untuk memperjuangkan tujuannya dan meningkatkan rekrutmen.

Pertama kali dilaporkan oleh Wall Street Journal , setelah penyelidikan oleh badan intelijen media sosial Storyful, video menunjukkan pejuang Daesh memegang senjata, jihadis perempuan menggunakan tulisan Arab "kerinduan untuk berjihad" dengan emoji bunga merah muda, nyanyian dan lagu kesetiaan dalam bahasa Arab dan mayat-mayat diarak di jalan-jalan - beberapa di antaranya diedit dengan hati dan filter TikTok bertema bintang dalam upaya yang memungkinkan untuk membuat video lebih menarik bagi audiens yang lebih muda.

"Sajak, irama, lirik yang menggugah, dan penyampaian pesan sangat menarik bagi kaum muda," kata pakar ekstrimisme Universitas Oxford Elisabeth Kendall, menurut WSJ .

Metode menyanyi yang menarik ini untuk menyebarkan ideologi ISIS [Daesh] berarti menyebar dengan cepat dan melekat dalam memori kolektif. Itu cenderung jauh lebih efektif daripada khotbah atau debat dan risalah teologis.

Ini bukan pertama kalinya aplikasi tersebut menimbulkan kontroversi mengenai konten ekstremis yang beredar di kalangan penggunanya. Tahun lalu Motherboard melaporkan bahwa beberapa akun mempromosikan materi paling kanan, dengan tagar termasuk slogan neo-Nazi 1488 dan video yang menunjukkan orang berpakaian sebagai anggota Ku Klux Klan.

TikTok memungkinkan pengguna untuk merekam dan mengunggah klip video pendek dan merupakan aplikasi unduhan terpopuler ketiga pada kuartal pertama tahun ini.

TAGS : Tik Tok Kelompok ISIS Kalangan Remaja




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :