Sabtu, 24/07/2021 12:03 WIB

Ethiopia Bebaskan 289 "Terorisme"

Lebih dari 1.000 tahanan dibebaskan atau dijadwalkan untuk dibebaskan sejak Perdana Menteri Abiy Ahmed berkuasa pada bulan April tahun ini.

Ilustrasi gadis di penjara (foto: anadolu)

Ethiopia - Pemerintah Ethiopia mengatakan akan membebaskan lebih dari 304 tahanan, termasuk 289 terpidana tuduhan "terorisme", menurut media pemerintah.

Kebijakan itu merupakan bagian dari reformasi yang dijanjikan pihak berwenang setelah kerusuhan kekerasan pecah tiga tahun lalu, yang dipicu oleh rencana pembangunan kota untuk ibu kota, Addis Ababa, yang dikatakan para pengkritik akan memicu perampasan tanah di sekitar wilayah Oromia.

Demonstrasi dengan cepat turun ke jalan untuk pengunjuk rasa menuntut kebebasan politik dan kesetaraan yang lebih luas, serta mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia.

Narapidana yang mendapat ampunan pada Jumat termasuk tiga warga Kenya, menyusul kesepakatan antara kedua negara untuk memperkuat hubungan bilateral, menurut pernyataan yang dikirim ke Fana yang berafiliasi dengan negara oleh jaksa agung Ethiopia.

Dikutip dari Al Jazeera, lebih dari 1.000 tahanan dibebaskan atau dijadwalkan untuk dibebaskan sejak Perdana Menteri Abiy Ahmed berkuasa pada bulan April tahun ini.

Abiy menjabat setelah pendahulunya, Hailemariam Desalegn, tiba-tiba mengundurkan diri di tengah protes anti-pemerintah yang merenggut nyawa ratusan orang, terutama di daerah Oromia dan Amhara yang bergolak.

Di antara mereka yang dibebaskan dalam beberapa bulan terakhir adalah beberapa pemimpin oposisi senior yang dituduh melakukan tuduhan seperti "terorisme" atau hasutan untuk menggulingkan pemerintah.

Salah satunya adalah Andargachew Tsige yang ditemukan bersalah atas "terorisme" dan dijatuhi hukuman mati in absentia pada tahun 2009 atas perannya dalam kelompok oposisi Ginbot 7. Ayah tiga anak itu ditangkap selama persinggahan di bandara Yaman pada Juni 2014 dan dibawa ke Ethiopia.

Bulan lalu, Ethiopia mengangkat keadaan daruratnya dan Abiy telah membuat banyak perubahan di sebuah negara yang dianggap sangat represif oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia. Negara Afrika Timur juga telah membuat gerakan untuk memperbaiki hubungan dengan saingan dan tetangga, Eritrea.

TAGS : Ethiopia terorisme




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :