Minggu, 26/09/2021 23:31 WIB

Bumi Diprediksi Tenggelam 83 Tahun Lagi

Fenomena berskala besar yang mendorong kenaikan permukaan air laut akibat kompleksitas pemanasan global dan perubahan massa Antartika.

Puncak gunung api dari balik lapisan es Antartika

Jakarta - Ilmuwan iklim sepakat pemanasan global buatan manusia akan menyebabkan naiknya lautan. Tapi sebagai rincian penelitian baru, ilmuwan tidak yakin berapa banyak tingkat samudera akan meningkat pada akhir abad ini.

Menurut sebuah makalah baru yang diterbitkan di jurnal Earth`s Future, ketidakstabilan Antartika adalah penyebab ketidakpastian peningkatan tersebut.

Namun model iklim terbaik memprediksi pemanasan global, jika manusia tidak melakukan apapun untuk mengurangi emisi karbon akan memicu kenaikan permukaan laut rata-rata 2 hingga 6 kaki pada 2100 mendatang.

Akibat dari jangkauan, naiknya laut akan menelan tanah yang saat ini dihuni oleh 100 juta orang. Permukaan laut yang meningkat akan membasmi rumah dari 150 juta orang.

Tidak ada skenario yang membahagiakan, tapi 50 juta orang bertahan dalam keseimbangan. Penelitian terbaru menunjukkan model prediksi tidak akan bisa mempersempit jangkauan untuk beberapa dekade lagi.

Fenomena berskala besar yang mendorong kenaikan permukaan air laut akibat kompleksitas pemanasan global dan perubahan massa Antartika.

"Ada banyak ambiguitas pada proyeksi kenaikan muka air laut pasca-2050 dan kita mungkin harus hidup dengan itu untuk sementara waktu," penulis studi utama Robert E. Kopp, seorang profesor di departemen Bumi dan ilmu planet di Rutgers University

"Kita bisa berakhir dengan kenaikan permukaan laut 8 kaki pada tahun 2100, tapi kita tidak mungkin memiliki bukti yang jelas untuk itu pada tahun 2050," tambahnya.

Ketidakstabilan lapisan es laut telah dipelajari dengan baik. Tapi ketidakstabilan tebing es juga bisa menginspirasi kenaikan permukaan laut yang cepat. Ketidakstabilan tebing es kurang dipahami oleh ilmuwan iklim.

Jika sebuah fenomena yang disebut hydrofracturing menyebabkan pecahnya lapisan es besar di Greenland dan Antartika, Dinding es yang besar bisa terbuka ke laut terbuka, menyajikan kesempatan untuk ketidakstabilan es batu.

"Kami membuat kemajuan, tapi kami masih tidak tahu persis kapan proses ini bisa masuk, dan seberapa cepat permukaan laut naik jika mereka melakukannya," kata rekan penulis Robert M. DeConto, ilmuwan di University of Massachusetts Amherst .

"Rak es adalah kuncinya. Mereka menahan arus es Antartika menuju laut, jadi kita tidak ingin kehilangannya," katanya.

 

Tanpa ketidakstabilan tebing es, pemanasan global berlanjut cenderung akan  menaikkan antara 2 dan 3 kaki permukaan laut. Dengan ketidakstabilan tebing es, samudra cenderung naik antara 6 dan 8 kaki.

Para ilmuwan lebih yakin tentang jumlah kenaikan permukaan laut yang diperkirakan terjadi pada tahun 2050. Selama beberapa dekade berikutnya, lautan akan meningkat antara 0,5 dan 1,3 kaki.

"Anda harus merencanakan untuk tahun 2050, sementara juga mempertimbangkan pilihan apa yang harus diikuti dalam skenario yang lebih ekstrem setelah tahun 2050," kata Kopp.

TAGS : Antartika Teknologi Bumi Ilmuan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :