Kamis, 18/07/2024 15:34 WIB

Menteri Pertahanan Israel ke AS, akan Bahas Fase Usai Perang Gaza dan Eskalasi dengan Lebanon

Menteri Pertahanan Israel ke AS, akan Bahas Fase Usai Perang Gaza dan Eskalasi dengan Lebanon

Seorang tentara Israel berdiri di dalam tank, dekat perbatasan Israel-Gaza, di Israel. REUTERS

JERUSALEM - Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant berangkat ke Washington pada Minggu untuk membahas fase selanjutnya dari perang Gaza dan meningkatnya permusuhan di perbatasan dengan Lebanon, di mana baku tembak dengan Hizbullah telah memicu kekhawatiran akan konflik yang lebih luas.

Hizbullah yang didukung Iran telah saling baku tembak dengan Israel sejak perang Gaza meletus lebih dari delapan bulan lalu. Kelompok tersebut mengatakan mereka tidak akan berhenti sampai ada gencatan senjata di Gaza.

“Kami siap untuk tindakan apa pun yang mungkin diperlukan di Gaza, Lebanon, dan di lebih banyak wilayah,” kata Gallant dalam sebuah pernyataan sebelum berangkat ke Washington, di mana dia mengatakan dia akan bertemu dengan timpalannya Lloyd Austin dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

Sebelumnya pada bulan Juni, Hizbullah menargetkan kota-kota dan situs militer Israel dengan serangan roket dan drone terbesar dalam permusuhan sejauh ini, setelah serangan Israel menewaskan komandan paling senior Hizbullah.

Utusan AS Amos Hochstein mengunjungi Israel dan Lebanon pekan lalu dalam upaya untuk meredakan ketegangan, di tengah meningkatnya konflik lintas batas dan meningkatnya retorika di kedua belah pihak.

Beberapa pejabat Israel telah menghubungkan serangan Israel yang sedang berlangsung ke Rafah, wilayah selatan Gaza di mana Israel mengatakan mereka menargetkan batalion terakhir kelompok Islam militan Hamas, dengan potensi fokus di Lebanon.

Gallant tampaknya membuat tautan yang sama dalam pernyataannya.
“Transisi ke Fase C di Gaza sangatlah penting. Saya akan membahas transisi ini dengan para pejabat AS, bagaimana hal ini dapat memungkinkan hal-hal tambahan dan saya tahu bahwa kami juga akan menjalin kerja sama yang erat dengan AS dalam masalah ini,” kata Gallant.

Mengurangi operasi di Gaza akan menambah kekuatan pasukan untuk menghadapi Hizbullah, jika Israel melancarkan serangan darat atau meningkatkan pemboman udara.

Para pejabat menggambarkan fase ketiga dan terakhir serangan Israel di Gaza sebagai upaya meredakan pertempuran sambil meningkatkan upaya untuk menstabilkan pemerintahan pasca-Hamas dan memulai rekonstruksi di wilayah tersebut, yang sebagian besar telah terbuang sia-sia.

Gallant, yang merupakan anggota Partai Likud pimpinan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, telah berdebat dengan perdana menteri dalam beberapa bulan terakhir, menyerukan rencana pasca-perang yang lebih jelas untuk Gaza yang tidak akan membiarkan Israel berkuasa, sebuah tuntutan yang juga digaungkan oleh Gedung Putih.

Netanyahu telah menempuh jalan yang sulit dalam upayanya untuk menjaga pemerintahannya tetap bersatu dengan menyeimbangkan tuntutan lembaga pertahanan, termasuk para mantan jenderal seperti Gallant, dan mitra koalisi sayap kanan yang menolak strategi apa pun pasca-Gaza yang dapat membuka jalan menuju perdamaian. negara Palestina di masa depan.

Ketua Komite Urusan Luar Negeri dan Pertahanan di parlemen Israel, Yuli Edelstein, mengatakan kepada Radio Angkatan Darat pada hari Minggu bahwa memerangi Hizbullah akan menjadi hal yang rumit, sekarang atau nanti.

“Kami tidak dalam posisi yang tepat untuk melakukan pertempuran di front selatan dan utara. Kami harus mengerahkan pasukan yang berbeda di selatan untuk berperang di utara,” kata Edelstein, yang juga anggota Likud.

Edelstein mengkritik video Netanyahu yang dirilis pekan lalu di mana perdana menteri mengatakan pemerintahan Biden "menahan senjata dan amunisi untuk Israel." Video tersebut menyebabkan perselisihan dengan Gedung Putih.

Pemerintahan Presiden Joe Biden menghentikan pengiriman bom seberat 2.000 pon dan 500 pon pada bulan Mei karena kekhawatiran akan dampaknya jika digunakan di wilayah padat penduduk di Gaza. Israel masih akan menerima persenjataan AS senilai miliaran dolar.

“Saya berharap dalam diskusi tertutup akan ada lebih banyak hal yang bisa dicapai dibandingkan dengan upaya menciptakan tekanan melalui video,” kata Edelstein, merujuk pada perjalanan Gallant.

Kampanye darat dan udara Israel di Gaza dipicu ketika militan pimpinan Hamas menyerbu Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang, menurut penghitungan Israel.

Serangan tersebut telah menewaskan lebih dari 37.400 orang, menurut otoritas kesehatan Palestina, dan menyebabkan hampir seluruh penduduk di wilayah kantong tersebut kehilangan tempat tinggal dan kemiskinan.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Hizbullah Lebanon




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :