Kamis, 18/07/2024 15:47 WIB

Gedung Putih Nyatakan Kekecewaan Mendalam atas Kritik dari Netanyahu

Gedung Putih Nyatakan Kekecewaan Mendalam atas Kritik dari Netanyahu

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan berbicara dalam konferensi pers, di Tel Aviv, Israel, 15 Desember 2023. Foto: Reuters

WASHINGTON - Gedung Putih menyatakan kekecewaan mendalam atas kritik yang dilontarkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu terhadap Amerika Serikat pada Kamis di tengah ketegangan antara kedua sekutu tersebut terkait perang Israel di Gaza.

Tanggapan Gedung Putih muncul ketika penasihat keamanan nasional Jake Sullivan mengadakan pertemuan dengan dua pembantu utama Netanyahu untuk membahas konflik Gaza dan masalah lainnya. Pembicaraan serupa juga diharapkan terjadi antara Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Israel.

Netanyahu pada hari Selasa mengeluarkan video berbahasa Inggris di mana dia mengatakan Blinken telah meyakinkannya bahwa pemerintahan Biden sedang berupaya untuk mencabut pembatasan pengiriman senjata ke Israel, sebuah pernyataan yang ditolak oleh diplomat tinggi AS.

Dalam percakapan diplomatik yang biasanya bersifat pribadi, Netanyahu juga mengatakan bahwa dia mengatakan kepada Blinken bahwa "tidak dapat dibayangkan" bahwa dalam beberapa bulan terakhir Washington menahan senjata dan amunisi untuk Israel.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby menanggapi komentar tersebut dalam sebuah pengarahan dengan wartawan, dan mengatakan bahwa AS secara langsung menyatakan ketidaksenangannya kepada Israel.

“Saya pikir kami telah menyampaikan dengan jelas kepada rekan-rekan Israel kami melalui berbagai cara, kekecewaan mendalam kami terhadap pernyataan yang diungkapkan dalam video itu dan kekhawatiran kami atas keakuratan pernyataan yang dibuat,” kata Kirby.

“Gagasan bahwa kami telah berhenti membantu Israel memenuhi kebutuhan pertahanan diri mereka sama sekali tidak akurat,” katanya.
Penasihat keamanan nasional Israel Tzachi Hanegbi dan Ron Dermer, menteri urusan strategis Israel, berbicara dengan Sullivan ketika pertemuan “dialog strategis” yang lebih besar dan lebih formal sedang dijadwalkan ulang, menurut seorang pejabat Gedung Putih yang berbicara tanpa menyebut nama.

Blinken mengatakan pengiriman senjata – kecuali yang memiliki bom besar – berjalan seperti biasa mengingat Israel menghadapi ancaman keamanan di luar Gaza, termasuk dari Hizbullah dan Iran. Dia menolak mengomentari percakapan pribadinya dengan Netanyahu selama konferensi pers pada hari Selasa.

"Ada satu pengiriman amunisi muatan tinggi yang telah kami kaji dan masih dalam peninjauan. Itu bukan hambatan. Itu adalah tinjauan kebijakan," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller.

Amerika Serikat pada bulan Mei menghentikan pengiriman bom seberat 2.000 pon dan 500 pon karena kekhawatiran akan dampak bom tersebut di daerah padat penduduk, namun Israel masih akan menerima persenjataan AS senilai miliaran dolar.

Pengawasan terhadap tindakan Israel dalam operasi militernya di Gaza telah meningkat ketika jumlah korban tewas warga Palestina akibat perang tersebut telah melonjak hingga di atas 37.000 orang, menurut pejabat kesehatan di daerah kantong yang dikelola Hamas dan membuat Gaza menjadi gurun pasir.

Perang dimulai ketika militan Hamas Palestina menyerbu melintasi perbatasan dan menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 250 lainnya, menurut penghitungan Israel.

Biden pada bulan April memperingatkan Israel bahwa AS akan berhenti memasok senjata jika pasukan Israel melakukan invasi besar-besaran ke Rafah, sebuah kota di Gaza selatan yang merupakan tempat perlindungan terakhir bagi banyak orang yang kehilangan tempat tinggal akibat perang.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Netanyahu Biden




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :