Kamis, 18/07/2024 15:44 WIB

India Abaikan Seruan China untuk Lanjutkan Penerbangan setelah Empat Tahun Terhenti

India Abaikan Seruan China untuk Lanjutkan Penerbangan setelah Empat Tahun Terhenti

Sebuah pesawat Air India lepas landas saat pesawat IndiGo menunggu izin di Bandara Internasional Sardar Vallabhbhai Patel di Ahmedabad, India, 7 Juli 2017. REUTERS

NEW DELHI - Tiongkok menekan India untuk memulai kembali penerbangan penumpang langsung setelah terhenti selama empat tahun. Namun New Delhi menolak karena sengketa perbatasan terus membebani hubungan antara dua negara berpenduduk terpadat di dunia, kata para pejabat.

Hubungan India-Tiongkok tegang sejak konfrontasi militer terbesar dalam beberapa dekade di perbatasan Himalaya yang disengketakan dan menewaskan 20 tentara India dan setidaknya empat tentara Tiongkok pada Juni 2020. Ribuan tentara masih dikerahkan di kedua sisi.

Sejak bentrokan tersebut, India telah mempersulit perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk berinvestasi, melarang ratusan aplikasi populer dan memutus rute penumpang, meskipun penerbangan kargo langsung masih beroperasi antara kedua raksasa Asia tersebut.

Penerbangan langsung akan menguntungkan kedua negara, namun risikonya lebih besar bagi Tiongkok, karena pemulihan perjalanan ke luar negeri setelah pandemi COVID-19 masih berjalan lambat, sementara sektor penerbangan India sedang berkembang pesat.

Beberapa kali selama setahun terakhir ini, pemerintah dan maskapai penerbangan Tiongkok telah meminta otoritas penerbangan sipil India untuk membangun kembali jalur udara langsung, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters, dan salah satu maskapai penerbangan mengatakan Tiongkok menganggap hal ini sebagai "masalah besar".

“Kami berharap pihak India akan bekerja sama dengan Tiongkok dalam arah yang sama untuk dimulainya kembali penerbangan langsung,” kata Kementerian Luar Negeri Tiongkok kepada Reuters dalam sebuah pernyataan pekan lalu, seraya menambahkan bahwa melanjutkan penerbangan akan menjadi kepentingan kedua negara.

Namun seorang pejabat senior India yang mengetahui perkembangan bilateral India-Tiongkok mengatakan tentang keinginan Beijing untuk melanjutkan penerbangan: "Kecuali ada perdamaian dan ketenangan di perbatasan, hubungan selanjutnya tidak dapat dilanjutkan."

Maskapai penerbangan India sedang mengadakan diskusi dengan New Delhi, sementara maskapai penerbangan Tiongkok sedang berbicara dengan pemerintah mereka mengenai melanjutkan rute langsung, kata CEO Pieter Elbers dari Indigo (INGL.NS), maskapai penerbangan terbesar di India, kepada Reuters.

Kementerian luar negeri dan penerbangan sipil India tidak menanggapi permintaan komentar.

Beijing telah berulang kali memprotes peningkatan pengawasan India terhadap bisnis Tiongkok sejak tahun 2020. Raksasa ponsel pintar Tiongkok Xiaomi mengatakan kepada pemerintah India tahun ini bahwa langkah-langkah “membangun kepercayaan” diperlukan karena pemasok komponen khawatir untuk mendirikan bisnis di India, dengan alasan masalah kepatuhan dan visa.

Penerbangan langsung India-Tiongkok mencapai puncaknya pada bulan Desember 2019, dengan total 539 penerbangan terjadwal seperti IndiGo, Air India, China Southern (600029.SS), China Eastern (600115.SS), Air China (601111.SS), dan Shandong Airlines, menurut data dari perusahaan analisis penerbangan Cirium.

Maskapai penerbangan Tiongkok menjadwalkan 371 penerbangan, lebih dari dua kali lipat dibandingkan maskapai penerbangan India yang berjumlah 168 penerbangan.

Penerbangan dihentikan empat bulan kemudian ketika pandemi meningkat. Kecuali segelintir penerbangan repatriasi akibat COVID, penerbangan tersebut belum dilanjutkan meskipun India mencabut pembatasan COVID pada rute udara internasional setahun kemudian dan Tiongkok mencabut semua tindakan perjalanan akibat COVID pada awal tahun 2023.

Wisatawan sekarang harus berganti pesawat baik di Hong Kong, yang memiliki regulator penerbangan dan kontrol perbatasan terpisah dari wilayah Tiongkok lainnya, atau di hub seperti Dubai atau Singapura.

Hal ini telah memperpanjang perjalanan India-Tiongkok dari kurang dari enam jam menjadi lebih dari 10 jam, menyerahkan bisnis – termasuk lalu lintas yang menguntungkan melalui Amerika Serikat – kepada maskapai penerbangan seperti Emirates, Singapore Airlines (SIAL.SI), dan Cathay Pacific (0293.HK).

Pemulihan perjalanan luar negeri Tiongkok masih lamban karena meningkatnya biaya dan kesulitan dalam mendapatkan visa bagi negara-negara dengan pengeluaran terbesar di dunia untuk pariwisata internasional dan maskapai penerbangan.

Elbers dari Indigo mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini di Dubai, "Ketika waktunya tepat dan pemerintah mencapai pemahaman bersama tentang bagaimana melangkah maju, kami akan menilai pasar."
IndiGo terbang tujuh kali seminggu pada rute Delhi-Hong Kong, di mana penumpang dapat terhubung ke daratan Tiongkok.

CEO Air India Campbell Wilson mengatakan penerbangan langsung India-Tiongkok "tampaknya akan menjadi pasar potensial yang besar" namun untuk saat ini terdapat faktor-faktor yang berperan "di luar level kami".

KEYWORD :

Pesawat Penumpang Penerbanga Langsung India China




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :