Selasa, 16/07/2024 04:13 WIB

Jajak Pendapat di Inggris Tunjukkan Kepunahan Elektoral Partai Konservatif Pimpinan PM Sunak

Jajak Pendapat di Inggris Tunjukkan Kepunahan Elektoral Partai Konservatif Pimpinan PM Sunak

Perdana Menteri Inggris dan pemimpin Partai Konservatif, Rishi Sunak berbincang dengan awak media di pusat taman di Crawley, Inggris, 10 Juni 2024. Foto via REUTERS

LONDON - Tiga jajak pendapat di Inggris yang dirilis pada Sabtu malam memberikan gambaran suram bagi Partai Konservatif yang dipimpin Perdana Menteri Rishi Sunak, dan satu lembaga jajak pendapat memperingatkan bahwa partai tersebut menghadapi "kepunahan elektoral" pada pemilu 4 Juli.

Jajak pendapat tersebut dilakukan pada pertengahan masa kampanye pemilu, setelah satu minggu Partai Konservatif dan Partai Buruh menyusun manifesto mereka, dan tidak lama sebelum para pemilih mulai menerima surat suara melalui pos.

Sunak mengejutkan banyak orang di partainya sendiri dengan mengumumkan pemilihan umum awal pada tanggal 22 Mei, bertentangan dengan ekspektasi luas bahwa ia akan menunggu hingga akhir tahun ini untuk memberikan lebih banyak waktu bagi standar hidup untuk pulih setelah inflasi tertinggi dalam 40 tahun.

Perusahaan riset pasar Savanta menemukan 46% dukungan untuk Partai Buruh yang dipimpin Keir Starmer, naik 2 poin dari jajak pendapat sebelumnya lima hari sebelumnya, sementara dukungan untuk Konservatif turun 4 poin menjadi 21%. Jajak pendapat dilakukan dari 12 Juni hingga 14 Juni untuk Sunday Telegraph, membuka tab baru.

Keunggulan 25 poin dari Partai Buruh merupakan yang terbesar sejak pendahulu Sunak, Liz Truss, menjabat sebagai perdana menteri, yang rencana pemotongan pajaknya mendorong investor untuk membuang obligasi pemerintah Inggris, menaikkan suku bunga dan memaksa intervensi Bank of England.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa pemilu ini bisa jadi merupakan kepunahan pemilu bagi Partai Konservatif,” kata Chris Hopkins, direktur penelitian politik di Savanta.

Sebuah jajak pendapat terpisah oleh Survation, yang diterbitkan oleh Sunday Times, memperkirakan Partai Konservatif hanya akan mendapatkan 72 kursi di House of Commons yang beranggotakan 650 orang – terendah dalam hampir 200 tahun sejarah mereka – sementara Partai Buruh akan memenangkan 456 kursi. tempat duduk.

Jajak pendapat tersebut dilakukan mulai 31 Mei hingga 13 Juni.
Dalam persentase, jajak pendapat Survation menunjukkan bahwa Partai Buruh memperoleh 40% suara dan Konservatif memperoleh 24% suara, sementara partai Reformasi Inggris yang dipimpin oleh mantan juru kampanye Brexit, Nigel Farage, yang merupakan penantang sayap kanan Konservatif, memperoleh suara sebesar 12%.

Jajak pendapat ketiga, yang dilakukan oleh Opinium untuk Observer hari Minggu, membuka tab baru dan dilakukan dari tanggal 12 hingga 14 Juni, juga menunjukkan bahwa Partai Buruh memperoleh 40% suara, Konservatif memperoleh 23% suara, dan Reformasi memperoleh 14% suara, dengan dua partai terbesar tersebut kalah telak dari pesaing-pesaingnya yang lebih kecil.

KEYWORD :

PM Inggris Rishi Sunak Partai Konservatif




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :