Selasa, 16/07/2024 03:57 WIB

Dikritik Netanyahu soal Jeda di Gaza, Militer Israel Tegaskan Operasi Tetap Berlanjut di Rafah

Dikritik Netanyahu soal Jeda di Gaza, Militer Israel Tegaskan Operasi Tetap Berlanjut di Rafah

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di Brussels, Belgia pada 11 Desember 2017 (Foto: Dursun Aydemir/Anadolu Agency)

JERUSALEM - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengkritik rencana yang diumumkan oleh militer untuk mengadakan jeda taktis setiap hari untuk memfasilitasi pengiriman bantuan ke daerah kantong Palestina.

“Ketika perdana menteri mendengar laporan tentang jeda kemanusiaan selama 11 jam di pagi hari, dia menoleh ke sekretaris militernya dan menjelaskan bahwa hal ini tidak dapat diterima olehnya,” kata seorang pejabat Israel.

Militer pun mengklarifikasi bahwa operasi normal akan berlanjut di Rafah, fokus utama operasinya di Gaza selatan, di mana delapan tentara tewas pada hari Sabtu.

Reaksi Netanyahu menggarisbawahi ketegangan politik mengenai masalah bantuan yang masuk ke Gaza, di mana organisasi internasional telah memperingatkan akan meningkatnya krisis kemanusiaan.

Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir, yang memimpin salah satu partai keagamaan nasionalis dalam koalisi Netanyahu, mengecam gagasan jeda taktis, dan mengatakan siapa pun yang memutuskan hal itu adalah orang "bodoh" yang harus kehilangan pekerjaannya.

Militer sebelumnya mengumumkan jeda harian mulai pukul 05.00 GMT hingga 16.00 GMT di daerah dari Penyeberangan Kerem Shalom hingga Jalan Salah al-Din dan kemudian ke utara.

Pertengkaran tersebut merupakan yang terbaru dari serangkaian bentrokan antara anggota koalisi dan militer mengenai jalannya perang, yang kini telah memasuki bulan kesembilan.

Hal ini terjadi seminggu setelah mantan jenderal sentris Benny Gantz mundur dari pemerintahan, menuduh Netanyahu tidak memiliki strategi yang efektif di Gaza.

Perpecahan ini terungkap pekan lalu dalam pemungutan suara parlemen mengenai undang-undang tentang wajib militer Yahudi ultra-Ortodoks ke dalam militer, dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant memberikan suara menentangnya karena bertentangan dengan perintah partai, dengan mengatakan bahwa undang-undang tersebut tidak cukup untuk kebutuhan militer.

Partai-partai keagamaan dalam koalisi sangat menentang wajib militer bagi kelompok ultra-Ortodoks, sehingga memicu kemarahan luas dari banyak warga Israel, yang semakin mendalam seiring dengan berlanjutnya perang.

Letnan Jenderal Herzi Halevi, panglima militer, mengatakan pada hari Minggu bahwa ada “kebutuhan yang pasti” untuk merekrut lebih banyak tentara dari komunitas ultra-Ortodoks yang berkembang pesat.

Meskipun ada tekanan internasional yang meningkat untuk melakukan gencatan senjata, kesepakatan untuk menghentikan pertempuran tampaknya masih jauh, lebih dari delapan bulan sejak serangan 7 Oktober oleh pejuang Hamas terhadap Israel yang memicu serangan darat di daerah kantong tersebut oleh pasukan Israel.

Sejak serangan tersebut, yang menewaskan sekitar 1.200 warga Israel dan orang asing di komunitas Israel, kampanye militer Israel telah menewaskan lebih dari 37.000 warga Palestina, menurut angka Kementerian Kesehatan Palestina, dan menghancurkan sebagian besar Gaza.

Meskipun jajak pendapat menunjukkan sebagian besar warga Israel mendukung tujuan pemerintah untuk menghancurkan Hamas, terdapat protes luas yang menyerang pemerintah karena tidak berbuat lebih banyak untuk membawa pulang sekitar 120 sandera yang masih berada di Gaza setelah disandera pada 7 Oktober.

Sementara itu, pejabat kesehatan Palestina mengatakan tujuh warga Palestina tewas dalam dua serangan udara terhadap dua rumah di kamp pengungsi Al-Bureij di Jalur Gaza tengah.

Ketika pertempuran di Gaza terus berlanjut, konflik tingkat rendah di perbatasan Israel-Lebanon kini mengancam untuk berkembang menjadi perang yang lebih luas karena baku tembak yang terjadi hampir setiap hari antara pasukan Israel dan milisi Hizbullah yang didukung Iran semakin meningkat.

Sebagai tanda lebih lanjut bahwa pertempuran di Gaza bisa berlarut-larut, pemerintahan Netanyahu mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya memperpanjang periode pendanaan hotel dan wisma bagi penduduk yang dievakuasi dari kota-kota perbatasan selatan Israel hingga 15 Agustus.

Meskipun ada tekanan internasional yang semakin besar untuk melakukan gencatan senjata, kesepakatan untuk menghentikan pertempuran masih terasa jauh, lebih dari delapan bulan sejak dimulainya perang di wilayah kantong Palestina.

Hizbullah yang didukung Iran di Lebanon membuka front kedua melawan Israel tak lama setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang memicu perang di Gaza. Pertempuran di perbatasan Israel-Lebanon kini mengancam akan berkembang menjadi konflik yang lebih luas. Puluhan ribu orang mengungsi di kedua sisi perbatasan.

Sebagai tanda lebih lanjut bahwa pertempuran di Gaza bisa berlarut-larut, pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya memperpanjang periode pendanaan hotel dan wisma bagi penduduk yang dievakuasi dari kota-kota perbatasan selatan Israel hingga 15 Agustus.

Hamas memimpin serangan di Israel selatan pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 orang dan lebih dari 250 orang disandera, menurut penghitungan Israel.

Setidaknya 37.296 warga Palestina telah tewas dalam kampanye militer Israel, menurut kementerian kesehatan Gaza

KEYWORD :

Israel Palestina Bantuan Gaza Jeda Aktivitas Militer




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :