Rabu, 19/06/2024 10:14 WIB

Pengungsi Gaza di Rafah Terpaksa Pindah Lagi akibat Kebakaran Usai Diserang Israel

Pengungsi Gaza di Rafah Terpaksa Pindah Lagi akibat Kebakaran Usai Diserang Israel

Pengungsi Palestina dari keluarga Salman menaiki kendaraan yang penuh dengan barang-barang saat mereka bersiap untuk meninggalkan Rafah di Jalur Gaza selatan, 27 Mei 2024. REUTERS

RAFAH - Keluarga al-Attar sedang berdoa dan menyiapkan anak-anak untuk tidur di Gaza selatan ketika mereka mendengar suara keras. Kebakaran segera terjadi di sekitar rumah gubuk informal mereka, dan anak-anak mulai berteriak.

Israel kembali menghancurkan Gaza, dan serangan udara tersebut menyebabkan api berkobar pada Minggu malam di area kamp yang diperuntukkan bagi para pengungsi di distrik Tel Al-Sultan, kota Rafah.
Penghuni kamp yang ketakutan berlari untuk mencoba menghindari kobaran api, kata para penyintas.

“Kamar kami dipenuhi pecahan peluru… Rudal atau bom berbobot berton-ton berjatuhan di atas seng,” kata Umm Mohamed al-Attar, sambil mengamati reruntuhan tenda dan gubuk logam bergelombang.

“Ada seorang wanita dengan anak-anak cacat yang menjadi syahid di depan pintu kamarnya. Apa kejahatannya?… Tetangga kami, semoga Tuhan mengampuni dia, sedang berdoa dan menjadi syahid; otaknya berakhir di dinding. "

Otoritas kesehatan Gaza mengatakan 45 orang, sebagian besar perempuan, anak-anak dan orang tua, tewas. Jumlah korban tersebut memicu protes dari para pemimpin global, dan jaksa penuntut militer terkemuka Israel menyebut serangan udara tersebut “sangat serius” dan mengatakan bahwa penyelidikan sedang dilakukan.

Ribuan warga Palestina berlindung di Tel Al-Sultan setelah pasukan Israel melancarkan serangan darat di timur Rafah lebih dari dua minggu lalu.
Setelah fajar menyingsing, warga mencari barang-barang di reruntuhan.

"Gaza terbakar setiap hari, setiap hari, dan setiap jam. Mereka (warga Israel) dibakar sekali, tapi kami terbakar setiap hari. Anak-anak kami, orang tua kami, wanita kami, dan rumah kami terbakar setiap hari di Palestina," kata Jamal al-Attar , seorang penghuni kamp dan paman Ummu Muhammad.

Ibu rumah tangga Manal Salman mengamati puing-puing yang hangus itu.
“Kami berada di sini, di tempat yang sama dengan pengungsi, kami berada di sini dalam tenda dan tiba-tiba kami menemukan roket jatuh ke arah kami di tempat yang sama,” katanya.

“Kami tidak tahu ke mana harus pergi, saat itu gelap dan tidak ada ambulans, mereka tidak langsung datang. Kami melihat sekeliling – para martir di sini dan para martir di sana – dan sekarang kami menjadi pengungsi.”

Mengambil barang-barang dari reruntuhan rumah sementaranya, Talal Saeed Salman mengatakan keluarganya kini harus pindah untuk kedelapan kalinya dalam perang tersebut.

"Ke mana kita harus pergi - bantu saya memahami ke mana kita harus pergi?" ucapnya sambil membawa bak plastik.
"Sampai kapan kita akan dipermalukan seperti ini?"

Mengomentari insiden di Tel Al-Sultan, seorang juru bicara pemerintah Israel mengatakan pada hari Senin bahwa laporan awal yang datang dari serangan udara semalam terhadap komandan Hamas di kota Rafah di Gaza adalah bahwa kebakaran terjadi setelah serangan tersebut, menewaskan warga sipil.

Lebih dari 36.000 warga Palestina tewas dalam serangan Israel, kata Kementerian Kesehatan Gaza. Israel melancarkan operasi tersebut setelah militan pimpinan Hamas menyerang komunitas Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang, menurut penghitungan Israel.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Serangan Rafah




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :