Rabu, 19/06/2024 02:46 WIB

Pimpinan Universitas Bersaksi di Depan Komite DPR AS soal Ketegangan Mahasiswa pro-Gaza

Pimpinan Universitas Bersaksi di Depan Komite DPR AS soal Ketegangan Mahasiswa pro-Gaza

Orang-orang berkumpul di Universitas California, di Los Angeles, California, AS, 1 Mei 2024. REUTERS

WASHINGTON - Pimpinan tiga universitas dan lembaga kehormatan akademis memberikan kesaksian pada Kamis di depan Komite Pendidikan dan Tenaga Kerja DPR AS tentang penanganan universitas terhadap protes pro-Palestina.

Sidang tersebut merupakan acara keenam yang diadakan komite dan sub-komitenya mengenai tanggapan sekolah terhadap ketegangan yang berkobar sejak militan Hamas melancarkan serangan mematikan di Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang.

Hampir 36.000 warga Palestina tewas dan 80.000 lainnya terluka dalam serangan militer Israel di Gaza, menurut kementerian kesehatan Gaza. Militer Israel mengatakan 286 tentara Israel juga tewas.

Di puluhan kampus di seluruh negeri, mahasiswa mendirikan tenda dan mengadakan demonstrasi untuk menyerukan kepada Presiden Joe Biden agar berbuat lebih banyak untuk mengakhiri pertempuran di Gaza dan menuntut agar universitas mereka melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang mendukung pemerintah Israel.

Rektor Harvard dan Universitas Pennsylvania mengundurkan diri setelah mendapat reaksi keras atas kesaksian mereka di kongres pada bulan Desember tentang antisemitisme di kampus.

Anggota parlemen DPR sekarang akan mendengar pendapat dari pimpinan Universitas Northwestern, Universitas Rutgers dan Universitas California, Los Angeles (UCLA).

“Masing-masing dari Anda menolak untuk menegakkan peraturan Anda sendiri, menjaga keamanan kampus dan melindungi mahasiswa Yahudi,” kata Ketua Komite Pendidikan DPR Virginia Foxx dalam pidato pembukaannya.

Ketua Masyarakat Phi Beta Kappa akan memberikan kesaksian dalam kapasitas pribadinya, kata juru bicara organisasi tersebut.

Di UCLA, penghuni perkemahan bentrok dengan demonstran tandingan yang bertopeng. Polisi tidak melakukan intervensi selama berjam-jam.
Keesokan harinya, polisi secara paksa membubarkan perkemahan para pengunjuk rasa, tiba sebelum fajar dan menggunakan flash bang dan perlengkapan antihuru-hara untuk menerobos barisan demonstran yang bergandengan tangan dalam upaya menghentikan mereka. Polisi Los Angeles mengatakan 210 orang ditangkap di sekolah tersebut.

“Melihat ke belakang, kita seharusnya bersiap untuk segera menghapus perkemahan jika dan ketika keselamatan komunitas kita terancam,” kata Gene Block, rektor UCLA.

Di Rutgers dan Northwestern, universitas mencapai kesepakatan, membuka tab baru dengan mahasiswa pengunjuk rasa untuk mengakhiri protes. Perjanjian di Northwestern memungkinkan, membuka tab baru bagi demonstran untuk tetap bertahan hingga 1 Juni.

Seorang siswa di Northwestern mengajukan gugatan class action, membuka tab baru terhadap sekolah tersebut pada hari Senin, dengan tuduhan bahwa sekolah tersebut telah mengizinkan "antisemitisme endemik" untuk mengecualikan siswa Yahudi dari pengalaman pendidikan penuh.

KEYWORD :

Israel Palestina Protes Mahasiswa DPR Amerika




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :