Rabu, 22/05/2024 00:44 WIB

Serukan Pemilu Baru dan Pemulangan Sandera, Ribuan Warga Israel Berunjuk Rasa

Serukan Pemilu Baru dan Pemulangan Sandera, Ribuan Warga Israel Berunjuk Rasa

Orang-orang menghadiri protes terhadap pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di Tel Aviv, Israel, 20 April 2024. REUTERS

TEL AVIV - Ribuan demonstran Israel turun ke jalan pada hari Sabtu untuk menyerukan pemilihan umum baru dan menuntut tindakan lebih banyak dari pemerintah untuk memulangkan para sandera yang ditahan di Gaza, dalam putaran terakhir protes terhadap Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Protes terus berlanjut ketika perang di Gaza memasuki bulan ketujuh dan di tengah meningkatnya kemarahan atas pendekatan pemerintah terhadap 133 sandera Israel yang masih ditahan oleh gerakan Islam Hamas.

Survei menunjukkan bahwa sebagian besar warga Israel menyalahkan Netanyahu atas kegagalan keamanan yang menyebabkan serangan dahsyat yang dilakukan pejuang Hamas terhadap komunitas di Israel selatan pada 7 Oktober.

Perdana menteri Israel yang paling lama menjabat telah berulang kali mengesampingkan pemilihan umum dini, yang menurut jajak pendapat menunjukkan dia akan kalah, dan mengatakan bahwa pergi ke tempat pemungutan suara di tengah perang hanya akan menguntungkan Hamas.

“Kami di sini untuk memprotes pemerintah yang terus menyeret kami ke bawah, bulan demi bulan; sebelum tanggal 7 Oktober, setelah tanggal 7 Oktober. Kami terus melakukan protes secara spiral,” kata Yalon Pikman, 58 tahun, yang menghadiri demonstrasi di Tel Aviv .

Orang-orang bersenjata pimpinan Hamas menangkap 253 orang dalam serangan 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut penghitungan Israel. Beberapa sandera dibebaskan dalam gencatan senjata pada bulan November, namun upaya untuk mencapai kesepakatan lain tampaknya terhenti.

Netanyahu telah berjanji untuk melanjutkan kampanye Israel di Gaza, yang menurut otoritas kesehatan setempat telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina, sampai semua sandera dipulangkan dan Hamas dihancurkan.

Serangan minggu lalu terhadap Israel oleh gelombang drone dan rudal Iran mengalihkan perhatian dari konflik di Gaza dan bagi banyak keluarga sandera yang tersisa, ada perasaan bahwa waktu hampir habis.

"Ibuku sangat kuat. Dia menyatukan kami," kata Sharone Lifschitz, 52, yang ibunya, Yocheved Lifshitz, yang berusia 85 tahun, termasuk di antara sandera yang dibebaskan pada bulan November namun ayahnya, Oded, masih ditahan.

“Tetapi seiring berjalannya waktu, beban dari apa yang terjadi – bagaimana mereka yang bisa mengembalikannya gagal mengembalikannya – beban dari hal tersebut semakin membebani pundaknya. Dan harapannya juga semakin berkurang. "

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Netanyahu Diprotes




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :