Senin, 22/04/2024 19:58 WIB

Israel Bunuh Pekerja Bantuan di Gaza, Negara Sekutu AS-Inggris Tuntut Penjelasan

Israel Bunuh Pekerja Bantuan di Gaza, Negara Sekutu AS-Inggris Tuntut Penjelasan

Seseorang melihat kendaraan tempat karyawan World Central Kitchen tewas dalam serangan udara Israel, di Deir Al-Balah, di Gaza, 2 April. REUTERS

GAZA - Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada Selasa bahwa Israel secara keliru membunuh tujuh orang yang bekerja untuk badan amal World Central Kitchen dalam serangan udara di Gaza. AS serta sekutu lainnya meminta penjelasan di tengah kecaman yang meluas.

Militer Israel menyuarakan “kesedihan yang tulus” atas insiden tersebut, yang meningkatkan tekanan internasional agar mengambil langkah-langkah untuk meringankan bencana situasi kemanusiaan di Gaza, hampir enam bulan setelah pengepungan dan invasi Israel ke daerah kantong Palestina.

Serangan terhadap konvoi World Central Kitchen menewaskan warga negara Australia, Inggris dan Polandia serta warga Palestina dan warga negara ganda Amerika Serikat dan Kanada.

WCK, yang didirikan oleh koki selebriti Jose Andres, mengatakan stafnya bepergian dengan dua mobil lapis baja berlogo badan amal dan kendaraan lain, dan telah mengoordinasikan pergerakan mereka dengan militer Israel.

“Sayangnya di masa lalu ada peristiwa tragis di mana pasukan kami secara tidak sengaja melukai warga non-kombatan di Jalur Gaza,” kata Netanyahu dalam sebuah pernyataan video.

"Hal ini terjadi dalam perang. Kami sedang melakukan penyelidikan menyeluruh dan melakukan kontak dengan pemerintah. Kami akan melakukan segalanya untuk mencegah terulangnya hal serupa."

Militer Israel menjanjikan penyelidikan dilakukan oleh "badan independen, profesional dan ahli".

Setidaknya 196 pekerja kemanusiaan telah terbunuh di Gaza sejak Oktober, menurut PBB, dan Hamas sebelumnya menuduh Israel menargetkan lokasi distribusi bantuan.

Dalam panggilan telepon pada hari Selasa, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan kepada Netanyahu bahwa Inggris terkejut dengan kematian tersebut, termasuk tiga warga Inggris, dan menuntut penyelidikan independen yang menyeluruh dan transparan, kata kantor Sunak.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia menyatakan "kemarahan dan keprihatinan" kepada Netanyahu dalam panggilan telepon terpisah.

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, mengatakan bahwa tidak ada bukti bahwa Israel dengan sengaja menargetkan para pekerja bantuan tersebut, namun mereka marah atas kematian mereka dan Israel mempunyai kewajiban untuk memastikan pekerja bantuan di Gaza tidak dirugikan.

Presiden AS Joe Biden menelepon pendiri WCK Andres untuk menyampaikan belasungkawa. Washington akan menekan Israel untuk berbuat lebih banyak guna melindungi pekerja bantuan, kata Gedung Putih.

“Orang-orang ini adalah pahlawan, mereka lari ke dalam api, bukan menghindarinya,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengenai tujuh pekerja bantuan tersebut, ketika berbicara kepada wartawan di Paris. “Kita seharusnya tidak menghadapi situasi di mana orang-orang yang hanya berusaha membantu sesamanya justru menghadapi risiko besar.”

PBB, yang telah memperingatkan akan terjadinya kelaparan di Gaza, sekali lagi menyerukan gencatan senjata kemanusiaan segera, kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

Israel telah lama membantah tuduhan bahwa mereka menghalangi distribusi bantuan pangan yang sangat dibutuhkan di Gaza, yang telah dikepung oleh perang sejak Oktober, dan mengatakan bahwa masalah tersebut disebabkan oleh ketidakmampuan kelompok bantuan internasional untuk menyalurkan bantuan tersebut kepada mereka yang membutuhkan.

Konvoi bantuan diserang ketika meninggalkan gudang Deir al-Balah setelah menurunkan lebih dari 100 ton bantuan makanan yang dibawa ke Gaza melalui laut, kata WCK.

“Ini bukan hanya serangan terhadap WCK, ini adalah serangan terhadap organisasi kemanusiaan yang muncul dalam situasi paling mengerikan di mana makanan digunakan sebagai senjata perang,” kata Erin Gore, kepala eksekutif World Central Kitchen.
“Ini tidak bisa dimaafkan.”

Badan amal yang bermarkas di AS tersebut mengatakan bahwa mereka akan menghentikan sementara kegiatannya di Gaza, dan Uni Emirat Arab, yang telah membiayai pengiriman makanan melalui laut ke Gaza yang didistribusikan oleh WCK, mengatakan bahwa mereka menunda pengiriman tersebut sambil menunggu jaminan keamanan dari Israel dan penyelidikan penuh. .

Anera, sebuah kelompok bantuan yang berbasis di AS dan bekerja sebagian dengan WCK, mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka juga menghentikan operasi di Gaza karena masalah keamanan.

Australia, Inggris dan Polandia, negara-negara yang pada umumnya bersikap ramah terhadap Israel, semuanya menuntut tindakan untuk melindungi pekerja bantuan, meningkatnya isolasi diplomatik Netanyahu atas Gaza.

Israel berada di bawah tekanan internasional yang meningkat untuk mengurangi kelaparan parah di Gaza. Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok internasional lainnya menuduh Israel menghambat distribusi bantuan dengan hambatan birokrasi dan gagal menjamin keamanan konvoi makanan, yang dibuktikan dengan bencana pada 29 Februari, yang menewaskan sekitar 100 orang saat mereka menunggu pengiriman bantuan.

Hamas, kelompok dominan di Gaza, mengatakan masalah utama distribusi bantuan adalah Israel menargetkan pekerja bantuan. Setelah insiden terakhir, mereka mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa serangan itu bertujuan untuk meneror para pekerja lembaga kemanusiaan internasional, sehingga menghalangi mereka menjalankan misi mereka.

Andres, yang memulai WCK pada tahun 2010 dengan mengirimkan juru masak dan makanan ke Haiti setelah gempa bumi, mengatakan dia patah hati dan berduka atas keluarga dan teman-teman mereka yang tewas dalam serangan udara tersebut.

“Pemerintah Israel … perlu berhenti membatasi bantuan kemanusiaan, berhenti membunuh warga sipil dan pekerja bantuan, dan berhenti menggunakan makanan sebagai senjata,” katanya.

Video yang diperoleh Reuters menunjukkan lubang besar di atap kendaraan WCK berpenggerak empat roda dan bagian dalamnya terbakar dan robek, serta paramedis memindahkan jenazah ke rumah sakit dan memperlihatkan paspor tiga orang yang tewas.

Kondisi di Gaza masih sangat berbahaya dengan pertempuran yang terjadi di beberapa daerah pada hari Selasa dan 71 orang tewas dalam serangan Israel selama 24 jam terakhir, menurut otoritas kesehatan Gaza.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Serangan Pekerja Bantuan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :