Rabu, 24/04/2024 20:05 WIB

Israel Dilaporkan Boikot Perundingan Gencatan Senjata di Kairo

Israel Dilaporkan Boikot Perundingan Gencatan Senjata di Kairo

Sebuah pengangkut personel lapis baja Israel melakukan manuver di sepanjang pagar perbatasan Israel-Gaza.,3 Maret 2024. Foto: REUTERS

KAIRO - Israel memboikot perundingan gencatan senjata Gaza di Kairo pada Minggu setelah Hamas menolak permintaannya untuk memberikan daftar lengkap nama sandera yang masih hidup, sebuah surat kabar Israel melaporkan.

Delegasi Hamas tiba di Kairo untuk menghadiri perundingan tersebut, yang dianggap sebagai kemungkinan rintangan terakhir sebelum tercapainya kesepakatan yang akan menghentikan pertempuran selama enam minggu.

Namun menjelang sore, tidak ada tanda-tanda keberadaan orang Israel.
“Tidak ada delegasi Israel di Kairo,” Ynet, versi online surat kabar Israel Yedioth Ahronoth, mengutip pernyataan pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya. “Hamas menolak memberikan jawaban yang jelas dan oleh karena itu tidak ada alasan untuk mengirimkan delegasi Israel.”

Washington bersikeras bahwa kesepakatan gencatan senjata sudah dekat dan harus dilakukan tepat pada waktunya untuk menghentikan pertempuran pada awal Ramadhan, seminggu lagi. Namun pihak-pihak yang bertikai tidak memberikan tanda-tanda di depan umum bahwa mereka akan mundur dari tuntutan-tuntutan sebelumnya.

Setelah delegasi Hamas tiba, seorang pejabat Palestina mengatakan kepada Reuters bahwa kesepakatan itu “belum tercapai”. Dari pihak Israel, belum ada komentar resmi.

Salah satu sumber yang mengetahui tentang perundingan tersebut mengatakan pada hari Sabtu bahwa Israel dapat menjauh dari Kairo kecuali Hamas terlebih dahulu memberikan daftar lengkap sandera yang masih hidup. Sumber Palestina mengatakan kepada Reuters bahwa Hamas sejauh ini menolak permintaan tersebut.

Dalam perundingan sebelumnya, Hamas berusaha menghindari pembahasan mengenai kesejahteraan masing-masing sandera sampai syarat pembebasan mereka ditetapkan.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada wartawan pada hari Sabtu: "Jalan menuju gencatan senjata saat ini sangatlah mudah. Dan ada kesepakatan yang sedang dibahas. Ada kesepakatan kerangka kerja."

Israel telah menyetujui kerangka tersebut dan sekarang terserah pada Hamas untuk menanggapinya, kata pejabat AS.

Kesepakatan ini akan menghasilkan perpanjangan gencatan senjata pertama dalam perang tersebut, yang sejauh ini telah berlangsung selama lima bulan dan hanya jeda selama seminggu pada bulan November. Puluhan sandera yang ditahan oleh militan akan dibebaskan dengan imbalan ratusan tahanan Palestina.

Bantuan akan ditingkatkan untuk warga Gaza yang berada di ambang kelaparan. Pertempuran akan berhenti pada waktunya untuk mencegah serangan besar-besaran Israel yang direncanakan di Rafah, di mana lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza dikurung di pagar perbatasan selatan yang berbatasan dengan Mesir. Pasukan Israel akan mundur dari beberapa daerah dan membiarkan warga Gaza kembali ke rumah-rumah yang ditinggalkan.

Namun usulan tersebut tampaknya tidak memenuhi tuntutan utama Hamas untuk mengakhiri perang secara permanen, dan juga menyisakan nasib lebih dari separuh dari 100 sandera yang tersisa – termasuk pria Israel yang tidak tercakup dalam persyaratan pembebasan perempuan. anak-anak, orang tua dan terluka.

Para mediator Mesir telah menyarankan agar masalah-masalah tersebut dikesampingkan untuk saat ini, dengan jaminan bahwa masalah tersebut akan diselesaikan pada tahap selanjutnya. Sumber Hamas mengatakan kepada Reuters bahwa para militan masih bertahan untuk mendapatkan "paket kesepakatan".

SERANGAN UDARA SETIAP HARI
Di kamar mayat di luar rumah sakit Rafah pada Minggu pagi, para wanita menangis dan meratap di samping barisan jenazah keluarga Abu Anza, 14 di antaranya tewas di rumah mereka dalam serangan udara semalam. Kerabat membuka kantong plastik hitam untuk mencium wajah seorang siswi yang meninggal dengan kaus robek dan piyama unicorn merah muda.

Kemudian, jenazah dibawa ke kuburan dan dikuburkan, termasuk dua bayi kembar, laki-laki dan perempuan, diturunkan dalam bungkusan putih dan dibaringkan di tanah.

“Hatiku hilang,” ratap ibu mereka, Rania Abu Anza, yang juga kehilangan suaminya dalam serangan tersebut. “Saya tidak punya cukup waktu bersama mereka.”

Pihak berwenang Gaza mengatakan sedikitnya delapan orang tewas pada hari Minggu ketika sebuah truk yang membawa bantuan makanan dari sebuah badan amal Kuwait terkena serangan udara. Belum ada komentar langsung dari Israel.

Perang tersebut terjadi pada bulan Oktober setelah pejuang Hamas menyerbu kota-kota Israel yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang, menurut penghitungan Israel. Sejak itu, pasukan Israel telah membunuh lebih dari 30.000 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan Gaza, dan ribuan lainnya tewas dikhawatirkan belum ditemukan di bawah reruntuhan.

Sebagian besar Jalur Gaza telah hancur, hampir seluruh penduduknya kehilangan tempat tinggal, dan PBB memperkirakan seperempat warga Gaza berada di ambang kelaparan.

Warga menggambarkan pemboman besar-besaran semalam terjadi di Khan Younis, kota utama di Gaza selatan, tepat di utara Rafah. Lebih jauh ke utara, di mana bantuan tidak lagi sampai, adalah Gaza otoritas kesehatan mengatakan 15 anak kini meninggal karena kekurangan gizi atau dehidrasi di rumah sakit Kamal Adwan di mana tidak ada aliran listrik untuk unit perawatan intensif. Staf khawatir akan nyawa enam anak lagi di sana.

Washington menjatuhkan 38.000 makanan dari pesawat militer ke Gaza pada hari Sabtu, meskipun lembaga bantuan mengatakan jumlah tersebut hanya cukup untuk memberikan dampak kecil mengingat besarnya kebutuhan.

Hari-hari terakhir menjelang gencatan senjata berlangsung sangat berdarah, dengan perundingan pekan lalu dibayangi oleh kematian 118 orang dan cederanya ratusan lainnya di dekat konvoi makanan.

Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa peninjauan awal atas insiden tersebut menemukan bahwa sebagian besar korban tewas atau terluka adalah akibat terinjak-injak. Juru bicara militer Daniel Hagari mengatakan pasukan Israel di lokasi kejadian pada awalnya hanya melepaskan tembakan peringatan, namun kemudian mereka menembaki beberapa "penjarah" yang "mendekati pasukan kami dan memberikan ancaman langsung".

Muatasem Salah, anggota Komite Darurat Kementerian Kesehatan di Gaza, mengatakan kepada Reuters bahwa laporan Israel dibantah dengan adanya luka akibat tembakan mesin.

Korban luka dan syahid akibat ditembak dengan peluru kaliber berat, ujarnya. “Setiap upaya untuk mengklaim bahwa orang-orang menjadi martir karena kepadatan penduduk atau terlindas adalah tindakan yang tidak benar.”

KEYWORD :

Israel Palestina Gencatan Senjata Hamas Gaza




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :