Rabu, 24/04/2024 19:03 WIB

Avatar: The Last Airbender Episode 6 `Masks`, Penebusan Dosa Pangeran Zuko dengan Ayahnya Raja Ozai

Avatar: The Last Airbender Episode 6 `Masks`, Penebusan Dosa Pangeran Zuko dengan Ayahnya Raja Ozai

Avatar: The Last Airbender Episode 6, Masks. (FOTO: NETFLIX)

JAKARTA - Avatar: The Last Airbender Episode 6, “Masks,” menyelami metafora di balik judulnya.

Sebelum Zuko mendapatkan bekas lukanya, dia tampak jauh lebih bahagia. Dia bersemangat menghadiri pertemuan strategi pertempuran pertamanya dengan ayahnya, Raja Api Ozai.

Zhao dipromosikan dari Komandan menjadi Laksamana. Dia menggunakan ini untuk menggantikan otoritas Zuko. Para kru senang bisa terbebas dari kepemimpinan Zuko, namun Iroh memperingatkan bahwa mereka tidak tahu apa yang telah dikorbankan Zuko.

Aang mengunjungi kuil Avatar Roku, seorang Pengendali Api (Firebender). Para biksu yang menjaga kuil tidak lagi damai dan menyerang Aang.

Shyu, seorang pria rendah hati menahan para biksu sementara Aang menghubungi Roku melalui kuil. Roku memberitahu Aang tentang totem yang dia curi dari Koh.

Aang berharap bisa menukarnya untuk mendapatkan Katara dan Sokka kembali. Sebaliknya, June, wanita pembunuh bayaran segera menangkapnya dan menyerahkannya kepada Iroh dan Zuko.

Dalam pertemuan strategi pertempuran beberapa tahun lalu, Zuko berbicara secara tidak bergiliran. Dia menyebut rencana seorang jenderal untuk mengorbankan seluruh batalionnya “mengerikan.”

Raja Ozai meminta Zuko melawan `agni kai` sebagai penebusan dosa. (Agni kai adalah tradisi Pengendalian Api di mana dua orang bertarung sampai salah satunya terbakar.)

Zhao mengambil kendali atas Aang. Iroh mendorong kesabaran sebelum mengambil tindakan untuk merebut kembali Avatar.

Seseorang misterius bertopeng biru menyelinap ke dalam benteng tempat Aang dipenjara dan membebaskannya. Keduanya berjuang menuju gerbang depan.

Zhao membutuhkan Avatar itu hidup-hidup, jadi dia membiarkan mereka pergi setelah `Roh Biru` mengancam akan membunuh Aang.

Seorang pemanah berhasil menyerang dan menghancurkan topeng Roh Biru, memperlihatkan Zuko. Aang membawa Zuko ke tempat aman.

Dari hati ke kepalan tangan

Aang melakukan yang terbaik untuk menjalin ikatan dengan Zuko saat dia pulih di gudang. Dalam kilas balik, Zuko mengetahui bahwa dia akan melawan ayahnya sendiri, bukan jenderal yang dihinanya.

Mereka berkelahi, tapi Zuko menolak membakar ayahnya meski mendapat kesempatan untuk melakukannya.

Zuko menerima luka bakar parah di wajahnya sebagai hukuman. Ozai kemudian mengusir Zuko dari Negara Api kecuali dia kembali dengan Avatar.

Ketika Zuko datang ke perahunya, Aang bertanya dari pantai apakah mereka mungkin berteman dalam situasi yang berbeda. Zuko membalas dengan serangan. Aang hanya mendorong perahunya menjauh.

Iroh bercerita tentang bekas luka Zuko dan menjelaskan kepada letnan kru mereka (yang membenci Zuko) bahwa merekalah batalion yang seharusnya dikorbankan. Mereka hidup hanya karena Zuko membela mereka.

Saat Zuko kembali, mereka semua membungkuk padanya, hormat dengan pengorbanan Zuko terhadap mereka.

Aang mengembalikan totem itu ke Koh dan menyelamatkan Katarra dan Sokka. Penduduk desa lainnya juga kembali ke rumah.

Avatar: The Last Airbender Episode 6 “Masks” berhasil menerjemahkan inti cerita ini dengan cukup baik untuk dinikmati pemirsa baru.

Namun, ini mungkin episode paling menyakitkan untuk ditonton sebagai penggemar ATLA sejauh ini.

Pertunjukannya tampak tertahan, tetapi tampaknya lebih merupakan masalah penglihatan secara keseluruhan daripada para pemainnya. Memotong perjalanan Aang membuat karakternya terasa sulit untuk dihubungkan.

Meskipun kehadiran Daniel Dae Kim sangat kuat, Ozai merasa terkuak, sehingga tidak terlalu mengintimidasi.

Pementasan dan pemblokiran selama pertemuan strategi membuat Ozai merasa terlalu seperti orang biasa. Dalam animasinya, dia duduk di singgasana di atas orang lain. Dia tidak mengunjungi kamar Zuko setelah agni kai. Itu hal-hal kecil, tapi kalau dijumlahkan akan melemahkan karakter sang Raja Api yang bengis.

Demikian pula, meskipun Dallas Liu mencuri perhatian sebagai Zuko, karakternya terasa kurang berkembang.

Zuko tampil sebagai orang yang sedih dan tersesat sejak awal, bukannya bertekad namun salah arah. Itu tidak bisa dibandingkan dengan tempo yang disengaja dalam animasi.

Dalam Agni Kai asli, Zuko langsung menolak melawan Ozai. Ozai langsung memukul wajah Zuko sambil berlutut, memohon pengampunan. Paradoksnya, pilihan Zuko bertarung di versi ini justru membuat karakternya semakin lemah.

Dampak buruk ini bahkan menjalar ke Iroh. Seluruh kilas balik menjadi lebih berbobot ketika narasinya berasal dari Iroh yang menceritakan kisah Zuko langsung kepada kru mereka.

Meskipun penampilan menawan dari Paul Sun-Hyung Lee, Iroh lebih terasa seperti `Hagrid` atau `Carl from Up` daripada `Yoda` atau `Mr. Miyagi,` seperti yang dimaksudkan semula.

Kebijaksanaannya terasa encer sejauh ini. Ini adalah wilayah yang sulit, dan episode ini memiliki dampak emosional secara keseluruhan. Kurangnya kepemilikan Netflix atas dunia ini membuatnya terasa seperti memakai topengnya sendiri. (*)

 

 

KEYWORD :

Seputar Film Avatar: The Last Airbender Masks Zuko Aang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :