Rabu, 24/04/2024 19:11 WIB

Lebih 100 Orang Tewas Ditembak, Israel Salahkan Warga Gaza yang Dianggap Berebut Bantuan

Lebih 100 Orang Tewas Ditembak, Israel Salahkan Warga Gaza yang Dianggap Berebut Bantuan

Pemandangan bangunan yang rusak di Jalur Gaza, dilihat dari Israel selatan, 29 Februari 2024. Foto: REUTERS

KAIRO - Otoritas kesehatan Gaza mengatakan pasukan Israel pada Kamis menembak mati lebih dari 100 warga Palestina saat mereka menunggu pengiriman bantuan. Namun Israel menyalahkan kematian tersebut pada kerumunan orang yang mengepung truk bantuan, dengan mengatakan para korban terinjak atau tertabrak.

Setidaknya 112 orang tewas dan lebih dari 280 orang terluka dalam insiden di dekat Kota Gaza, kata pejabat kesehatan Palestina.

Korban jiwa warga sipil merupakan yang terbesar dalam beberapa minggu terakhir. Hamas mengatakan insiden itu dapat membahayakan perundingan di Qatar yang bertujuan untuk mencapai gencatan senjata dan pembebasan sandera Israel yang ditahannya. Ketika ditanya apakah menurutnya hal itu akan mempersulit perundingan, Presiden AS Joe Biden berkata: "Saya tahu hal itu akan mempersulit."

Petugas medis di Gaza mengatakan mereka tidak mampu mengatasi banyaknya korban luka serius, yang terjadi ketika jumlah korban tewas dalam perang selama hampir lima bulan telah melampaui angka 30.000, menurut otoritas kesehatan Palestina.

Israel membantah pernyataan yang diberikan oleh para pejabat di Gaza yang dikuasai Hamas, yang telah dibombardir oleh pasukan Israel selama berbulan-bulan sejak kelompok militan Palestina tersebut melakukan serangan mematikan di Israel selatan pada 7 Oktober.

Militer Israel mengatakan truk-truk tersebut dioperasikan oleh kontraktor swasta sebagai bagian dari operasi bantuan yang telah mereka awasi selama empat malam terakhir.

Seorang pejabat Israel mengatakan ada dua insiden yang berjarak ratusan meter. Yang pertama, puluhan orang tewas atau terluka ketika mereka mencoba mengambil bantuan dari truk dan terinjak atau terlindas.

Dia mengatakan, ada kejadian kedua yang terjadi setelah truk-truk tersebut bergerak. Beberapa orang dalam kerumunan mendekati pasukan yang merasa terancam dan melepaskan tembakan, menewaskan sejumlah orang yang tidak diketahui jumlahnya dalam “respon terbatas”, katanya. Dia menolak jumlah korban jiwa yang diberikan oleh pihak berwenang Gaza, namun dia sendiri tidak memberikan angka pastinya.

Dalam pengarahan selanjutnya, juru bicara Pasukan Pertahanan Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, juga mengatakan puluhan orang telah terinjak-injak hingga tewas atau terluka dalam perebutan perbekalan dari truk.

Dia mengatakan tank-tank yang mengawal truk-truk tersebut kemudian melepaskan tembakan peringatan untuk membubarkan massa dan mundur ketika keadaan mulai tidak terkendali. “Tidak ada serangan IDF yang dilakukan terhadap konvoi bantuan,” katanya.

“IDF berada di sana melakukan operasi kemanusiaan untuk mengamankan koridor kemanusiaan dan memungkinkan konvoi bantuan mencapai titik distribusi yang ditentukan.”

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pihaknya segera mencari informasi mengenai insiden tersebut, begitu pula Kementerian Luar Negeri Perancis.

Hamas mengeluarkan pernyataan yang menolak akun Israel.
Dikatakan bahwa Kementerian Kesehatan telah memberikan bukti yang “tidak dapat disangkal” mengenai “penembakan langsung terhadap warga, termasuk tembakan di kepala yang ditujukan untuk membunuh secara langsung, selain kesaksian dari semua saksi yang mengonfirmasi bahwa mereka menjadi sasaran tembakan langsung tanpa menimbulkan ancaman apa pun terhadap tentara pendudukan”.

Gedung Putih mengatakan Biden membahas “insiden tragis dan mengkhawatirkan” tersebut dengan para pemimpin Mesir dan Qatar, serta cara-cara untuk menjamin pembebasan sandera Israel dan gencatan senjata enam minggu.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan ini adalah "pembantaian buruk" yang dilakukan Israel, dan juru bicara Kementerian Luar Negeri Perancis Christophe Lemoine mengatakan Israel bertanggung jawab berdasarkan hukum internasional untuk melindungi distribusi bantuan kepada warga sipil.

Sebuah video yang dibagikan di media sosial, yang lokasinya dapat diverifikasi oleh Reuters, menunjukkan truk-truk memuat banyak mayat serta orang-orang yang terluka.

Video lainnya, yang tidak dapat diverifikasi oleh Reuters, menunjukkan orang-orang yang berlumuran darah diangkut dengan truk, mayat-mayat dibungkus kain kafan, dan dokter merawat pasien yang terluka di lantai rumah sakit.

"Kami tidak ingin bantuan seperti ini. Kami tidak ingin bantuan dan peluru digabungkan. Ada banyak orang yang mati syahid," kata seorang pria dalam salah satu video.

Pentagon menyatakan kekhawatirannya namun menolak menyalahkan siapa pun. “Mereka adalah manusia yang berusaha mencari makan sendiri,” kata Mayor Jenderal Angkatan Udara Patrick Ryder, juru bicara Pentagon, dalam jumpa pers. "Kami semua melihatnya dan berkata: `Apa yang terjadi di sini`?".

Otoritas kesehatan Palestina mengatakan 30.035 warga Palestina kini dipastikan tewas dan lebih dari 70.000 orang terluka dalam serangan Israel, yang dilancarkan setelah serangan 7 Oktober di mana Israel mengatakan orang-orang bersenjata Hamas membunuh 1 orang..200 orang dan menculik 253 orang.

Sebagian besar wilayah Gaza telah hancur menjadi puing-puing dan sebagian besar dari 2,3 juta penduduknya telah mengungsi dari rumah mereka setidaknya satu kali.

Pengiriman bantuan ke Gaza utara jarang dan kacau, melewati zona militer yang lebih aktif ke daerah di mana menurut PBB banyak yang kelaparan, dengan video yang menunjukkan kerumunan orang yang putus asa mengerumuni truk pasokan.

PBB dan badan-badan bantuan lainnya mengeluh bahwa Israel telah memblokir atau membatasi upaya mereka untuk mendapatkan bantuan. Israel membantah membatasi bantuan kemanusiaan.

Philippe Lazzarini, kepala badan bantuan Palestina PBB UNRWA, mengatakan kepada wartawan di Yerusalem bahwa pasokan bantuan ke Gaza secara keseluruhan telah berkurang setengahnya sejak Januari.

KEYWORD :

Israel Palestina Genocida Gaza Kejahatan Perang




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :